by Vindy Ariella. Diberdayakan oleh Blogger.

Curhat ( 2 )


Udah jam setengah satu malam tapi gw gak pengen tidur. Padahal tadi jam 9 ngantuk. Sampai kamar malah pengen melakukan banyak hal termasuk nge-blog.


Btw, sekarang gw lagi *dengan sok tahu* menerka-nerka kapan dan kenapa gw bipolar. 



Pertama, mulai dari lahir, gw lahir dengan masalah pada saat persalinan. Jadi gw kekurangan oksigen gitu. Itu salah satu faktor penyebab gangguan jiwa yang muncul pada saat dewasa.



Kedua, bukannya sombong ya, tapi gw bisa dibilang sebagai anak yang berbakat. Kata nyokap, gw bisa jalan, ngomong, dan baca lebih cepat dari anak seusia gw. IQ gw dulu pas SMP sekitar 135.



Ketiga, gw juga adalah seorang yang kreatif. Waktu kelas 5 SD, gw bikin buku kumpulan cerpen yang jadi trend di sekolah. Gw bisa menggambar, design, main musik, bikin puisi / cerpen, pokoknya yang berbau kreatif deh. Setiap hasil karya yang gw buat orang bilang bagus.



Keempat, sejak gw SD kelas 5 itu juga, gw ngerasa kalau masa depan gw cerah. Yakin dan optimis banget gw bakal jadi dokter sukses. Padahal perjalanan gw setelah itu sangatlah panjang. Anehnya, ya ada aja peristiwa kebetulan yang mendukung proses pencapaian cita-cita itu. Jadi gw semakin yakin.



Kelima, penelitian membuktikan bahwa gen untuk kecerdasan dan kecenderungan mengalami gangguan jiwa itu sama. Faktanya coba aja cari di google kalau orang genius, pinter, kreatif rata-rata mengalami gangguan jiwa salah satunya bipolar.



Keenam, khayalan gw sangatlah tinggi. Malah gw ngerasa masa depan gw itu bakal seperti yang gw khayalkan. Dan gw yakin banget itu bakal terjadi. Gak tau deh ini ada hubungannya sama bipolar apa nggak.



Ketujuh, nyokap gw selalu bilang, gw kalau lagi ngomong cepet banget.



Kedelapan, gw bosenan. Gw selalu pengen coba hal baru. Gw punya banyak ide dan imajinasi yang beberapa gw coba realisasikan, tapi sejauh ini gak ada satupun yang benar-benar terealisasi. Gw pernah les ini itu, niat bikin distro, nerbitin majalah, bikin blog kesehatan, dll. Satupun gak ada yang bener-bener serius gw kerjain.



Kesembilan, gw baru inget kalau sebelum gw depresi pada bulan Desember 2009, gw pernah mengalami episode mirip manik. Jadi, gw ceritanya abis bertobat. Dan rasanya bahagia banget pas gw bisa menemukan Allah. Sumpah itu hidup gw yang paling bahagia. Hal kecil dan sepele pun gw anggap sebagai anugrah sampai gw bisa menangis bahagia. Mungkin aja itu udah menjelang manik. Who knows..



Hmmmm, baru segitu yang muncul di pikiran gw. Mungkin gw harus tanya lagi ke psikiater gw ya.



Oh iya, hari ini gw bangun dengan mood bagus. Rasanya pengen jalan-jalan. Kalau nggak jalan, gw ngamuk. Akhirnya gw jalan sendirian dan shopping sampai ngabisin uang sejuta lebih. Biasanya gw belanja heboh gini selalu sama nyokap bokap. Kali ini sendiri, pake duit sendiri juga. Yang penting gw bahagia.. Hehe.