by Vindy Ariella. Powered by Blogger.

Overdosis Obat



Hmmmm, hidup gw memang serba tak terduga.. 2 hari yang lalu gw baru saja keluar dari RS setelah dirawat selama 3 hari, karena overdosis obat. Yup, gw menelan mood stabilizer gw sebanyak 10 butir sekaligus dalam satu malam. Begini ceritanya..

Sabtu, 13 November 2010

Gw bangun dengan semangat. Gw merasa bahagia. Berhubung dirumah sedang tidak ada pembantu, gw melakukan pekerjaan rumah sehari-hari. Gw menyuci baju orang-orang serumah, bersihin kamar, beresin kulkas, dan lainnya. Saat itu gw merasa diri gw sembuh dan sudah normal. Bebas dari mood sing dan blablabla-nya. Kenapa ? Karena gw pikir tumben banget gw tanpa disuruh mau melakukan banyak hal seperti itu. Siang hari setelah semua kerjaan gw selesai, turun hujan lebat. Entah kenapa gw pengen menikmati hujan. Jadi gw duduk di teras belakang sambil memandang hujan. Gw memandangi rintik hujan sambil mendengar lagu Starry Night. Tiba-tiba saja gw inget semua masalah gw. Kalau sudah begini, susah bagi gw untuk mengontrol mood dan menggunakan akal. Mungkin terlihat sepele bagi kalian yang normal. Tapi bagi gw ini susah. Mood gw naik turun begitu saja tak menentu. Gw sedih. Gw nangis sendiri. Gw merasa kesepian. Gw merasa tidak ada harapan. Lalu gw mencoba menuliskan perasaan gw dengan menulis di blog ini. Bisa dilihat di Curhat ( 3 ). Setelah menulis itu gw merasa lebih lega. Lalu gw berpikir untuk pergi keluar rumah. Dengan mood seperti itu, gw takut untuk pergi sendirian. Jadi gw berniat mengajak orang tua gw. Saat itu nyokap tertidur lelap karena kelelahan. Bokap pergi main golf. Hmmmh, yasudah gw batalkan niat gw. Gw menonton TV, bermain game, tidur sesaat, makan, nonton TV lagi, main musik, dan kegiatan lainnya yang biasanya ampuh meredam mood gw. Tapi kali ini, semakin gw coba meredam mood, gw semakin kesal. Kesal yang amat sangat. Gw cuma pengen tenang. Titik. Hanya ingin tenang tidak merasakan kesal, sedih, atau apalah itu. Tapi tak ada yang membuat gw tenang. Akhirnya gw menusuk-nusuk sebuah bantal dengan gunting, lalu merobeknya dengan cutter. Tidak puas juga, gw mencakar tangan gw sampai merah-merah. Masih tidak puas juga, akhirnya gw melakukan kembali hal yang menurut gw ampuh walaupun menyiksa. Meminum obat banyak-banyak. Setelah itu gw langsung tidur karena sudah puas dan kekesalan gw terlampiaskan. Malam harinya tak terjadi apa-apa. Gw tidur dengan nyenyak

Minggu, 14 November 2010

Gw terbangun saat adzan subuh berkumandang. Gw duduk dan berniat kekamar mandi. Tapi, saat gw berdiri, badan gw langsung terhempas lagi ke kasur. Wah, ada apa ini, pikir gw. Gw coba berdiri sekali lagi, semua rasanya berputar. Gw gak bisa fokus. Gw kehilangan kordinasi untuk berjalan. Kepala gw terasa ringan sekali. Gawat. Lalu gw menelepon nyokap gw untuk meminta bantuan. Saat itu juga gw dibawa ke UGD sebuah RS oleh nyokap bokap gw. Sampai rumah sakit, gw langsung ditangani dokter. Dia bertanya kenapa gw minum obat sebanyak itu, gw gak bisa menjawab. Gw bilang saja kesal dan sedih. Lalu setelah memeriksa gw, dokter itu bengong memandangi gw. Dalam hati gw, aduh ini dokter malah bengong, do something dong ! Gw antara pengen tertawa, kesel, pusing, lemes, pokoknya campur aduk deh. Saat itu gw demam, nadi gw sangatlah cepat, nafas gw lemah, dan merasa tidak nyaman di daerah perut. Nadi gw terus dimonitor, gw dipasangi infus dan diberi obat injeksi. Entah apalah yang dia kasih. Yang penting gw merasa lebih tenang.

Sayup-sayup diluar, gw mendengar sang dokter berbicara dengan nyokap gw. Dokternya bertanya, obat apa itu yang gw minum. Ya memang sih banyak dokter umum yang tidak mengenal obat-obatan psikiatri. Nyokap gw menjawab mood stabilizer. Lalu mereka menelepon psikiater gw. Setelah beberapa kali mencoba, akhirnya telepon itu diangkat juga. Psikiater gw juga kaget. Akhirnya gw diminta untuk pindah rumah sakit untuk perawatan lebih lanjut. Gw dipindahkan ke RS lain dimana psikiater gw praktek.


Gw dibawa ke RS itu dengan ambulans. Ini pertama kalinya gw naik ambulans. Sumpah, gak enak. Haha. Grujuk-grujuk gimana gitu. Soalnya gw pusing banget. Sampai di RS kedua, gw masuk di UGD-nya lagi. Dokter disana sudah diberi tahu kondisi gw. Tapi setelah dia melihat kondisi dan memeriksa gw, lagi-lagi itu dokter bengong ngeliatin gw. Kali ini gw benar-benar tersenyum menahan tawa. Lucu aja. Udah dua dokter bingung melihat gw.

Tak lama, datang dokter lain. Kali ini dokter anestesi, dan dia tidak bengong seperti dua dokter sebelumnya. Dia mengajak gw ngobrol. Dia juga melaporkan keadaan gw ke psikiater gw yang sedang berada di jalan untuk menemui gw. Alhamdulillah gw masih nyambung kalau diajak ngomong.

Setelah itu gw dipindahkan ke bagian rawat inap. Ini ke-3 kalinya gw dirawat sepanjang hidup gw. 2 kali saat masih kecil karena sakit ‘wajar’, dan saat ini karena ‘nggak wajar’. Psikiater gw datang dan dia heran kok gw bisa melakukan hal ini. Lalu kami bercerita seperti saat konsultasi biasa.

Malamnya, gw dikasih obat jenis baru. Ini obat terenak yang pernah gw minum. Setelah gw minum obat itu, gw tertidur sangatlah pulas. Nyenyak senyenyak-nyenyaknya.. Bahkan tidur gw berlanjut sampai jam 1 siang. Hahaha.

Senin, 15 November 2010

Gw bangun dan sadar sepenuhnya pada pukul 1 siang. Sebelumnya gw sempet bangun beberapa kali untuk minum obat, sarapan, dan pengecekan vital sign oleh perawat disana. Tapi ya antara sadar dan nggak. Hehe. Hari ini gw mulai bosan. Paling ya hanya bisa nonton TV. Beruntung malamnya, infus gw dilepas. Jadi lumayan lah bisa lebih bebas bergerak. Walaupun infus dilepas, gw belum boleh pulang. Psikiater gw kembali datang. Malamnya gw diberikan obat yang sama. Tapi esok hari gw tidur cukup sampai jam 9 pagi.

Selasa, 16 November 2010

Hari ini berjalan seperti biasa. Gw sudah mulai bisa berjalan normal. Tapi ya masih tidak bisa jauh-jauh. Kalau kelelahan, masih pusing dan berdebar-debar. Sebelumnya, gw sempet merasa sedih. Jadi, pagi setelah gw bangun, gw sarapan dan minum obat. Setelah itu gw tiba-tiba sadar kalau gw bego banget melakukan hal ini. Baru ‘ngeh’ lah.. Kok gw bego banget minum obat banyak-banyak. Dulu juga pernah tapi setelah itu muntah dan semua kembali normal ( baca Aku dan Diri ‘Baru’-Ku ). Tapi kali ini efeknya membuat gw dirawat 3 hari, naik ambulans segala, ditangani 4 dokter, 2 diantaranya sampai bengong gak tau harus ngapain. Ya Allah, memalukan.

Disaat itu juga, nyokap gw menasehati gw dengan hal yang sudah gw ketahui. Gw diharuskan menerima keadaan, berpikir realistis, optimis, dan tidak melakukan hal bodoh. Kalian bisa lihat sendiri gw sudah pernah menuliskan tentang itu semua di blog ini. Artinya gw benar-benar sudah melaksanakannya kan ? Tapi kalau lagi ‘kacau’ ya gw sendiri gak tahu.. Gw menganggap tulisan gw itu bullshit. Omong kosong. Gw hilang kontrol. Gw menjadi sedih mendengar nyokap berkata seperti itu. Saat itu gw sedang lepas kontrol dan butuh dukungan untuk tetap bisa menjalani hidup. Gw lelah dengan nasehat. Saat mood gw bagus, gw melaksanakan itu semua. Tapi kalau tiba-tiba gw hilang kontrol, ya gw tidak tahu apa-apa. Kenapa gw hilang kontrol pun gw gak tahu. Mungkin memang karena bipolar. Mungkin karena penyebab lainnya. Dan gw sudah berusaha kerasa untuk melawannya.


 Orang hanya melihat bodohnya gw. Melihat kebegoan gw. Meremehkan gw. Mereka tidak melihat bagaimana gw berusaha mengontrol mood gw dengan susah payah. Menahan agar tidak lepas kendali. Berusaha mengalihkan agar diri gw terkontrol. Meminum obat. Berkonsultasi ke psikiater. Itu semua usaha gw. Setiap hari gw adalah prestasi bagi gw. Karena bisa saja gw benar-benar bunuh diri. Tapi Allah masih memberikan gw kesempatan. Gw berusaha kerasa untuk menggunakan kesempatan itu. Tapi ada kalanya gw hilang kendali. Saat itulah gw butuh dukungan. Bukan cacian dan omelan.

Saat psikiater gw datang berkunjung, gw ngumpet di balik gorden kamar rumah sakit. Gw menatap keluar jendela sambil mendengar lagu Starry Night. Tapi akhirnya gw keluar dan mau bercerita dengannya. Karena gw ingin diri gw menjadi diri yang lebih baik. See ? Gw  berusaha bukan ?

Sore harinya gw diizinkan pulang. Gw dibekali obat dan diminta istirahat serta banyak minum. Obatnya disimpan sama nyokap. Gw juga jadi ditemenin nyokap 24 jam. Gak enak juga sih diawasi 24 jam. Ya tapi gw mengerti bagaimana khawatirnya nyokap gw. Terima kasih mama. : )

Semoga ini benar-benar terakhir kalinya gw nekat nelen obat banyak-banyak. Gw juga gak pengen lagi. Tapi ya who knows. Semoga Allah tetap melindungi gw. Amiiin.

3 hari berlalu. Itulah cerita gw overdosis obat. Saat gw menulis ini, gw masih sedikit keliyengan. Terutama kalau kelelahan. Jadi daritadi gw tidur-tiduran aja. Untung mood gw terkontrol. Jangan ditiru ya ! Hehe.