by Vindy Ariella. Diberdayakan oleh Blogger.

Don't Panic, Just Chill.

 


Pernah ga sih kalian merasakan emosi yang begitu intens, baik itu positif maupun negatif. Atau mungkin punya masalah yang bikin kalian pusing setengah mati? Well, itu wajar. Namanya kita juga manusia.

Tapi, inget bahwa semua yang ada di dunia ini adalah sementara. Apa yang kita punya pada akhirnya tidak kita bawa ke kehidupan setelah kematian. Yang ada hanya kebaikan yang pernah kita lakukan.

Begitu pula dengan masalah hidup dan emosi-emosi intens yang kita rasakan. Jangan langsung panik, coba sadari bahwa at the end semua akan berlalu. Jadi kita tidak terbawa larut dalam kecemasan.

Memang tidak mudah, gw juga masih terus belajar untuk menerapkan ini. Kenapa sulit? Karena ini udah bawaan manusia untuk cenderung berpikir jeleknya dulu. Waspada dan cemas memang boleh sih, asal tidak kelebihan. Kadarnya berapa saat kelebihan, hanya kita yang tahu. Yang pasti, kalau sudah sampai mengganggu aktivitas itu sudah mulai kelebihan.

So, don't panic. Just chill! :)

Ternyata Gw Memiliki Borderline Personality Disorder



Hello, kali ini gw ingin cerita dikit mengenai diagnosa gangguan jiwa selain bipolar. Jadi, gw ini juga didiagnosa mengalami gangguan kepribadian ambang atau borderline personality disorder (BPD). Kalau belum tau, bisa dicek di google banyak artikelnya.

Untuk bipolarnya sendiri, gw sudah jarang kambuh. Terakhir itu gw depresi berat pas mama meninggal. Sempet dirawat di bangsal jiwa RSCM Agustus 2020. Kata psikiater gw, berhubung gw sudah stabil dari segi bipolarnya, maka yang tersisa adalah kepribadian gw yang asli tanpa pengaruh bipolar. Dan ternyata, kepribadian asli gw ini terganggu. Gejala gangguan kepribadian mulai muncul dan akhirnya didiagnosa BPD sekitar tahun 2018.

Contoh gejala yang gw rasakan adalah moodswing yang berlangsung dalam hitungan jam. Kalau bipolar kan swingnya ekstrem banget dan durasi waktunya lama ya, minimal 2 minggu untuk depresi dan 4-7 hari untuk manik. Kalau pada BPD moodswingnya mungkin ga separah manik atau depresi, tapi swingnya bener-bener pagi siang sore bisa beda mood. Dan itu ganggu kehidupan gw.

Banyak gejala lain yang gw rasa. Ntar bakal gw bahas lebih banyak. Oh ya, BPD dan bipolar ini bisa terjadi dalam 1 orang yang sama ya. Istilahnya komorbid. Memang mirip-mirip gejalanya tapi prinsipnya beda dan terapinya juga beda.

Saat ini selain minum obat untuk bipolar, gw sedang fokus terapi untuk BPD. Gw dapet terapi menggunakan konsep Dialectical Behavioral Therapy, yang mana menggunakan mindfulness sebagai prinsip utamanya. Gw ketemu psikiater 2 minggu sekali untuk belajar mindulness, dikasih PR seperti menulis jurnal, meditasi, dll. Gw nurut aja sih, demi kebaikan diri gw juga kan. Walaupun suka males haha. Ya intinya gw sedang berproses lah.

Udah banyak kemajuan yang gw rasa, tapi bukan berarti gw sudah sepenuhnya pulih dan stabil. Masih ada juga kemunduran yang gw alami sepanjang proses terapi. Ups and downs itu wajar. Yang penting gw mencoba untuk terus bangkit setelah jatuh. Itu yang gw rasa perlu diapresiasi, resiliensi yang gw miliki cukup bagus. Alhamdulillah sejak didiagnosa bipolar tahun 2009an, gw masih hidup sampai sekarang hehe. Thanks Vindy, sudah bertahan sejauh ini.

Kedepan masih banyak proses yang masih harus gw lewati khususnya dalam proses terapi. Ntar gw akan cerita juga bagaimana gw menjalani terapi ya. Buat teman-teman yang merasakan hal sama, semangat ya! Kita berjuang bareng-bareng :)

Pengalaman Minum Obat Psikiatri


Berbagi pengalaman gw selama minum obat dari psikiater. Ingat ya, obat ini gw dapatkan secara legal dari psikiater setelah ditegakkan diagnosanya. Bagi temen-temen yang ingin berobat silakan cek layanan psikiatri di RS terdekat. Bisa bayar sendiri maupun BPJS. Semoga pengalaman gw bermanfaat buat kalian pejuang minum obat.

Manfaatnya:

1. Meringankan gejala depresi dan manik.
2. Mengurangi lama durasi episode saat kambuh.
3. Mengurangi jumlah dan jarak kekambuhan.
4. Membantu berpikir lebih jernih.
5. Memperbaiki keseimbangan zat kimia otak.
6. Membantu pengaturan pola tidur.
7. Menjaga kestabilan mood.
8. Meningkatkan kualitas hidup pada umumnya.

Memutuskan untuk minum obat psikiatri memang ga mudah. Dulu gw sempet denial dan ga merasa butuh, sampai akhirnya kualitas hidup memburuk dan ‘menyerah’ juga. Akhirnya patuh minum obat. Ternyata manfaatnya berasa. Tantangannya? Ada sih, berikut gw bahas beberapa yg gw rasa.

Bosen ga sih minum obat? Kadang iya. Tapi, gw mencoba untuk menanamkan bahwa obat itu saat ini memang gw butuhkan untuk kesehatan jiwa. Manfaatnya besar dan dapat meningkatkan kualitas hidup. Pernah nyoba stop obat malah kambuh parah, sejak itu kapok berhentiin obat sendiri.

Berati ketergantungan ya? Bagi gw ini lebih ke kebutuhan sih. Karena kondisi zat kimia otak gw yang tidak seimbang, perlu bantuan obat. Kalau ketergantungan, tubuh ga perlu obat tersebut tapi tetap dipakai untuk alasan lain yang kurang baik.

Efek sampingnya gimana? Ada sih, tapi saat ini gw sudah menemukan obat dengan efek samping minimal dan manfaat yang lebih besar. Awalnya juga merasakan banyak efek samping dan ganti obat. Akhirnya nemu juga yang cocok. Perlu proses memang, but it will be worth it.

Sampai kapan ya kira-kira minumnya? Teorinya sih seumur hidup ya. Kalau gw mikirnya selama dibutuhkan ya ga masalah. Mungkin suatu hari gw bisa stabil dengan dosis sangat minimal bahkan lepas obat. Tapi bukan itu goalsnya, melainkan gw bisa stabil dengan obat maupun tidak.

"Jangan berkecil hati jika harus minum obat disaat sakit. Jika memang butuh, kenapa tidak. Semoga dengan minum obat kualitas hidup jadi lebih baik. Jangan lupa upaya lain untuk pulih. Minum obat bukan sebuah kelemahan, melainkan, bentuk kepedulian akan diri sendiri agar tetap sehat."


Hidup Sehat Yuk!

 




Hello, gimana kabar kalian selama pandemi ini guys? Udah lama juga ya kita sama-sama berjuang menjalani hidup selama pandemi. Banyak duka atau suka nih? Kalau gw, tentu ada keduanya. Dukanya ya ga usah ditanya. Mood berantakan, ga bisa jalan-jalan, kesepian, dll. Sukanya, gw ternyata jadi punya banyak waktu untuk mencoba hal baru yaitu olahraga. Kali ini gw akan cerita proses mulainya hidup sehat gw.

Jadi, di post sebelumnya gw menuliskan bahwa gw sempet dirawat di bangsal jiwa RSCM karena kambuh depresi. Nah karena gw obesitas, jadi gw dikonsulkan ke bagian gizi selama dirawat. Saat itu dilakukan assesment dan pemeriksaan mengenai status gizi gw. Jujur saat itu gw berantakan banget. Obesitas, ga mikirin BB karena merasa hopeless ga akan bisa kurus atau lebih sehat. Tapi Alhamdulillah gw dipertemukan dengan dokter gizi yang baik hati. Jadilah selama perawatan pola makan gw diatur sesuai kebutuhan kalori. Selama 2 minggu dirawat, gw berhasil menurunkan BB sebanyak hampir 3 kg. Gw sangat amat tidak menyangka.


Selama ini gw terjebak dalam pemikiran kalau minum obat psikiatri itu susah nurunin BB, bahkan sempet ada pemikiran bahwa bodo amat gw obesitas siapa tau nanti bisa mati muda (ini muncul pas depresi karena keinginan suicide tinggi). Sejak dirawat, Tuhan semacam ngasih jalan dan bukti bahwa sebenarnya gw mampu, asalkan mau. Dan disitulah 'aha' moment gw untuk berubah jadi lebih sehat.


Setelah pulang, dokter gizi ini masih mantau gw lewat WA. Gw dikasih arahan porsi makan yang seimbang dsb. Setiap hari minggu laporan sama dia. Gw juga disarankan untuk olahraga teratur. Saat itu gw hanya mampu ngikutin video youtube olahraga sederhana durasi 15-20 menit. Itu aja udah ngos-ngosan keringetan polll. Setelah 1-2 minggu mulai terbiasa, gw cari video lain yang menarik dan durasi serta gerakannya lebih kompleks. Gw rutinkan olahraga 5x seminggu. Sampai akhirnya gw bisa bertahan dan menikamti olahraga.


Kalau kata dokter, membentuk pola hidup itu minimal rutin dilakukan 2 bulanan lah. Dan gw berhasil melalui 2 bulan itu. Membentuk pola makan yang lebih baik dan olahraga. Jadi semakin kesini walaupun banyak hambatan, untuk balik ke pola sehat lebih mudah karena sudah terbentuk.


Ini link video yang biasa gw pake untuk olahraga.







Selama 6 bulan gw coba usahakan pola makan sehat dan olahraga pake video-video diatas. Tapi namanya usaha ya, ada aja cobaannya. Gw sempet kena serangan psikosomatis yang bikin sakit kepala, berdebar, mual-mual, dll. Sampai ke dokter jantung dll segala. Jadi diet berantakan dan olahraga juga berkurang. Setelah sebulan reda, lalu gw mulai lagi untuk hidup sehat.


Di bulan Maret, gw merasa sudah saatnya olahraga gw improve. Jadilah gw hire personal trainer bareng sama adek gw. Jadi kami latihan berdua sama PT 2x seminggu dengan durasi 1 jam. Ternyata seru banget. 6 sesi pertama masih latihan beban aja dengan berbagai gerakan. Lalu selanjutnya digabungin dengan Muay Thai. Tentunya porsinya disesuaikan dengan kemampuan badan gw ya guys. Semua low impact no jumping.


Hasil dari kombinasi olahraga dan pola makan lebih sehat adalah gw sudah berhasil nurunin 23 kg so far (saat nulis blog ini) dalam 10 bulan. Mungkin proses yang lamban. Karena hambatannya banyak. Khususnya moodswing, trigger, dan perubahan obat2an yang gw minum bikin laper mulu. Belum lagi masalah fisik yang possible terjadi seperti kaki gw sempet cedera. Tapi gw ga nyerah. Makan sempet berantakan, olahraga ga jalan, cuma kata PT gw inget-inget apa yang jadi motivasi awal melakukan hidup sehat. Jadilah gw usaha lagi. Beberapa bulan ini gw akui lamban banget prosesnya. Cenderung stuck. But it's ok, I won't give up. Itu yang paling penting.


Jujur, diet gw ga ribet kok. Hanya mengikuti porsi arahan dokter dan olahraga. Masih makan karbo, lemak, protein, sayur, buah, cemilan. Porsinya gw masih makan 5x, dibagi dalam 3x makan utama dan 2x snack. Makannya juga masih enak. Kadang gw perlu comfort food jadi masih sesekali makan junkfood atau yang ga sehat. Karena gw masih merasa craving for food gw tinggi kalau lagi banyak masalah. Dan kata dokter gw asal bisa back on track dan ga berlebihan ga masalah. Well, gw memang belum bisa 'sesehat' itu. But I'm on my way there.


Kondisi sekarang, memang masih banyak BB yang harus diturunkan. Ga mudah, apalagi gw masih minum obat psikiatri. Tapi kalau ada usaha insyaallah ada jalan kok. Selamban apapun itu, tetap merupakan proses.


So, gimana menurut teman-teman? Ada yang punya pengalaman serupa selama pandemi bisa hidup lebih sehat? Selain ke fisik, manfaatnya juga ke mental loh. Mood gw kalau swing udah ga separah dulu. Durasinya juga lebih singkat. So far kekambuhan episode depresi atau manik yang serius ga ada lagi. Imunitas juga jadi lebih kuat ga gampang sakit. Bisa lebih meningkatkan kepercayaan diri, merasa menghargai diri sendiri atas keberhasilan yang dicapai. Banyak lah manfaatnya.


Kalian mau coba? Start small aja yang penting konsisten. Semangaaat! :)









Menjalani Hidup di Tengah Pandemi Sebagai Seorang Bipolar

 


Sudah sejak bulan Maret 2020 gw stay dirumah atas anjuran pemerintah karena pandemi Covid-19 ini. Bukan hal yang mudah bagi semua orang. Segala aspek kehidupan terkena dampaknya. Termasuk bagi gw sebagai seorang bipolar.

Apa yang gw rasa? Mostly jadi depresi. Pertama, bosen banget di rumah mati gaya. Dan karena bikin mood jadi turun, rasanya tambah ga bisa menikmati atau mencoba aktivitas baru. Kedua, ga bisa cari inspirasi di luar rumah, jadi mau berkarya juga stuck ga ada ide. Ketiga, project Lorku jadi ketunda karena tempat produksinya tutup. Keempat, kalau mau berobat ke RSCM, jadi was-was karena RS-nya masih rame dan sekarang pasiennya dibatasi banget. Jadi mesti antre pagi-pagi atau daftar online dari jauh-jauh hari. Ya jadi ribet lah pokoknya.

Depresi yang gw rasakan itu sempet menjadi trigger kekambuhan gw yang cukup besar, sampai akhirnya pertengahan Agustus lalu gw dirawat di bangsal jiwa RSCM (lagi). Sebenernya penyebab utamanya karena proses berduka yang masih berat banget gw rasa. Pikirannya ga jauh dari suicide karena pengen ketemu mama di Surga. Ya begitulah.

Untungnya pas dirawat semua protokol kesehatan dijalankan dengan baik. Pasien dibangsal dibatasi jadi sekamar cuma ber-3 dengan bed yang jauh-jauhan. Dan alhamdulillah semua pasien yang dirawat bareng gw kasusnya mirip sama gw jadi bukan yang gangguan jiwa berat banget. Masih kooperatif, nyambung, dan nggak ganggu. Jadilah selama 2 minggu penuh gw bener-bener pemulihan. Ketemu dokter untuk psikoterapi setiap hari. Bisa cerita-cerita sama perawat juga. Penyesuaian obat dan ada pertemuan keluarga untuk bicarakan bagaimana kedepannya.

Singkat cerita, gw bersyukur bisa kebagian bed di RSCM untuk dirawat. Itu gw berangkat atas inisiatif gw sendiri, setelah disarankan banget sama psikiater gw. Karena gw udah ga bisa kontrol pikiran suicide. Dan udah mikir mau pake cara apa. Pas curhat ama psikiater langsung diarahin untuk dirawat, berhubung gw juga udah ga kuat handle depresi dan keinginan bunuh diri, jadi gw 'pasrah' untuk dirawat. Setelah dirawat, gw jauh banget bisa lebih baik. Sampai sekarang ( 2 bulan setelah rawat ) mood gw juga masih terjaga. Dua minggu sekali kontrol untuk psikoterapi sama psikiater.

Di sisi lain, ada untungnya juga gw stay dirumah saat covid ini. Setelah mama meninggal November 2019 lalu, dari bulan Desember sampai Februari gw juga banyak dirumah aja. *emang gw juga dari dulu dirumah terus sih haha. Tapi kan kadang keluar rumah rapat, meeting, ke mall kafe dll* Nah gw itu dirumah sendirian karena adek dan bokap gw kerja. Biasanya dulu ada mama dirumah, sekarang udah ga ada. Makin mellow lah gw. Kesepian banget. Sedih banget. Menderita banget deh pokoknya. Sejak ada covid, kan pada dirumah semua sekeluarga, gw jadi merasa terbantu untuk melewati proses berduka gw. Begitu pula dengan adek gw. Kita sama-sama mendukung supaya bisa merasa lebih baik, berduaan mulu kita hehe.

Selain itu, sejak gw pulang rawat, gw mencoba untuk hidup lebih sehat. Dengan jaga makan, olahraga teratur, istirahat cukup, ibadah, dll. Alhamdulillah bisa membantu menjaga mood gw untuk tetap stabil. Swing-swing pasti ada, namanya juga bipolar dan borderline, tapi ya so far gw bisa handle (dengan penuh perjuangan tentunya haha).

Ya gw cuma bisa berdoa dan berharap pandemi segera selesai supaya gw bisa ke mall dan kafe haha. Nggak deng, lebih dari itu. Terutama dampak covid ini bisa berlalu, yang kehilangan pekerjaan bisa dapet kerja lagi, ekonomi membaik, kasus covid ga ada lagi, dsb. Untuk mencapai harapan itu, paling nggak kita bisa usaha untuk tetap pake masker kemanapun. Jaga jarak, jaga diri, terapkan pola hidup sehat, dan yang paling penting, ciptakan kebahagiaanmu sendiri walaupun ditengah keterbatasan. Bisa dimulai dengan mensyukuri hal kecil. :)

Acceptance

 


Bicara soal penerimaan diri bukanlah hal yang mudah. Gw pribadi merasa penerimaan diri itu adalah proses yang tidak akan berakhir. Contohnya, penerimaan bentuk tubuh. Gw berbadan besar hampir sepanjang hidup. Ini tantangan bagaimana gw bisa menerima tubuh gw apa adanya. Namun, tetap gw memperhatikan di tubuh gw ada apanya. Misal, apakah ada kondisi kesehatan tertentu yang mengganggu. Nah jika ada gw coba perbaiki. Intinya sih mencoba untuk lebih sehat. Berbadan besar tidak selalu penyakitan. Begitu pula dengan yang tubuhnya ideal belum tentu sehat. Saat ini gw berusaha untuk menjalani pola hidup sehat. Jaga makan, olahraga teratur, istirahat cukup, dll. Harapannya dengan menjaga kesehatan fisik, mental gw juga lebih terjaga. Jadi bipolar dan BPD gw bisa berangsur ikut membaik. :)

LORKU - Coming Soon!

 Coming Soon!


Halo guys, ya ampun udah lama banget ga update blog ini haha. Apa kabar kalian? Semoga baik-baik semua yah. Di post kali ini gw pengen bercerita mengenai sebuah brand yang sedang gw kembangkan bersama partner gw, Khomsin. Nama brandnya LORKU. Bisa di cek di instagram @lorku.kit dan @ketemushop

Jadi ceritanya, brand ini berawal dari perjalanan gw di Bali mengikuti program residensi seni dari Ketemu Project yang didukung oleh British Council. Selengkapnya bisa dibaca di post gw sebelumnya disini

Singkat cerita, Lorku sudah mau launching nih, bertepatan dengan Hari Kesehatan Jiwa Sedunia. Pada intinya, tujuan Lorku dibentuk adalah untuk membantu meningkatkan kesejahteraan mental. Produknya adalah mental health kit yang berisi berbagai macam barang terkait kesehatan mental. Misalnya, jurnal kesehatan mental dan art journal.

Selama 1,5 tahun gw dan Khomsin mengembangkan produk ini mulai dari konsep, konten, desain, produksi, dll. Deg-degan sih mau launching haha. Kami sudah berusaha memberikan yang terbaik dan berdoa juga. Semoga bisa sukses dan lancar. Lorku berharap kontribusi kami untuk kesehatan mental dapat diterima baik oleh masyarakat.

Doakan kami ya guys! Jangan lupa untuk cek instagram @lorku.kit dan @ketemushop untuk melihat profil dan produk Lorku.

Sekian update kali ini, salam sehat jiwa. :)


Kunjungan mentor ke Jakarta, Matthew Leece.


Proses Mentoring mostly pake zoom karena beda kota. Jakarta, Solo, Bali, London haha.

Mencoba Menulis


Hai. Pengen cerita dikit. Tentang minat menulis gw.

Jadi ceritanya, kata mama sejak gw TK, guru gw suka bilang Vindy itu bagus tata bahasanya. Saat itu ya namanya anak TK gw ga ngerti-ngerti amat. Pas kelas 5 SD barulah mulai muncul minat menulis. Gw lupa dapat wangsit atau ide dari mana, yang gw inget pas kelas 5 SD itu gw buat buku kumpulan cerpen tulis tangan di buku tulis. Isinya ada beberapa cerpen (yang mungkin saat itu gw anggap bagus). Terus dibaca sama temen gw katanya bagus, akhirnya banyak temen sekelas gw yang ngikut bikin, jadi trendsetter gitu. Lucunya, cerita mereka itu ngikutin cerita gw, cuma beda nama tokoh doang hahaha. Ya namanya juga anak SD.

Sayangnya, minat menulis gw ga dilanjutin karena sibuk. Paling nulis kalau ada tugas di pelajaran Bahasa Indonesia aja. Itu udah seneng banget ngerjainnya hehe. Sampailah pas kuliah kedoktran sama sekali ga ada unsur tulis-menulis bebas, yang ada menulis ilmiah. Akhirnya bener-bener ga ke explore.

Lalu, setelah gw didiagnosa bipolar, gw mulai berpikir untuk kembali menulis dan jadilah blog ini. Awalnya ini blog anonim dan gw curhat seenaknya karena mikir ga ada yang tau gw siapa. Terus setelah akhirnya mendirikan BCI dan mengaku di sosmed, mau dihapus curhat ngablu gw sayang. Akhirnya ya gw keep ampe sekarang. Ternyata bermanfaat juga untuk mengingat riwayat masalah kejiwaan gw.

Back to nulis, ternyata menulis di blog menyenangkan. Bisa ungkapin apa isi hati tanpa mikir banyak. Saat itu memang niat gw menulis bukan buat yang indah-indah. Lebih ke free writing untuk terapi. Jadi ya begitulah adanya.

Disamping itu, kadang kalau lagi galau malam-malam gw suka sok-sokan puitis gitu. Gw nulis puisi, pemikiran, kutipan, sajak, dll. Kalau lagi merasa terinspirasi juga suka gw tulisin. Nah setelah gw bongkar-bongkar lagi itu tulisan selama 11 tahun, ternyata pas dilihat lumayan bagus juga haha. Akhirnya sekarang mau gw bukuin dan terbitkan. Masih nyari penerbit.

Selain itu, gw juga pernah nulis kisah hidup gw dan diterbitkan sendiri dengan judul Dua Sisi Dalam Diriku. Cuma nyetak 50 eksemplar dan sudah sold out. Mau nyetak lagi ragu karena ceritanya terlalu personal. Dulu nerbitin impulsif aja.

Sebelum mama meninggal, gw sempet tunjukkin kumpulan tulisan itu untuk dibaca mama. Dan beliau bilang sepertinya bakat dan jalan hidup gw adalah menulis. Selain kumpulan tulisan, mama juga suka baca caption2 instagram atau post facebook gw. 

Jadilah sekarang gw mencoba untuk menulis. Masih jauh banget dari kata bagus atau profesional. Jauuuuh banget. Semakin gw membaca banyak referensi buku, semakin merasa gw ga ada apa-apanya hehe. Jadi termotivasi untuk belajar lebih banyak. Cuma saat ini agak stuck ga bisa nulis gara2 corona entah kenapa jadi ga ada semangat berkarya. Bosen kali ya dirumah terus ga bisa nulis cantik di kafe supaya inspirasi ngalir. 

Sebagian tulisan gw post di instagram dan ada juga yang gw tulis di wattpad. Berikut link-nya :


Ya saat ini memang niat gw mencoba peruntungan di dunia menulis. Ga tau sih bakal berhasil apa nggak. Gw hanya berpegang pada kata-kata terakhir mama, tentang yang gw jalannya ada di menulis. Semoga aja emang bener bisa sukses. Tapi bukan berarti gw stop kegiatan lainnya. Gw masih ngurus BCI, masih ngerjain design dan gambar2.

Well, wish me luck guys. Udah ah sekian updatenya. :)

Maafkan kalau ga bermanfaat. Jangan lupa mampir baca tulisan gw ya. Thank you so much.

The Struggle is Real


Sudah lama gw ga update blog. Mumpung mood abis minum kopi gw update sekalian deh hehe.

Jadi, sejak kepergian nyokap, gw bener-bener struggling banget buat bertahan. Di post sebelumnya gw bilang kehidupan gw naik level. Ternyata memang bener kata orang, kalau naik level cobaannya makin berat. Semakin tinggi pohon tumbuh, semakin banyak kena tiupan angin.

Yang gw rasakan adalah, gw terjun ke fase depresi (lagi). Tadinya gw udah stabil bipolarnya, tinggal psikoterapi untuk beberapa gejala borderline personality disorder aja. Sambil minum obat juga sih. Nah setelah nyokap pergi, kambuh gw.

Siapa yang ga sedih saat ditinggal orang kesayangan. Berduka pasti wajar. Masalahnya adalah gw sebagai seorang bipolar, maybe kesedihannya bisa berkali-kali lipat. Maybe ya. Ini asumsi gw aja. Gw sampai ga minat ngapa-ngapain, makanya ga pernah update blog, podcast, youtube, instagram, dll. Setiap hari nangis. Sampai di moment udah hampa ga bisa nangis lagi. Lalu marah, kecewa, menyesal. Semua rasa campur aduk.

Rasanya pengen susul mama. Gw juga punya pikiran2 kalau gw udah ditunggu mama di surga sehingga gw harus bunuh diri. Udah nyaris banget gw bunuh diri, untungnya entah kenapa gw ngomong ama temen dan dia suruh gw olahraga aja jadi gw ikutin dan keinginan bunuh diri tertunda. Tertunda ya, ga bener-bener hilang. Sampai saat ini gw masih mikir pengen susul nyokap.

Alasan yang membuat gw bertahan adalah, masih banyak orang yang peduli dengan gw. Adik, Papa, Om, Tante, Teman2, dsb. Belum lagi member BCI yang sangat supportif bilang terima kasih sudah menjadi inspirasi bagi mereka. Kan konyol kalau founder dan ketua BCI mati bunuh diri. Jadi gw usaha keras untuk berdamai dengan keadaan ingin bunuh diri itu.

Gw menerima bahwa pikiran itu wajar disaat berduka, dibimbing sama psikiater gw. Gw seminggu sekali bolak-balik RSCM buat psikoterapi. Sempet 2x ngisi surat penolakan rawat inap karena gw ga ngerasa nyaman dirawat di RSCM dalam kondisi berduka. Padahal gw direkomendasikan sekali untuk dirawat karena keinginan bunuh diri tinggi.

Saat psikoterapi, gw dibawa untuk lebih rasional. Tentunya semua dilakukan saat mood gw lagi agak baikan. Dokternya nanya, pikiran mama udah nunggu aku di surga gw tau dari mana, apakah itu sesuatu yang mama inginkan atau hanya harapan gw aja. Hmmm, iya itu harapan gw aja. Mama pasti menginginkan gw panjang umur, jadi orang bermanfaat, sehat-sehat. Cuma, ya namanya orang depresi berduka, pikiran pengen nyusul kan wajar banget muncul.

Selain psikoterapi, obat gw naik dosis jadi tinggi (menurut gw). Saat ini gw minum Lamictal sampai dosis 300 mg/hari dan Abilify 20 mg/hari. Ini rekor obat  tertinggi gw. Mengingat memang ini moment terberat dalam hidup gw sih. Beneran deh, curhatan dan keluhan gw sebelum mama maninggal itu ga ada apa-apanya dibanding yang gw rasain saat ini.

Selain penerimaan, psikoterapi, dan obat2an, gw juga dapat dukungan dari keluarga terdekat. Gw masih bisa berpikir ga tega ninggalin mereka yang sama-sama sedang berduka. Ini alasan terbesar gw buat bertahan sih.

Mengenai produktvitas, sebagian kerjaan bisa gw handle. Sebagian lainnya gw serahkan ke orang lain karena ga bisa handle. Untung mereka pada pengertian. Ngasih gw waktu untuk pulih dulu.

Ya intinya gw lagi struggling banget deh. Gw setiap hari dengerin lagu tentang sosok ibu, sambil meresapi liriknya. Bukan untuk bikin tambah mellow sih, tapi bagi gw ini bisa release emosi gw yang kangen sama mama. Kadang ujungnya memang nangis, but it's ok, nangis selagi bisa itu berharga banget bagi gw.

Gw juga baca buku mengenai grieving. So far baru namatin 1 buku sih, lagi mau baca buku kedua. Yang pengen gw cari adalah apakah ada komunitas atau grup untuk mereka yang baru saja ditinggal orang terkasih untuk selamanya. Semacam BCI buat orang grieving gitu. Ada yang tau share ya.

Mungkin post ini bukan yang inspiratif, gw cuma pengen katarsis aja. Dan ngasih tau ke orang-orang bahwa gw masih berjuang (banget). Jadi mohon maaf kalau ada kesalahan, kelalaian, atau gw ga nongol2 di sosmed. Sorry juga yang wa-nya gw bales setelah seminggu haha. Abis gw lagi ga siap untuk dengerin curhatan orang yang masuk lewat wa.

Gw cuma bisa berharap Tuhan kasih gw kekuatan untuk bertahan. Rasanya masih ga kebayang berapa lama lagi gw mesti hidup tanpa mama. Rasanya pengen segera nyusul. Tapi ya gimana, Tuhan belum panggil gw. Masih banyak amanah Tuhan, misi dunia yang gw harus jalani. So, ya jalani aja (walaupun sulit setengah mati).

Yang gw galauin sekarang adalah, gara-gara corona, gw jadi ga leluasa ketemu psikiater gw. Biasanya seminggu sekali skrg udah 2 minggu ga ketemu. Ga berani ke RSCM. Cuma bisa doa dan berharap corona ini reda dan semua kembali normal.

Mengenai social distancing, gw biasa aja sih. Emang dari dulu juga gw sehari-hari anak rumahan hehe. Paling jadi cemas aja untuk hal ga penting, tapi masih bisa gw kuasai. 

Buat teman2 yang sedang berjuang, semangat ya. Kita saling menguatkan. Jujur gw juga merasa terbantu loh liat update sosmed kalian yang cerita mengenai perjuangan kalian. Gw ga sendirian. Yuk lah berjuang bareng.

Sekian update gw. Thanks yang udah meluangkan untuk baca. Semoga kalian sehat semua. :)