by Vindy Ariella. Powered by Blogger.

Curhat ( 3 )


Tak banyak hal yang terjadi belakangan ini. Tapi sekalinya datang sebuah hal, gw langsung merasa sedih dan kesal.

Pertama, masalah keluarga. Gw gak tahan mendengar keluhan nyokap. Dia bilang betapa lelahnya dia setiap hari harus mengurus semuanya sendirian. Mulai dari mengantar adik gw ke sekolah dan tempat les, mengurus usaha kostan, urusan renovasi rumah, mengatur keuangan, dan tugas ibu rumah tangga lainnya. Bokap gw menyerahkan semua kepada nyokap. Pokoknya yang penting bokap cari duit dan melakukan hal yang menyenangkan yaitu golf. Lalu bagaimana dengan gw ? Gw sempet depresi mendengarnya. Sedih. Bersalah. Hati gw teriris. Dulu gw bisa membantu nyokap gw meringankan bebannya walaupun sedikit. Minimal, gw tidak merepotkan nyokap untuk mengurus gw. Tapi, beberapa hari lalu bokap bilang kalau gw harus bisa mengontrol diri gw. Dia bilang kadang di malam hari nyokap gw menangis karena terpukul dengan kondisi gw ini. Bayangkan saja bagaimana perasaan gw sekarang. Untuk mengurus diri saja gw perlu dukungan. Satu-satunya yang akan setia mendukung gw pastilah keluarga. Terutama nyokap. Dia yang selalu ada di samping gw memberikan dukungan. Bokap hanya sekedar mendengar kabar dari nyokap tentang gw. Adik gw tidak terlalu tahu masalah ini. Teman-teman dekat gw juga punya urusan masing-masing. Gw tidak bisa sepenuhnya mengandalkan mereka. Jadi ya gw sedih aja.. Gw merasa sendirian. Tapi, walaupun gw sekarang jarang solat karena takut berpikir aneh seperti yang gw ceritakan di Curhat ( 1 ), gw masih berdzikir, masih berusaha dan berdoa kepada Allah. Masih ada Allah yang gw punya. Semoga Allah mendengar doa gw..

Kedua, masalah tanggung jawab gw. Selain kuliah mendengar dosen, ada semacam diskusi kelompok yang harus gw jalani. Gw sering bolos diskusi itu. Kenapa ? Karena gw takut tiba-tiba kesal, lelah, atau apalah itu dan gw tidak bisa mengontrolnya. Masalahnya, teman diskusi gw itu tetap memberikan gw tanggung jawab untuk mengerjakan tugas kelompok. Mereka memang tidak tahu gw Bipolar II. Dan gw pun bukannya tidak ingin mengerjakan tugas bagian gw, tapi gw hanya terlalu lelah dan belum bisa dibebani tugas itu. Yang gw rasa sekarang, sangatlah berat untuk melaksanakan kewajiban dan tanggung jawab gw. Gw hanya ingin melakukan apa yang gw suka selama gw dalam proses pengobatan bersama psikiater. Diharapkan dalam 6 bulan setelah terapi gw bisa kembali normal seperti diri gw dahulu. Bipolar II gw bisa teredam walaupun harus tetap minum obat untuk mencegah kekambuhan. Gw sudah berkomitmen dengan diri gw untuk mengikuti rencana terapi. Gw ingin kembali normal dan melanjutkan apa yang telah gw mulai. Terutama kuliah. Gw masih ingin menjadi seorang yang sukses walaupun tidak menjadi dokter. Allah tahu yang terbaik untuk gw. Saat ini gw hanya butuh pengertian. Sebenarnya ini sebuah dilema sih. Kalau gw cerita ke teman diskusi gw, belum tentu mereka bisa mengerti keadaan gw. Karena saat ini stigma mereka masih negatif. Ada juga nanti gw tambah dianggap aneh. Tapi kalau gw nggak cerita, mereka akan tetap memberi gw tanggung jawab karena dianggap mampu. Lalu gw tidak bisa memenuhi, dan gw dianggap sebagai anggota kelompok yang tidak bertanggung jawab. Gw tidak tahu harus bagaimana. Gw sudah usaha sebisa gw untuk mengerjakan tugas itu. Gw juga fokus kepada terapi gw agar gw bisa kembali mengerjakan tanggung jawab gw. Biarlah waktu dan Allah yang menjawabnya.

Hmmm, gw akui gw memang merasa takut, khawatir, dan cemas. Gw takut solat karena ingat saat peristiwa saat gw solat muncul ide bunuh diri. Gw takut bepergian sendirian karena pernah mengalami serangan panik. Gw mencoba sekali untuk pergi shopping sendirian. Hasilnya, saat shopping gw aman-aman saja. Tapi setelah itu gw merasa tenaga gw masih berlebih dan bingung harus ngapain lagi, jadinya kesal sendiri pengen meluapkan amarah. Gw tidak tidur semalaman. Gw kelimpungan dan tidak tenang. Rasa seperti itu sangat menyiksa. Gw juga takut untuk pergi diskusi dan kuliah, karena khawatir gw lepas kendali dan teman-teman gw menganggap gw aneh. Gw takut dengan hidup gw. Makanya gw hanya melakukan apa yang gw mau dan sukai selama proses terapi ini. Gw yakin seiring berjalannya waktu, perlahan gw akan kembali seperti diri gw yang dulu. Gw yang bertanggung jawab dan bisa menyelesaikan masalah tanpa beban.

7 comments:

  1. makasih udah berbagi,
    itu aja yg mau aku bilang. sampai saat ini aku belum tahu apa yang aku hadapi, tapi dari sini aku dapet sedikit gambaran

    ReplyDelete
  2. hmm,,sepertinya gw kena bipolar 2 jg deh,,
    bis gw ga ngalamin manik,mungkin hypomanic kali y,,w udah ngalamin kaya gitu dari sd kelas 5 kayanya
    w skrg lg akupuntur aj,mau ke psikiater tp takut obatnya bikin nagih

    oia lo terapi dmna?psikiater mana?

    ReplyDelete
  3. @anonymous 1
    Ya inilah yang terjadi. Menurut gw dengan berbagi, gw merasa lebih ringan menjalaninya. Ya sekalian siapa tahu tulisan gw ini bermanfaat. : )

    @anonymous 2
    Kalau obatnya sih memang macem-macem. Ada yang bikin nagih ada yang nggak. Coba konsultasikan ke psikiater untuk lebih pastinya apakah bipolar atau nggak. Soalnya mendiagnosisnya gak bisa sendirian. Harus sama ahli.

    Saat ini gw berobat di sebuah RS swasta. Gw gak bisa nyebutin dimana. Tapi kalau butuh info, kirim email aja ke hypomania.depression@gmail.com

    ReplyDelete
  4. gue ga maksud menggurui ya hanya berbagi cerita anatar sesama bipolar 2..gue masih suka denial gue bipolar pas gue lagi normal..yaiyalah siapa yg terima kalo didiagnosis :kamu mengalami gangguan jiwa bernama bipolar! disamber geledek gw di siang bolong pas Psikiater (Dr Etty) yg praktek d RSCM bilang gtu dihadepan gue n kedua ortu gw..yg ada gw ngangkat alis ga nerima dibilang sakit jiwa..mana mungkin gw!!!!gew yg selama ini rasanya oke2 aja!see? sebenernya lo ga sendirian kok..ada banyak bgt orang bipolar di dunia ini..cuma sebagian besar dr mereka ngga tau mereka bipolar..kita masihberuntung loh "KITA SUDAH TAU KITA BIPOLAR" jadi kita udah tau harus minum lithium/frimania, harus olahraga, harus brain gym etc..lama2 gue jg jadi ahli terapis bipolar ini gara2 kebanyakan terapi n baca buku psikologi,,tp menyenangkan kok baca buku ttg otak manusia..intinya say..kita harus kontrol pikiran kita..jangan pikiran yg mengontrol kita (kayak gw selama 4 bulan yg lalu udah sampe gelendotan di pager lantai 2 rmh, akhirnya gw loncat dr tangga sampe muka gw bonyok gigi patah padahal pernikahan kakakgw tinggal seminggu lagi) lo bayangin aja bonyok gw nyiapin pernikahan kk gw dengan bayang2 teror gw yg tiap hr ga bisa tidur,jalan bolak balik di kamar berjam jam,duduk di tangga paling atas, duduk2 di teralis lt 2 smape berdiri..lo bayangin aja nyokap bokap gue nangis frustasijam 3 pagi karena ngeliat gw yg ha bisa tidur dan berprilaku menyakiti diri sendiri..ga kehitung rapa kali gw jedotin kepala ke dinding ato mukulmukul asbak batu pualam ke kepala gw saking bencinya jadi diri sendiri saking bencinya gue sama otak gue yg selalu bilang " Abis uda masa depan lo setelah lo nyampakin impian lo kerja di situ, goblok bgt lo lbh milih jd pengangguran, lo yakin kuat nyari2 kerja lagi "..bayangin aja gw sehancur tadi tapi skarang gw alhamdulillah udah lbh baik setelah banyak ngedengerin kaset2 motivasi yg dipinjemin ipar gw..gw ngerti kok lo ga bisa ngerjain tugas lo..pas gue depresi..liat komputer aja gw nangis..buka email aja gw miris..liat foto2 temen gw di FB yg keliatannya menikmati hidup sukses dikerjaan masing2 gw rasanya hampa..dan kesepian..sendirian dan ngga berguna..udah cukup 4 bulan gue nyiksa diri sendiri..intinya tulia gw bukannya utk meng encourage org bunuh diri...poinnya kalo gw pengidap bipolar bisa bangkit..kenapa kalian semua yang skarang masih malu/risih orang lain tau kalian bipolar ngga bisa bangkit! mungkin skarang gw normal pas ngetik ini..mungkin nanti kalo saat hipomania gw datang..gw akan buka blog ini n baca tulisan gw sendiri..hidup tidak sekelam itu kawan..bersyukurlah lo masih punya kedua orang tua lo..mungkin kalo nyokap waktu itu ga ada..gue udah ga ada di dunia ini..nama gue aline dan gue ga malu mengakui Iya Saya Bipolar!

    ReplyDelete
  5. @aline

    Iya gw sekarang berusaha sebisa mungkin untuk menjadikan akal dan pikiran gw diatas mood gw. Walaupun susah, gw akan terus berusaha. Gw seneng banget bisa menemukan teman-teman sesama penderita Bipolar biar bisa sharing. Itu salah satu tujuan gw bikin blog. Dan saat ini gw masih takut untuk mengungkapkan identitas. Temen2 gw juga gak tau gw bipolar. Ya begitulah..

    ReplyDelete
  6. terima kasih karena sdh berbagi, sy jg penderita bipolar. alhamdulillah dan smg tidak akan pernah terlintas dlm pikiran utk bunuh diri.., tapi yg gwe rasakan sekarang gue merasa blm bisa bangkit kembali. gue merasa hidup gwe saat ini tidak bermakna. karena dulunya gwe aktif di berbagai organisasi dan kegiatan. sedangkan skrg hx kos dan kampus... bagaimana ya caranya untuk bangkit?

    ReplyDelete
  7. Bener-bener seperti yang aku rasakan sekarang. Nggak bisa bangkit kemabali dan merasa useless. Kalau kata psikiaterku coba bayangkan suatu hari disaat kita sudah sukses dan berhasil mencapai tujuan hidup. Tapi cara itu nggak mempan di aku. Yang kebayang malah betapa susahnya mencapai itu.. Jadi sampai sekarang aku juga belum tau gimana caranya bangkit kembali selain dibantu obat..

    ReplyDelete