by Vindy Ariella. Powered by Blogger.

Psikoterapi Dengan Psikolog



Sejak psikiater gw mengatakan gw ada gejala borderline, gw mulai konseling ke psikolog klinis. Pernah gw ceritain dikit di post sebelumnya. So far gw udah 9 sesi konseling dalam kurun waktu 2,5 bulan.

Gimana rasanya ?

Berat haha. Ga mudah sih menerapkan apa yang diajarkan psikolog. Untuk gw, metodenya antara lain ada CBT, reality therapy, art therapy, mindfulness, DBT, apalagi gw ga tau istilah namanya. Pokoknya melibatkan perubahan dalam pola pikir, perilaku, konsep, dan prinsip hidup. Psikolog gw juga tipe yang melibatkan unsur spiritual di dalam terapi. Di awal-awal, setelah tau hasil laporan pemeriksaan psikologis gw, perasaan gw campur aduk. Denial, seneng, sedih, kecewa, bingung, whatsoever.

Semakin kesini gw dibimbing untuk bisa jadi pribadi yang lebih baik. Ada kalanya gw bablas masih impulsif, tapi setelah latihan dan terus berjuang sudah mulai bisa lebih aware. Overthinking gw mulai berkurang, bisa gw kendalikan. Mood gw secara garis besar ga terlalu naik maupun turun, dalam batas normal. Sesekali ada drop tapi gw diajarin untuk bisa adaptasi karena mungkin saat ini kondisi biologis gw jangan diharapkan tiba2 bisa sembuh total dari gangguan mood dan temen-temennya itu. Perlu proses.

Gw juga mulai menemukan makna hidup dan jati diri gw ( yang kemaren-kemaren tanpa gw sadari ternyata ga jelas ). Gw ngerasa ga terlalu fake lagi dan bisa lebih jujur dengan keadaan. Mungkin beberapa orang merasa gw jadi berubah dalam artian negatif, tapi bagi gw ya gpp mungkin itu kekurangan gw, gw bukan manusia sempuna. Yang penting gw hidup dalam standari nyata yang sesuai kemampuan gw, bukan standar orang lain. Itu yang membuat gw bisa merasa lebih menjadi diri sendiri. 

Ada sesi art therapy dimana di sesi awal gw diminta menggambarr orang, gw gambar orang muka datar sedang bengong. Ngasal banget lah ga jelas. Lalu di sesi berikutnya gw diminta menggambar makna hidup bagi gw apa, salah satunya gw gambar diri gw pake baju tulisan 'authentic'. Lalu di sesi 8 gw disuruh gambar diri gw saat ini, gw bisa gambar seorang Vindy yang tersenyum, dengan warna cerah dan menggunakan baju tulisan 'strong'. Setelah selesai gambar baru gw merasakan semacam eh ternyata gw udah berjuang sejauh ini dan bisa menggambar diri gw dengan lebih positif. Sampai rumah gw inisiatif bikin greeting card dengan gambar diri gw di masa depan, senyum dengan baju tulisan 'wise'. Greeting card itu gw kasih tulisan penyemangat untuk gw buka disaat gw ngerasa down.

Karya gw untuk sesi art therapy.

Well, itu proses yang luar biasa banget bagi gw. 2,5 bulan gw bener-bener digojlok, berusaha merubah semua yang tadinya udah jadi perilaku otomatis gw. Beberapa perumpamaan yang disebut sama psikiater dan psikolog gw antara lain :

"Psikoterapi ibarat luka lama yang dibuka untuk dijahit lagi lebih halus."

" Psikoterapi ibarat mesin mobil yang baru dipanasin dan ketauan semua masalah-masalahnya lalu mau diperbaiki."

"Psikoterapi kaya gw biasa ngumpet terus, lalu tempat ngumpet gw mau dijebol. Emang sampai kapan mau ngumpet."

"Psikoterapi ibarat lagi dikasih dosis obat baru, terus tubuh mesti menyesuaikan segala efek samping dll-nya."

Serem ya hahaha. Bagi gw emang iya sih ga mudah banget. Tapi gw merasakan hasil seperti yang dikatakan psikolog gw, WORTH IT. Dia berkali-kali meyakinkan bahwa hasilnya bakal worth it, perjuangan gw ga akan sia-sia. Dan bener sih gw merasaka ada hasil postitif. Ya belum banyak banget juga, tapi ada dan bermanfaat untuk mengatasi gangguan bipolar + borderline gw sehari-hari. Gejala gw jauh berkurang, gw bisa lebih terstruktur dan produktif.

Perjuangn gw masih jauh, ga tau bakal berapa sesi lagi. Saat gw nulis post ini, gw baru aja memulai sesi yang mesti buka semua luka, trauma, dan memori-memori ga enak sepanjang hidup gw. Ugh ampe berlinang air mata. Belum tau bakal diapain habis ini. Semoga apapun itu metodenya bisa membentuk diri gw jadi lebih baik.

Kurang lebih gitu lah rasanya konseling psikoterapi sama psikolog klinis. FYI, psikolog gw tipenya yang tegas. Gw ga bisa ama terapis yang terlalu perhatian dan menye2, ntar gw yang sotoy haha. Untung bisa ketemu yang tegas in a good way dan selalu bisa memotivasi gw untuk berjuang, dan yang paling penting, bisa gain trust. Secara hidup gw bakal dibongkar semua hehe.

Tips dari gw buat yang sedang pengen konseling sama psikolog, pertama siapin diri lahir batin deh. Memutuskan untuk konseling itu sama dengan memutuskan mau merubah hidup dari segala aspek, jadi jangan setengah-setengah niatnya. Kalau cuma mau curhat atau didengar, gw rasa agak sayang sih ke psikolog, cari aja temen yang bisa dipercaya.

Lalu, dalam memilih psikolog, gunakan intuisi dan kata hati. Coba dirasa feeling saat pertama ketemu, sikap psikolognya gimana, dan apakah kalian merasa bisa percaya dengan psikolog yang kalian temui. Trust itu penting banget. Gimana mau beres masalahnya kalau kita enggan bercerita. Kalau gw sendiri, memutuskan untuk konseling dengan psikolog gw karena ada unsur intuisi juga, dan sedikit denger kisah hidup serta konsep-konsep praktek dia. Jadi sebelum mulai sesi dia jelasin dulu metode, biaya, prinsip dia, dll kalau gw setuju baru lanjut. Dan so far gw baik-baik aja sama dia.

Reminder, apa yang gw alami, proses gw ini, belum tentu bakal terjadi pada kalian juga lho. Maksud gw, ini kan cerita yang gw alami, bukan menjadi standar bahwa pelayanan psikologi semua bakal kaya gw berat dll. Bisa berbeda jauh. : )

Kurang lebih itu yang bisa gw share, sebenernya masih banyak sih tapi itu terlalu personal untuk diceritakan hehe. Semoga bermanfaat.

Btw mohon maaf  kalau misalnya ada yang message gw di whatsapp, facebook, atau medsos lainnya tapi belum gw respon. Bisa ada 2 alasan, karena gw sedang sibuk atau gw sedang dalam kondisi yang tidak cukup ok untuk membalas curhatan/pertanyaan2. Kalau gw ok dan sedang mampu gw akan balas kok. Ini ada hubungannya dengan kesehatan jiwa gw juga sih. Semoga dapat dimengerti. Thanks.

Art Therapy Menggunakan Spray Paint



Hai, gw ingin bercerita sedikit mengenai kegiatan gw beberapa waktu lalu. Jadi, ceritanya Sabtu, 11 November 2017 lalu gw ikutan art therapy mengekespresikan diri melalui metode spray paint. Dalam rangkaian acara Artotel Week di Gedung Cipta Niaga Kota Tua.

Gw sebelumnya ga pernah nyentuh spray paint, pernah sih ngecat tutup toples nyokap pake pylox haha. Udah itu doang. So, it's a new thing buat gw dan ternyata fun banget.

Awalnya diajarin basic sketch graffity, teori-teori gitu lah sambil coba bikin sketsa di kertas gambar. Nah bagian serunya adalah saat kita mencoba menggunakan spray paint langsung di media tembok. Wah gokils sih susah ternyata.

Jadi, mulai dari tangan, harus kokoh ga gemeter. Tenaganya mesti konsisten, kalau melemah atau menguat hasil di temboknya bisa beda banget. Jarak kita nyemprot juga mesti sama, kalau menjauh atau mendekat dikit aja hasilnya juga beda. Belum lagi gerakan tubuh kita saat mengecat area yang luas. Bikin garis flat standar aja gw perlu usaha berkali-kali haha.

Abis coba-coba bikin garis, mulai bikin outline bentuk-bentuk. Terus belajar filling. Lalu ada namanya gradasi which is mesti dikontrol sudut kemiringannya, mesti pas ga mencong-mencong dan tetap konsisten.

Wah salut lah gw sama seniman mural / graffity. Keliatannya sih gampang ya kalau kalian liat video orang bikin karya pake spray paint seolah-olah tinggal dipencet doang semprotannya dan jadi deh, ternyata lebih ribet.

Belajar metode ini gw diajarin sama seniman pro langsung, ada Bunga Fatia, Safrie Effendi, dan Bernie Barto yang baik-baik dan sabar ( sekaligus gemes ) ngajarin gw haha. Dari sisi artnya, ada psikolog Addi Chandra yang memang biasa menggunakan metode art sebagai bentuk terapi. Kalau kata dia, ini media yang menantang dan uncontrolable. Jadi proses pengontrolan diri saat berkarya menggunakan metode ini bisa jadi terapi tersendiri. 

Bisa dibayangin kan misal kita pake metode ini disaat gelisah bisa bergelombang tidak teratur garisnya. So harus dalam keadaan tenang, fun, enjoy, dan fokus. Gw aja gemeteran mulu haha.

Yeah it was fun. Pengen mainan spray paint lagi cuma kayaknya emak gw marah kalau tembok rumah dicoret-coret hehehe. Kapan-kapan lah coba lagi. 

Yang mungkin pengen belajar, coba deh kepoin instagram mereka "safeffendi", "bungafatia", dan "berniebarto". Sekian laporan dari gw. : )






Gw Borderline ?



Hello, kali ini gw akan bahas mengenai gangguan kepribadian ambang atau borderline personality disorder. Masalahnya, gw lagi ga gitu mood buat terjemahin artikel, so untuk definisinya kalian bisa cek di : https://www.nimh.nih.gov/health/topics/borderline-personality-disorder/index.shtml

Di artikel itu dijelaskan segalanya mengenai borderline, ada juga yang berbahasa Indonesia kok, search aja di google banyak.

Kenapa gw bahas ini, karena gw rasa gangguan ini belum banyak dikenal padahal bikin kehidupan penyintasnya kacau. Dan gw sendiri sedang berjuang menghadapi borderline ini.

Jadi gini, dari dulu gw awal konsultasi ke psikiater, beliau sempet curiga bahwa gw ini selain bipolar ada borderlinenya. Hanya saja karena mood gw masih dibawah pengaruh bipolar, manik-depresi, jadi sifat asli gw ga gitu keliatan. Semua tergantung mood bipolar.

Lalu gw kini sudah 7 tahun treatment untuk bipolar. Obat cocok, ke psikiater rutin. Tapi kok semakin kesini gw merasa ada yang aneh dengan diri gw. Moodswing gw malah makin ga jelas, kalau dulu keliatan polanya, kali ini berubah-ubah ga jelas tanpa pemicu pula. Selain itu gw juga merasakan gejala-gejala borderline lainnya. Gw ga bisa cerita banyak karena ini too personal, yang pasti gw ngeh ada yang belum beres ama diri gw. Gw merasa bipolar gw udah selesai, tapi ada satu lagi hal yang belum gw handle.

Sampai akhirnya gw cerita lagi ke psikiater lama gw yang curiga gw borderline, dan beliau bilang memang saat ini mungkin borderlinenya baru keliatan karena diri gw sudah ga berada di dalam mood bipolar manik-hipomanik-depresi lagi.

Namanya gangguan kepribadian itu, akan tampak lebih jelas jika masalah psikiatri lain sudah reda. Kepribadian itu sifatnya menetap, setelah masalah psikiatri lain reda kan si orang tersebut balik menjadi dirinya yang asli, nah jika memang diri aslinya itu terganggu baru lah keliatan bahwa dia memiliki gangguan kepribadian.

Dan itulah yang terjadi dengan gw saat ini. Bipolar gw bisa dibilang sudah reda, gw ga lagi mengalami episode full depresi hipomanik manik. Gw kembali ke diri gw dan ternyata diri gw bermasalah jauh lebih kompleks dibanding sekedar mengalami mood bipolar.

OMG Ya Tuhan what's wrong with me ? Gw kembali mempertanyakan why me dsb. Saat psikiater gw mengatakan saat ini gw lebih ke arah borderlinenya, rasanya campur aduk. Tapi satu hal yang gw pegang adalah gw ga mau begini terus. Capek, lelah. Ibarat sudah jatuh lalu ketimpa tangga, gw kira setelah bipolar gw selesai, gw akan hidup stabil tenang bahagia hakiki. Ternyata malah ada satu hal yang lebih besar dan berat lagi.

Berhubung gw nggak pengen gini terus, gw inisiatif untuk konseling ke psikolog. Karena memang kasus borderline terapinya diutamakan dari psikoterapi, obat-obatan belum tentu diperlukan.

So, gw bertemu psikolog yang menggunakan seni sebagai salah satu metode terapinya. Sesi pertama gw tes psikologi grafis ( gambar orang, pohon, rumah, ngelengkapin gambar ), ga yang ribet2 kaya ngisi MMPI. Lalu gw cerita hidup gw dari lahir sampai sekarang. Dari sana sudah ada sedikit gambaran bahwa inti permasalah gw adalah identitas. Kinda weird for me, gw kira gw kenal diri gw ternyata nggak sama sekali.

Sesi kedua baru dibacain hasil pemeriksaan psikologisnya, dan OMG Ya Tuhan gw sangat shock dengan hasilnya. Seperti dibacakan luka terdalam dari diri gw yang bahkan gw sendiri nggak bisa mengenal saking dalamnya. Gw ga peduli dibilang lebay atau apa, the fact is gw kaget banget. Antara denial, masa sih gw segitunya, dan senang akhirnya bisa tau core problem masalah gw.

Saat ini gw masih proses konseling terapi. Prosesnya pasti ga enak karena bakal ungkit-ungkit masa lalu, melatih diri untuk merubah pikiran, dsb. Bagusnya, psikolog gw bilang gw punya banyak potensi yang belum tergali dan dimaksimalkan, sama daya juang dan resiliensi gw tinggi. So dia yakin gw bisa melewati semua ini.

Jadi, ya here I am. Mencoba mengatasi borderline gw. Buat yang pernah mengenal gw, baik itu di dunia maya atau nyata, mungkin ada yang mikir masa iya gw borderline. Gw tampak baik-baik aja dari luar, bisa handle komunitas, berkarya, menolong orang, menginspirasi, dll. Ya bagus sih, but the truth is itu ibarat hanya 10% dari diri gw yang tampak. 90% lainnya bahkan gw sendiri ga mengenal dan inilah yang sedang diperbaiki.

Harapan gw, semoga gw kuat. Pesan gw, coba pikirkan lagi ke diri kalian masing-masing, apakah benar kalian sudah mengenal betul dan menerima total diri kalian yang sesungguhnya ? : )

Workshop Zentangle Bersama Sebangsa



Sore tadi berbagi mengenai relaksasi mindfulness menggunakan zentangle di acara Jumpa Hangat dari Sebangsa. Dimulai dari penjelasan mengenai terapi seni, mindfulness, belajar meditas, penjelasan mengenai zentangle, lalu mencoba menggambar zentangle. Kesan peserta, rata-rata merasa lebih rileks setelah sesi selesai dan ada juga yang tadinya deg-degan lalu saat menggambar zentangle jadi lebih fokus dan tenang. Zentangle memang bisa menjadi salah satu cara untuk relaksasi yang menyenangkan dan mudah dilakukan. Senang bisa berbagi dengan teman-teman semua. Thanks sebangsa.com ! Foto milik Sebangsa.










Hari Kesehatan Jiwa Sedunia 2017



Hari ini ( 10 Oktober 2017 ) diperingati sebagai Hari Kesehatan Jiwa Sedunia. Tema yang diusung untuk tahun ini adalah Kesehatan Jiwa di Tempat Kerja. Seperti yang kita tahu, sebagian besar hidup kita dihabiskan untuk bekerja dengan berbagai profesinya. Karena itu banyak peritiwa hidup menyangkut pekerjaan yang bisa memperngaruhi kesehatan jiwa. Disebutkan oleh WHO bahwa depresi dan gangguan cemas adalah masalah yang paling sering ditemui di dunia kerja dan menyebabkan berkurangnya produktivitas kerja. Untuk pembahasan lebih lanjut mari simak artikel berikut ini.

Fakta :

1.      Bekerja bagus untuk kesehatan mental kita, namun lingkungan kerja yang negatif bisa berpotensi menyebabkan masalah kejiwaan dan fisik.
2.      Depresi dan gangguan cemas memiliki dampak ekonomi yang signifikan.
3.      Bullying dan pelecehan dalam dunia kerja seringkali dilaporkan dan mempengaruhi kesehatan jiwa.
4.      Sudah ada beberapa aksi positif dari berbagai organisasi untuk mempromosikan kesehatan jiwa di tempat kerja yang dapat bermanfaat untuk produktivitas kerja.

Secara global, 300 juta orang menderita depresi, yang merupakan salah satu penyebab utama disabilitas, sebagian darinya juga mengalami gejala gangguan cemas. Terdapat beberapa faktor resiko masalah kejiwaan yang mungkin ditemukan di lingkungan kerja. Kebanyakan faktor resiko berhubungan dengan interaksi antara tipe pekerjaan, managerial organisasi dan lingkungan kerja, keterampilan dan kompetensi pekerja, serta support terhadap pekerja untuk menghadapi pekerjaannya. Resiko terhadap kesehatan jiwa termasuk diantaranya :

1.      Kebijakan mengenai kesehatan dan keamanan yang tidak adekuat
2.      Kurangnya komunikasi dan sistem managemen
3.      Terbatasnya pastisipasi dalam mengambil keputusan atau kontrol yang lemah terhadap area pekerjaan dari seorang pekerja
4.      Sistem dukungan yang rendah terhadap pekerja
5.      Jam kerja yang tidak fleksibel
6.      Tugas atau tujuan pekerjaan yang kurang jelas

Resiko juga berhubungan dengan tugas pekerjaannya itu sendiri, seperti tidak sesuainya tugas seorang pekerja dengan kompetensi yang diilikinya dan beban kerja yang tidak berhenti-berhenti. Beberapa pekerjaan mungkin memiliki resiko personal dibanding pekerjaan lain, yang dapat berdampak terhadap kesehatan jiwa dan menjadi penyebab gejala masalah kejiwaan. Juga terhadap penyalahgunaan zat dan alkohol. Resiko ini bisa meningkat dalam kondisi lingkungan yang kurang supportif.

Bullying dan pelecehan psikologis ( mobbing ) adalah hal yang sering dilaporkan menjadi stressor di lingkungan kerja. Kedua hal tersebut berhubungan dengan masalah fisik dan psikologis. Konsekuensi kondisi kesehatan ini dapat membebani produktivitas pekerja. Serta dapat berdampak pada keluarga dan interaksi sosial.
Lingkungan kerja yang sehat dapat dideskripsikan seperti dimana pekerja dan manager secara aktif berkontribusi kepada lingkungannya mengenai promosi dan perlindungan kesehatan, keamanan, dan kennyamanan dari seluruh pekerja. Disebutkan oleh World Economic Forum bahwa ada beberapa pendekatan yang dapat dilakukan yaitu  :

1.      Melindungai kesehatan mental dengan mengurangi faktor resiko
2.      Mempromosikan kesehatan jiwa dengan mengembangkan aspek positif dari bekerja dan kekuatan pekerja.
3.      Kesadaran akan lingkungan kerja dan bagaimana hal tersebut dapat beradaptasi untuk memberikan promosi yang lebih baik mengenai kesehatan jiwa kepada pekerja yang beragam.
4.      Memberi peluang dan kebutuhan setiap pekerja, untuk membantu menentukan kebijakan yang lebih baik dalam tempat kerja.
5.      Kesadaran akan sumber-sumber dukungan dan tempat dimana pekerja dapat mendapat bantuan.
6.      Memberi informasi kepada bekerja bahwa tersedia sebuah sistem dukungan
7.      Melibatkan pekerja dala mengambil keputusan, agar dapat leih merasa memiliki kontrol dan partisipasi dalam menciptakan lingkungan kerja yang mensupport keseimbangan kerja.
8.      Program untuk pengembangan karir
9.      Memberikan penghargaan terhadap kontribusi dari pekerja.

Intervensi kesehatan jiwa sepatutnya diberikan sebagai strategi terintegrasi dari kesehatan yang meliputi pencegahan, identifikasi dini, dukungan, dan rehabilitasi. Kunci suksesnya adalah dengan melibatkan pemangku kekuasaan dan staf dari segala level saat menyediakan proteksi, promosi, dan intervensi dukungan sembari memonitor efektivitas mereka.

Jika ada rekan kerja yang mengalami gangguan kesehatan jiwa di lingkungan kerja, beberapa perubahan dapat kembali membantu ia bekerja. Diantaranya jam kerja yang fleksibel, mendesain ulang tugas-tugas, membicarakan dinamika di lingkungan yang kerja yang mungkin negatif, dan komuniasi supportif serta rahasia dengan manajemen yang kompeten.

Semoga dengan adanya perbaikan kebijakan terhadap kondisi kesehatan jiwa di tempat kerja, lingkungan kerja yang supporti, tersedianya layanan dukungan dan bantuan bagi pekerja yang memiliki masalah kejiwaan, dan mengurangi faktor resiko, lingkungan kerja tak lagi menjadi penyebab masalah kejiwaan. Sehingga pada akhirnya produktivitas kerja juga meningkat yang bermanfaat pada pekerja juga perusahaan tempat ia bekerja.

Mari sama-sama kita mulai dari diri sendiri untuk lebih sadar akan pentingnya kesehatan jiwa, peduli terhadap sesama, tidak menstigma rekan kerja yang mengalami masalah kejiwaan melainkan memberi dukungan, serta tak lupa menjaga diri sendiri dari faktor-faktor resiko yang bisa menyebabkan masalah kejiwaan dari lingkungan kerja.

Sumber : http://www.who.int/mental_health/in_the_workplace/en/



Keep Calm, Make Art #3


Berawal dari tujuan sederhana, yaitu menggambar untuk meredakan gelisah. Ditekuni selama hampir 6 tahun, kini bisa menjadi pengalaman berharga yang dapat bermanfaat dan dibagi kepada orang lain. Selain eksplorasi sendiri, ilmu terapi seni gw dapatkan dari workshop bersama Pak Monty, pelopor terapi seni di Indonesia. Walaupun gw bukan art therapist beneran, at least dengan apa yang gw punya, gw bisa membantu orang lain. Gw lakukan apa yang bisa dilakukan sesuai kompetensi dan kemampuan, alhamdulillah setiap sesi Keep Calm Make Art pada antusias dan ngerasa lebih lega setelah sesi. Sungguh terharu. Senang bisa berbagi pada peserta mulai dari mahasiswa, ibu rumah tangga, bipolar, depresi, gangguan cemas, skizofrenia, sampai kepribadian ganda. Semoga mereka juga bisa merasakan bagaimana seni menolong kehidupan. :')




Workshop Menggambar Bersama Diela Maharanie


http://juiceonline.com/diela-maharanies-form-colour/

Setelah mengikuti workshop menulis bersama Lala Bohang ( baca post blog sebelumnya ), hari Jumat depannya tanggal 11 Agustus 2017, gw mengikuti workshop menggambar bersama Diela Maharanie.

Gw ngefans sama Diela, karya-karyanya menakjubkan. Jago banget memadukan pattern dengan warna, dalam satu konsep karya yang tetap bermakna. Sulit lho bisa mix and match everything and make it balance enak dipandang.

Yang gw salutin lagi adalah pemilihan warnanya mostly ceria dan vibrant namun ga bikin sakit mata. Coba deh follow instagramnya di @dielamaharanie keren-keren banget karyanya.

Kenapa gw tertarik ikut workshop ini, alasan utama gw adalah karena pengen belajar warna. Dari awal berkarya, gw menggunakan 2 warna aja, hitam dan putih. Udah, pokoknya bawa sketchbook dan spidol hitam kemana-mana biar simple. Biar kreatif juga ga cuma ngeblok suatu bentuk atau figur dengan satu warna. Gw jadi ngakalin gimana supaya bentuk itu menarik, so gw mengganti warna dengan pattern-pattern. Ternyata mengasyikkan.

Udah 5 tahun drawing gw hitam putih aja. Nah setelah mengikuti workshop art therapy, gw disarankan menggunakan warna-warna cerah untuk membantu mengurangi depresi, sekalian untuk mengisi hati gw yang black and white *lebay ya*

Gw udah cobain bikin pake warna, kagok banget ! Aneh gitu rasanya dan gw ga bisa kombinasikan yang enak. Belum dapet feelnya. Masih belum harmonis dan agak nggak enak diliat mata. Nah melalui workshop bersama Diela "Master Warna" *lol* ini, gw diajarin bagaimana mensinkronisasikan warna-warna ke dalam bentuk dan juga pattern, tanpa mengurangi makna dan konsep karya itu sendiri. Mantaplah sharing-sharing tipsnya.

Diela juga berbagi kisah perjuangannya bagaimana dari yang tadinya kuliah akutansi bisa jadi ilustrator ternama yang karyanya luar biasa keren berkarakter. Ya memang ga mudah, tapi langkah-langkah kecil yang membuat akhirnya jadi besar.

Kedepannya gw akan terus eksplorasi karya gw, apapun teknik dan medianya. Intinya tetap berkarya lah. Hehe. Semoga juga bisa lebih dikenal sebagai seniman yang memang layak dikenal karena karyanya, bukan hanya karena gw bawa isu kesehatan jiwa ( as a survivor ) dan perlu dikasihani. *well, itu pemikiran random gw aja sih kadang suka ngerasa begitu*