by Vindy Ariella. Diberdayakan oleh Blogger.

Menjalani Hidup di Tengah Pandemi Sebagai Seorang Bipolar

 


Sudah sejak bulan Maret 2020 gw stay dirumah atas anjuran pemerintah karena pandemi Covid-19 ini. Bukan hal yang mudah bagi semua orang. Segala aspek kehidupan terkena dampaknya. Termasuk bagi gw sebagai seorang bipolar.

Apa yang gw rasa? Mostly jadi depresi. Pertama, bosen banget di rumah mati gaya. Dan karena bikin mood jadi turun, rasanya tambah ga bisa menikmati atau mencoba aktivitas baru. Kedua, ga bisa cari inspirasi di luar rumah, jadi mau berkarya juga stuck ga ada ide. Ketiga, project Lorku jadi ketunda karena tempat produksinya tutup. Keempat, kalau mau berobat ke RSCM, jadi was-was karena RS-nya masih rame dan sekarang pasiennya dibatasi banget. Jadi mesti antre pagi-pagi atau daftar online dari jauh-jauh hari. Ya jadi ribet lah pokoknya.

Depresi yang gw rasakan itu sempet menjadi trigger kekambuhan gw yang cukup besar, sampai akhirnya pertengahan Agustus lalu gw dirawat di bangsal jiwa RSCM (lagi). Sebenernya penyebab utamanya karena proses berduka yang masih berat banget gw rasa. Pikirannya ga jauh dari suicide karena pengen ketemu mama di Surga. Ya begitulah.

Untungnya pas dirawat semua protokol kesehatan dijalankan dengan baik. Pasien dibangsal dibatasi jadi sekamar cuma ber-3 dengan bed yang jauh-jauhan. Dan alhamdulillah semua pasien yang dirawat bareng gw kasusnya mirip sama gw jadi bukan yang gangguan jiwa berat banget. Masih kooperatif, nyambung, dan nggak ganggu. Jadilah selama 2 minggu penuh gw bener-bener pemulihan. Ketemu dokter untuk psikoterapi setiap hari. Bisa cerita-cerita sama perawat juga. Penyesuaian obat dan ada pertemuan keluarga untuk bicarakan bagaimana kedepannya.

Singkat cerita, gw bersyukur bisa kebagian bed di RSCM untuk dirawat. Itu gw berangkat atas inisiatif gw sendiri, setelah disarankan banget sama psikiater gw. Karena gw udah ga bisa kontrol pikiran suicide. Dan udah mikir mau pake cara apa. Pas curhat ama psikiater langsung diarahin untuk dirawat, berhubung gw juga udah ga kuat handle depresi dan keinginan bunuh diri, jadi gw 'pasrah' untuk dirawat. Setelah dirawat, gw jauh banget bisa lebih baik. Sampai sekarang ( 2 bulan setelah rawat ) mood gw juga masih terjaga. Dua minggu sekali kontrol untuk psikoterapi sama psikiater.

Di sisi lain, ada untungnya juga gw stay dirumah saat covid ini. Setelah mama meninggal November 2019 lalu, dari bulan Desember sampai Februari gw juga banyak dirumah aja. *emang gw juga dari dulu dirumah terus sih haha. Tapi kan kadang keluar rumah rapat, meeting, ke mall kafe dll* Nah gw itu dirumah sendirian karena adek dan bokap gw kerja. Biasanya dulu ada mama dirumah, sekarang udah ga ada. Makin mellow lah gw. Kesepian banget. Sedih banget. Menderita banget deh pokoknya. Sejak ada covid, kan pada dirumah semua sekeluarga, gw jadi merasa terbantu untuk melewati proses berduka gw. Begitu pula dengan adek gw. Kita sama-sama mendukung supaya bisa merasa lebih baik, berduaan mulu kita hehe.

Selain itu, sejak gw pulang rawat, gw mencoba untuk hidup lebih sehat. Dengan jaga makan, olahraga teratur, istirahat cukup, ibadah, dll. Alhamdulillah bisa membantu menjaga mood gw untuk tetap stabil. Swing-swing pasti ada, namanya juga bipolar dan borderline, tapi ya so far gw bisa handle (dengan penuh perjuangan tentunya haha).

Ya gw cuma bisa berdoa dan berharap pandemi segera selesai supaya gw bisa ke mall dan kafe haha. Nggak deng, lebih dari itu. Terutama dampak covid ini bisa berlalu, yang kehilangan pekerjaan bisa dapet kerja lagi, ekonomi membaik, kasus covid ga ada lagi, dsb. Untuk mencapai harapan itu, paling nggak kita bisa usaha untuk tetap pake masker kemanapun. Jaga jarak, jaga diri, terapkan pola hidup sehat, dan yang paling penting, ciptakan kebahagiaanmu sendiri walaupun ditengah keterbatasan. Bisa dimulai dengan mensyukuri hal kecil. :)

Acceptance

 


Bicara soal penerimaan diri bukanlah hal yang mudah. Gw pribadi merasa penerimaan diri itu adalah proses yang tidak akan berakhir. Contohnya, penerimaan bentuk tubuh. Gw berbadan besar hampir sepanjang hidup. Ini tantangan bagaimana gw bisa menerima tubuh gw apa adanya. Namun, tetap gw memperhatikan di tubuh gw ada apanya. Misal, apakah ada kondisi kesehatan tertentu yang mengganggu. Nah jika ada gw coba perbaiki. Intinya sih mencoba untuk lebih sehat. Berbadan besar tidak selalu penyakitan. Begitu pula dengan yang tubuhnya ideal belum tentu sehat. Saat ini gw berusaha untuk menjalani pola hidup sehat. Jaga makan, olahraga teratur, istirahat cukup, dll. Harapannya dengan menjaga kesehatan fisik, mental gw juga lebih terjaga. Jadi bipolar dan BPD gw bisa berangsur ikut membaik. :)

LORKU - Coming Soon!

 Coming Soon!


Halo guys, ya ampun udah lama banget ga update blog ini haha. Apa kabar kalian? Semoga baik-baik semua yah. Di post kali ini gw pengen bercerita mengenai sebuah brand yang sedang gw kembangkan bersama partner gw, Khomsin. Nama brandnya LORKU. Bisa di cek di instagram @lorku.kit dan @ketemushop

Jadi ceritanya, brand ini berawal dari perjalanan gw di Bali mengikuti program residensi seni dari Ketemu Project yang didukung oleh British Council. Selengkapnya bisa dibaca di post gw sebelumnya disini

Singkat cerita, Lorku sudah mau launching nih, bertepatan dengan Hari Kesehatan Jiwa Sedunia. Pada intinya, tujuan Lorku dibentuk adalah untuk membantu meningkatkan kesejahteraan mental. Produknya adalah mental health kit yang berisi berbagai macam barang terkait kesehatan mental. Misalnya, jurnal kesehatan mental dan art journal.

Selama 1,5 tahun gw dan Khomsin mengembangkan produk ini mulai dari konsep, konten, desain, produksi, dll. Deg-degan sih mau launching haha. Kami sudah berusaha memberikan yang terbaik dan berdoa juga. Semoga bisa sukses dan lancar. Lorku berharap kontribusi kami untuk kesehatan mental dapat diterima baik oleh masyarakat.

Doakan kami ya guys! Jangan lupa untuk cek instagram @lorku.kit dan @ketemushop untuk melihat profil dan produk Lorku.

Sekian update kali ini, salam sehat jiwa. :)


Kunjungan mentor ke Jakarta, Matthew Leece.


Proses Mentoring mostly pake zoom karena beda kota. Jakarta, Solo, Bali, London haha.

Mencoba Menulis


Hai. Pengen cerita dikit. Tentang minat menulis gw.

Jadi ceritanya, kata mama sejak gw TK, guru gw suka bilang Vindy itu bagus tata bahasanya. Saat itu ya namanya anak TK gw ga ngerti-ngerti amat. Pas kelas 5 SD barulah mulai muncul minat menulis. Gw lupa dapat wangsit atau ide dari mana, yang gw inget pas kelas 5 SD itu gw buat buku kumpulan cerpen tulis tangan di buku tulis. Isinya ada beberapa cerpen (yang mungkin saat itu gw anggap bagus). Terus dibaca sama temen gw katanya bagus, akhirnya banyak temen sekelas gw yang ngikut bikin, jadi trendsetter gitu. Lucunya, cerita mereka itu ngikutin cerita gw, cuma beda nama tokoh doang hahaha. Ya namanya juga anak SD.

Sayangnya, minat menulis gw ga dilanjutin karena sibuk. Paling nulis kalau ada tugas di pelajaran Bahasa Indonesia aja. Itu udah seneng banget ngerjainnya hehe. Sampailah pas kuliah kedoktran sama sekali ga ada unsur tulis-menulis bebas, yang ada menulis ilmiah. Akhirnya bener-bener ga ke explore.

Lalu, setelah gw didiagnosa bipolar, gw mulai berpikir untuk kembali menulis dan jadilah blog ini. Awalnya ini blog anonim dan gw curhat seenaknya karena mikir ga ada yang tau gw siapa. Terus setelah akhirnya mendirikan BCI dan mengaku di sosmed, mau dihapus curhat ngablu gw sayang. Akhirnya ya gw keep ampe sekarang. Ternyata bermanfaat juga untuk mengingat riwayat masalah kejiwaan gw.

Back to nulis, ternyata menulis di blog menyenangkan. Bisa ungkapin apa isi hati tanpa mikir banyak. Saat itu memang niat gw menulis bukan buat yang indah-indah. Lebih ke free writing untuk terapi. Jadi ya begitulah adanya.

Disamping itu, kadang kalau lagi galau malam-malam gw suka sok-sokan puitis gitu. Gw nulis puisi, pemikiran, kutipan, sajak, dll. Kalau lagi merasa terinspirasi juga suka gw tulisin. Nah setelah gw bongkar-bongkar lagi itu tulisan selama 11 tahun, ternyata pas dilihat lumayan bagus juga haha. Akhirnya sekarang mau gw bukuin dan terbitkan. Masih nyari penerbit.

Selain itu, gw juga pernah nulis kisah hidup gw dan diterbitkan sendiri dengan judul Dua Sisi Dalam Diriku. Cuma nyetak 50 eksemplar dan sudah sold out. Mau nyetak lagi ragu karena ceritanya terlalu personal. Dulu nerbitin impulsif aja.

Sebelum mama meninggal, gw sempet tunjukkin kumpulan tulisan itu untuk dibaca mama. Dan beliau bilang sepertinya bakat dan jalan hidup gw adalah menulis. Selain kumpulan tulisan, mama juga suka baca caption2 instagram atau post facebook gw. 

Jadilah sekarang gw mencoba untuk menulis. Masih jauh banget dari kata bagus atau profesional. Jauuuuh banget. Semakin gw membaca banyak referensi buku, semakin merasa gw ga ada apa-apanya hehe. Jadi termotivasi untuk belajar lebih banyak. Cuma saat ini agak stuck ga bisa nulis gara2 corona entah kenapa jadi ga ada semangat berkarya. Bosen kali ya dirumah terus ga bisa nulis cantik di kafe supaya inspirasi ngalir. 

Sebagian tulisan gw post di instagram dan ada juga yang gw tulis di wattpad. Berikut link-nya :


Ya saat ini memang niat gw mencoba peruntungan di dunia menulis. Ga tau sih bakal berhasil apa nggak. Gw hanya berpegang pada kata-kata terakhir mama, tentang yang gw jalannya ada di menulis. Semoga aja emang bener bisa sukses. Tapi bukan berarti gw stop kegiatan lainnya. Gw masih ngurus BCI, masih ngerjain design dan gambar2.

Well, wish me luck guys. Udah ah sekian updatenya. :)

Maafkan kalau ga bermanfaat. Jangan lupa mampir baca tulisan gw ya. Thank you so much.

The Struggle is Real


Sudah lama gw ga update blog. Mumpung mood abis minum kopi gw update sekalian deh hehe.

Jadi, sejak kepergian nyokap, gw bener-bener struggling banget buat bertahan. Di post sebelumnya gw bilang kehidupan gw naik level. Ternyata memang bener kata orang, kalau naik level cobaannya makin berat. Semakin tinggi pohon tumbuh, semakin banyak kena tiupan angin.

Yang gw rasakan adalah, gw terjun ke fase depresi (lagi). Tadinya gw udah stabil bipolarnya, tinggal psikoterapi untuk beberapa gejala borderline personality disorder aja. Sambil minum obat juga sih. Nah setelah nyokap pergi, kambuh gw.

Siapa yang ga sedih saat ditinggal orang kesayangan. Berduka pasti wajar. Masalahnya adalah gw sebagai seorang bipolar, maybe kesedihannya bisa berkali-kali lipat. Maybe ya. Ini asumsi gw aja. Gw sampai ga minat ngapa-ngapain, makanya ga pernah update blog, podcast, youtube, instagram, dll. Setiap hari nangis. Sampai di moment udah hampa ga bisa nangis lagi. Lalu marah, kecewa, menyesal. Semua rasa campur aduk.

Rasanya pengen susul mama. Gw juga punya pikiran2 kalau gw udah ditunggu mama di surga sehingga gw harus bunuh diri. Udah nyaris banget gw bunuh diri, untungnya entah kenapa gw ngomong ama temen dan dia suruh gw olahraga aja jadi gw ikutin dan keinginan bunuh diri tertunda. Tertunda ya, ga bener-bener hilang. Sampai saat ini gw masih mikir pengen susul nyokap.

Alasan yang membuat gw bertahan adalah, masih banyak orang yang peduli dengan gw. Adik, Papa, Om, Tante, Teman2, dsb. Belum lagi member BCI yang sangat supportif bilang terima kasih sudah menjadi inspirasi bagi mereka. Kan konyol kalau founder dan ketua BCI mati bunuh diri. Jadi gw usaha keras untuk berdamai dengan keadaan ingin bunuh diri itu.

Gw menerima bahwa pikiran itu wajar disaat berduka, dibimbing sama psikiater gw. Gw seminggu sekali bolak-balik RSCM buat psikoterapi. Sempet 2x ngisi surat penolakan rawat inap karena gw ga ngerasa nyaman dirawat di RSCM dalam kondisi berduka. Padahal gw direkomendasikan sekali untuk dirawat karena keinginan bunuh diri tinggi.

Saat psikoterapi, gw dibawa untuk lebih rasional. Tentunya semua dilakukan saat mood gw lagi agak baikan. Dokternya nanya, pikiran mama udah nunggu aku di surga gw tau dari mana, apakah itu sesuatu yang mama inginkan atau hanya harapan gw aja. Hmmm, iya itu harapan gw aja. Mama pasti menginginkan gw panjang umur, jadi orang bermanfaat, sehat-sehat. Cuma, ya namanya orang depresi berduka, pikiran pengen nyusul kan wajar banget muncul.

Selain psikoterapi, obat gw naik dosis jadi tinggi (menurut gw). Saat ini gw minum Lamictal sampai dosis 300 mg/hari dan Abilify 20 mg/hari. Ini rekor obat  tertinggi gw. Mengingat memang ini moment terberat dalam hidup gw sih. Beneran deh, curhatan dan keluhan gw sebelum mama maninggal itu ga ada apa-apanya dibanding yang gw rasain saat ini.

Selain penerimaan, psikoterapi, dan obat2an, gw juga dapat dukungan dari keluarga terdekat. Gw masih bisa berpikir ga tega ninggalin mereka yang sama-sama sedang berduka. Ini alasan terbesar gw buat bertahan sih.

Mengenai produktvitas, sebagian kerjaan bisa gw handle. Sebagian lainnya gw serahkan ke orang lain karena ga bisa handle. Untung mereka pada pengertian. Ngasih gw waktu untuk pulih dulu.

Ya intinya gw lagi struggling banget deh. Gw setiap hari dengerin lagu tentang sosok ibu, sambil meresapi liriknya. Bukan untuk bikin tambah mellow sih, tapi bagi gw ini bisa release emosi gw yang kangen sama mama. Kadang ujungnya memang nangis, but it's ok, nangis selagi bisa itu berharga banget bagi gw.

Gw juga baca buku mengenai grieving. So far baru namatin 1 buku sih, lagi mau baca buku kedua. Yang pengen gw cari adalah apakah ada komunitas atau grup untuk mereka yang baru saja ditinggal orang terkasih untuk selamanya. Semacam BCI buat orang grieving gitu. Ada yang tau share ya.

Mungkin post ini bukan yang inspiratif, gw cuma pengen katarsis aja. Dan ngasih tau ke orang-orang bahwa gw masih berjuang (banget). Jadi mohon maaf kalau ada kesalahan, kelalaian, atau gw ga nongol2 di sosmed. Sorry juga yang wa-nya gw bales setelah seminggu haha. Abis gw lagi ga siap untuk dengerin curhatan orang yang masuk lewat wa.

Gw cuma bisa berharap Tuhan kasih gw kekuatan untuk bertahan. Rasanya masih ga kebayang berapa lama lagi gw mesti hidup tanpa mama. Rasanya pengen segera nyusul. Tapi ya gimana, Tuhan belum panggil gw. Masih banyak amanah Tuhan, misi dunia yang gw harus jalani. So, ya jalani aja (walaupun sulit setengah mati).

Yang gw galauin sekarang adalah, gara-gara corona, gw jadi ga leluasa ketemu psikiater gw. Biasanya seminggu sekali skrg udah 2 minggu ga ketemu. Ga berani ke RSCM. Cuma bisa doa dan berharap corona ini reda dan semua kembali normal.

Mengenai social distancing, gw biasa aja sih. Emang dari dulu juga gw sehari-hari anak rumahan hehe. Paling jadi cemas aja untuk hal ga penting, tapi masih bisa gw kuasai. 

Buat teman2 yang sedang berjuang, semangat ya. Kita saling menguatkan. Jujur gw juga merasa terbantu loh liat update sosmed kalian yang cerita mengenai perjuangan kalian. Gw ga sendirian. Yuk lah berjuang bareng.

Sekian update gw. Thanks yang udah meluangkan untuk baca. Semoga kalian sehat semua. :)

World Bipolar Day 2020




Workshop Art Therapy #8


Halo Sahabat BCI, tahukah anda bahwa seni dapat membantu mengatasi masalah psikologis? Kini ilmu terapi seni sudah sangat berkembang dengan berbagai metodenya. Bahkan yang merasa tidak punya bakat seni atau tidak bisa gambar juga bisa melakukannya. Penasaran dan seperti apa sih penerapan art therapy? Yuk ikuti workshop ini :

Keep Calm, Make Art #8
Workshop Art Therapy
bersama Vindy Ariella (Seniman, Pendiri BCI)


Minggu, 2 Februari 2020
Jl. Kemang Timur XI No. 17
Jakarta Selatan
Jam 13.00 – 15.30 WIB

Biaya Rp 120.000
Alat dan Bahan (Topeng, Cat, Kuas, dll) disediakan dan dapat dibawa pulang peserta.


Peserta Terbatas!
Pendaftaran : Arief 081218612098 (WA only)


Dalam workshop ini peserta akan diajak untuk mengekspresikan jiwa melalui seni rupa, dengan pendekatan terapi seni. Vindy adalah seniman yang fokus berkarya untuk terapi jiwanya. Vindy mempelajari ilmu terapi seni dari seorang psikolog yang juga pelopor terapi seni di Indonesia. Karya Vindy dapat dilihat di instagram @vindyariella dan www.vindy-art.com


Kepergian Mama untuk Selamanya



Tanggal 25 November 2019 lalu, mamaku tercinta meninggal dunia di RS Dharmais pada jam 18.22 karena sakit kanker darah.

Sebulan sebelumnya adalah saat mama mulai sakit, namun aku tak pernah menyangka mama pergi begitu cepat. Masih seperti mimpi rasanya. 

Selama sebulan aku bergantian dengan papa dan adikku merawat mama. Sebulan itu pula aku telah menjadi Vindy yang sangat berbeda dari biasanya. Dulu, saat mama masih sehat, aku adalah anak yang sangat manja dengan mama. Terlampau manja. Mama adalah caregiver utamaku sebagai seorang bipolar. Melihat mama sakit ada bagian diriku yang hancur, namun lebih banyak bagian diriku yang harus kuat menghadapi kenyataan. Selama hidupnya mama ingin melihat aku mandiri, dan Alhamdulillah menjelang kepergiannya, mama sempat mengatakan bahwa aku sudah jadi anak yang pintar dan hebat. Paling tidak aku meninggalkan kesan terakhir pada mama bahwa aku telah dewasa.

Dan kesan itu yang sedang kuperjuangkan saat ini. Sungguh keluhanku saat bipolar, curhatan, rasa tidak nyaman dan sebagainya itu tidak ada apa-apanya dibanding kesedihan ditinggal mama pergi. Aku merasa seperti sedang meroket ke level kehidupan selanjutnya. Aku mau tidak mau harus kuat menghadapi kenyataan dan menjalani hidup yang masih diamanahkan Tuhan.

Aku membantu papa mengurus surat-surat kepergian mama, mengatur rumah tangga, mengelola kostan mama, dan sambil melanjutkan kerjaan juga. Kadang terbesit pikiran ingin menyusul mama tapi aku ingat bagaimana rasa sedihnya kehilanagn orang yang dicintai jadi aku tak ingin meninggalkan adik dan papaku.

Air mata masih sering menetes, pikiran kadang masih berkabut. Namun hidup harus terus berjalan. Aku ingin mama bangga melihatku dari surga sana. Vindy kini bukan Vindy yang dulu. Semoga Vindy kini terus bisa berjuang, sabar, tegar sepertimu ma.

Semua kenangan bersamamu akan selalu kuingat ma. Dan semua nasehat serta nasehatmu aku usahakan untuk kucapai. Doaku juga menyertaimu selalu ma. Semoga Tuhan sudah memeluk mama erat. :)

---

Mama bagiku adalah sosok yang tiada dua. Kehangatan pelukannya, senyum tulusnya, keceriaan hatinya, dan yang paling kuingat dari semuanya adalah betapa besar kasih sayangnya tak hanya kepadaku namun ke siapa saja. Tak pernah kusangka mama meninggalkanku untuk selamanya begitu cepat. Salah satu keinginan mama yang belum terpenuhi di akhir waktunya adalah ibadah umrah lagi. Sedih rasanya, namun aku yakin kini mama lebih bahagia karena sudah bertemu langsung dengan Tuhan yang selama ini ia ingin temui. Selamat jalan ma, doaku untukmu selalu ma. Walaupun rasanya masih seperti mimpi, aku harus jalani hidup seperti yang kau harapkan. Lihat aku ma, kini aku semakin dewasa dan kuat. Dan semoga aku dapat sabar dan tegar sepertimu ma. Love you so much.

---

Jika boleh berbagi cerita, saat ini tentunya aku sedang bersedih. Namun ada pelajaran yang dapat aku ambil dari kepergian mama. Sejak mama sakit, aku bolak balik menemani mama ke RS. Di RS Dharmais misalnya, aku banyak melihat pasien di kursi roda, beberapa diantaranya harus membawa tabung oksigen kemana-mana hanya untuk bernafas. Aku tersadar betapa banyaknya orang berjuang agar tetap hidup. Mulai dari mengantre BPJS, melakukan kemoterapi yang menyakitkan, sembari tetap tersenyum demi membahagiakan orang tersayang. Tak sepantasnya aku mengeluhkan ingin mati. Walaupun disaat depresi rasanya memang ingin mati saja. Tapi sejak menemani mama sakit, aku lebih banyak bersyukur atas apa yang kupunya sesederhana oksigen untuk kuhirup.

Lalu mama pergi meninggalkanku, aku lebih banyak belajar lagi. Betapa berharganya sebuah nyawa yang diamanahkan Tuhan. Walaupun dulu pun aku pernah berpikir hidupku tak ada artinya disaat depresi, kini aku berusaha mengingat bahwa setiap detik yang Tuhan berikan padaku harus dimanfaatkan sebaik-baiknya. Lakukan kebaikan sebanyak mungkin, sayangi diri, sayangi orang lain, sayangi Tuhan. Kita tidak pernah tahu kapan maut menjemput dan ingatlah bahwa penyesalan selalu datang belakangan.

Depresi memang membuat semua terasa gelap, aku sering sekali merasakannya. Namun ternyata itu tidak ada apa-apanya dibanding kehilangan khususnya orang tersayang. Mulai sekarang aku mencoba untuk lebih banyak bersyukur, menghargai kesempatan yang Tuhan berikan, dan mencoba menjalani hari demi hari dengan sebaik mungkin. Tidak mudah memang, apalagi namanya bipolar bisa saja nanti aku depresi lagi. Namun ingat bahwa depresi itu kondisi medis, bukan diri kita sesungguhnya. Depresi ada terapinya. Banyak sekali yang bisa dilakukan untuk keluar dari depresi termasuk mencari pertolongan ahli.

Semangat teman-teman semua, kita berjuang bersama. 





Cerita Jiwa Vindy


Hi Guys, sekarang gw punya podcast berjudul "Cerita Jiwa Vindy"
Kalian bisa dengar di :


dan 


Semoga bermanfaat yah.