by Vindy Ariella. Powered by Blogger.

Curhat ( 29 )

5 minggu di koas stase THT berakhir sudah. Mmmm tentang ujian gw gak tau nilainya apa. Soalnya dapet ujian sama dokter yang rada pelit nilai. Ya terima yang terbaik aja lah. Lulus juga udah sukur. Abis ini gw langsug lanjut ke stase anestesi. Kerjaannya bius-bius orang saat operasi. Sebenarnya seru, tapi agak membosankan. Semoga gw gak tiba-tiba resah karena bosen ya.. 

Weekend natal ini gw pergi pulang kampung ke Purworejo. Hari Jumat siang selesai koas gw berangkat. Sampe sana Sabtu subuh. Well, gw gak betah disana.. Selama perjalanan gw aman-aman aja. Gak bosen. Gak resah. Tapi entah kenapa setelah sampai dirumah saudara gw tempat gw menginap, perasaan gw mulai nggak enak. Awalnya gw masih bisa mengatasi. Masih bisa tidur pulas sampai jam 10-an. Abis itu sarapan, mandi, dan pergi nyekar ke makam mbah gw. Nah abis itu gw bosen. Nonton tv, dengerin musik sambil tiduran, dan puncaknya pas maghrib gw bosen gak tertahankan. Akhirnya gw ngambek minta pulang. Tadinya nggak dikasih sama nyokap. Gw tambah ngamuk kaya anak kecil. Narik-narikin baju nyokap, masih gak dikasih juga ahirnya gw nyakar-nyakarin nyokap gw. Sadis yah. Entahlah saat itu gw bener-bener kepikiran cuma pengen pulang. Akhirnya nyokap gw luluh dan malam itu juga abis Isya kita pulang.

Aneh ya. Gw nggak ngerasa bersalah dengan kejadian itu tuh.. Padahal gw bikin bu'le gw kecewa karena nganggep gw gak betah tinggal dirumahnya. Mestinya gw malu dong. Tapi saat itu yang kepikiran cuma pulang. Hmmm yasudahlah. Semoga di lain waktu gw bisa lebih sabar, bisa menerima keadaan, dan melawan keinginan yang tidak tepat.

Takutnya, gw ngerasain hal kaya gitu lagi pas koas. Selama 5 minggu kemaren di THT sih lancar. Tapi kan di anestesi rada ngebosenin. Nggak tau deh bakal bisa bertahan apa nggak.. Harus bisa. Semoga bisa. Amiiin. Doakan gw selalu ya.. Gw doakan juga kalian semua yang bipolar bisa kontrol penyakitnya. : )

Curhat ( 28 )

Minggu keempat koas stase THT akan berakhir. Itu artinya gw akan ujian minggu depan. Fiuuuh.. Doakan gw sukses dan dapat nilai memuaskan ya.. Amiiin.

Btw, kemaren gw abis flashback curhatan gw disini, curhatan gw di laptop, dan curhatan gw di ipod. Capek juga bacanya. Banyak soalnya.. Haha. Gw jadi sedih sendiri kalau nginget masa-masa dimana gw ingin kuliah normal seperti temen gw lainnya tapi depresi melanda. Lelah saat diskusi, kuliah, dan berjuang untuk ujian. Masa dimana gw tiba-tiba resah di malam hari dan nyakarin atau ngelukain tangan gw. Masa dimana gw nelen obat banyak-banyak tanpa bisa mikir bahayanya. Mostly yang menyedihkan dikala depresi sih. Kalau lagi hipomanik paling keluhannya ya gak bisa tidur aja.

Gw nggak pengen merasakan hal itu lagi. Sedih banget rasanya.. Nggak bisa diungkapkan dengan kata-kata deh gimana perasaan gw saat membacanya.  Menderita. Betapa beratnya fase hidup yang harus gw lewati saat itu. Dimana gw harus berperang melawan bipolar ditengah pencapaian cita-cita gw untuk menjadi dokter. Pokoknya sedih banget deh.

Gw bersyukur gw masih hidup di dunia ini dan bisa koas. Beryukur gw gak mati disaat gw menelan obat banyak-banyak. Bersyukur masih diberikan pertolongan dokter yang tepat. Alhamdulillah gw bisa melewati masa-masa menyedihkan itu dan bertahan hingga sekarang. : )

Sekarang hidup gw jauh lebih berkualitas dibanding masa-masa itu. Gw tidak lagi merasakan hipomanik atau depresi. Gw bisa bertahan koas. Tapi gw gak tau apakah hipomanik dan depresi gw bakal muncul lagi apa nggak. Harapan gw tentu gw pengen hidup normal aja. Tapi who knows. Obat sih tetep minum, konsul ke psikiater juga rutin. Tapi hanya Allah yang punya rencana. Semoga gw sehat. Amiiin.

Buat teman-teman diluar sana yang masih berjuang melawan bipolar, semangat ya ! Semua akan indah pada waktuya. Kalau tidak di dunia ya semoga di akhirat. Jangan menyerah. Tetap semangat walaupun depresi melanda. *yeah i know it's hard* tapi trust me, suatu hari kalian akan bisa tersenyum mengenang perjuangan kalian yang berat. Oke ? : )

Curhat ( 27 )

Hello! Alhamdulillah ya sesuatu banget gw udah masuk koas minggu ke-3. Gw bangga dengan diri gw yang bisa bertahan sejauh ini. : ) *sombong dikit boleh laah* Minggu pertama gw masih penyesuaian dan waktu berjalan sangat lambat. Minggu kedua gw mulai terbiasa dengan rutinitas koas. Tak terasa waktu berjalan begitu cepat dan gw sudah masuk minggu ke-3.

Sedikit cerita tentang rutinitas gw, pagi gw datang sebelum jam 7. Lalu ngobrol sama teman atau memeriksa temen sendiri ( kaya main dokter-dokteran ) sampai dokter konsulen datang jam 8. Selanjutnya liat dokter memeriksa pasien. Kadang kita juga ikutan meriksa. Kalau lagi gak ada pasien, biasanya kita kaya dikuliahin sama konsulen. Dengerin konsulen ngomong kadang bikin gw ngantuk sih. Hehe. Selanjutnya kalau ada tindakan khusus ya kita ikut liat. Jam 12-an konsulen pulang dan kita pun pulang.

Memang sih stase THT ini gak berat seperti stase besar ( bedah, obgyn, anak, penyakit dalam ). Jadi gw menjalaninya juga lebih enjoy. Inilah yang terbaik yang diberikan Allah. Stase pertama gw yang nggak berat. Alhamdulillah..

Well, yang gw keluhkan saat ini adalah kepekaan gw yang berkurang. Gw nggak bisa nangis, nggak bisa tertawa terbahak-bahak, nggak bisa merasakan iba kalau ngeliat pengemis atau nenek-nenek dijalan yang kondisinya menyedihkan, dan kurang peduli sekitar. Gw masih dataaaar aja. Kayaknya kalau ada gempa gede juga  gw tenang aja deh. Udah gitu muka gw juga gak ada ekspresinya. Kaya orang gak punya gairah hidup kalau kata temen gw. Bahayanya, kalau gw gini terus, konsulen THT gw bisa menilai gw buruk. FYI, kalau ujian ntar attitude termasuk penampilan umum dinilai juga loh. Lah kalau gw datar kaya orang gak ada gairah hidup bisa dinilai buruk sama konsulen ntar.. Apalagi empati gw ke pasien juga kurang. Sebenernya gw pernah mendiskusikan ini dengan psikiater gw. Katanya memang harus dilatih perlahan. Misalnya kalau lagi nonton sinetron dicoba ngerasain apa yang lagi gw tonton biar empati gw muncul. Gw sudah coba tapi belum berhasil. Ya begitulah. Nanti gw akan diskusikan lagi tentang hal ini ke psikiater gw. Atau mungkin ada teman disini yang ngerasain hal yang sama dengan gw ? Bisa di share..

Sekian dulu update dari gw. Doakan gw sukses koas ya.. : ) Thanks.

Curhat ( 26 )

Sudah lama tak menulis disini, banyak perkembangan yang mau gw update. Terutama, KOAS!! Gw sudah resmi jadi koas dengan stase pertama THT. Semoga gw bisa bertahan nggak seperti radiologi yang pernah gw ceritakan sebelumnya. Sejauh ini baru 2 hari sih jadi koas. Tapi syukur alhamdulillah gw nggak merasakan resah sama sekali. Bosen dikala lagi gak ada pasien ya wajar, tapi gw bisa melewatinya dengan tenang. Nggak gusar, galau, dan gelisah. Ya Allah semoga bisa bertahan gini terus gak resah. Amiiin.. Tapi kok kayaknya waktu berjalan lebih lama ya disaat gw udah koas daripada pas gw masih nganggur. Haha perasaan gw aja kali ya..

Oh ya, sekarang gw juga sudah berganti psikiater. Kali ini dengan psikiater baru gw suka dikasih PR untuk kebaikan gw juga dan follow up tiap minggunya. Gw disuruh bikin diary bagaimana perasaan gw dari hari ke hari untuk liat perkembangan gw. Pokoknya begitulah. Perencanaan pengobatannya lebih tertata.

Update perkembangan gw, saat ini gw tidak lagi merasakan hipomanik atau depresi. Tapi kadang-kadang kepikiran sih kok hidup gw jadi begini dan kegalauan wajar lainnya. Tapi gak sampai jatuh depresi. Kalau lagi bahagia juga gak sampai hipomanik. Geregetan dan resah udah nggak lagi.

Obat yang gw minum sekarang frimania sama cipralex.. Sekian dulu update dari gw. Doakan gw bisa bertahan koas ya.. Thanks.

Curhat ( 25 )

Setelah sekian lama depresi akhirnya gw mulai bangkit perlahan. Keinginan untuk melakukan hal yang menyenangkan sudah ada. Ya lumayan lah sudah bisa menikmati kalau diajak jalan-jalan sama keluarga / teman. 

Mengenai koas, gw sudah ke kampus dan ternyata dibuka koas lagi pertengahan bulan November. Jadi gw masih libur sekarang. Yang bikin resah, teman-teman gw sudah pada mulai koas semua. Tinggal gw dan satu orang sahabat gw yang belum ambil stase apa-apa sampai saat ini. Memang sih gw jadi tertinggal gara-gara penyakit gw, tapi ya iri aja sama temen-temen yang udah pada koas. Jujur, gw pengen cepet koas tapi trauma takut kejadian pas koas radiologi terulang kembali. Gw takut daya juang gw belum kuat dan penyakit gw masih mengganggu.. Jadi ya begitulah perasaan gw beberapa hari ini..

Doa gw, semoga gw diberi kekuatan untuk menjalankan koas gw bulan depan dan bisa menjadi dokter sesuai cita-cita gw dahulu. Walaupun sekarang niat gw jadi dokter sudah berkurang gara2 bipolar, tapi gw berharap bisa timbul kembali seiring berjalannya waktu. Amiiin..

Curhat ( 24 )

Well, ternyata gw kembali ke fase depresi.. Berhari-hari hanya tidur dan sedikit mengerjakan pekerjaan rumah tangga berhubung pembantu masih di kampung. Nggak minat untuk melakukan hal yang menyenangkan. Padahal gw kira gw sudah merasakan perbaikan dengan mengalami yang rasanya normal beberapa waktu lalu. Jadi ceritanya, gw gak depresi dan gak hipomanik lagi, tapi resah kadang-kadang. Tapi ternyata gak lama setelah itu gw malah depresi lagi. Susah untuk beroptimis terhadap masa depan dan rasanya ingin menyudahi hidup ini. Untungnya gw masih memiliki iman yang membuat gw takut untuk bunuh diri. Tapi terpikir untuk minum obat banyak-banyak lagi looh.. Entahlah kenapa terpikir seperti itu terus. 

Masalah obat, gw dikasih antidepresan lagi ( Cipralex ) dan antipsikotik yang bikin ngantuk untuk membuat gw tidur ( zyprexa ). Memang beberapa hari yang lalu gw susah tidur sampai akhirnya Zyprexa menyelamatkan hidupku.. *lebay*

Saat ini selain depresi gw merasaukan masalah masa depan. Kalo depresi gini gimana gw bisa koas.. Rasanya ngebayanginnya aja udah berat. Apalagi ngejalaninnya.. Tapi gw gak minat dengan pekerjaan lain selain dokter. Nah untuk jadi dokternya itu yang susah. S.Ked udah, tapi tapi tapi koasnya.. Huhuhu. Entahlah gw nanti mau jadi apa nanti.. Bener-bener gak punya bayangan.. :(

Sudah dulu ya, ntar kalau udah balik mood nge-blognya gw akan nge-blog sesuatu yang lebih bermakna dibanding curhatan ini.. Hehe.

Curhat ( 23 )

Well, rasanya gw pengen lepas obat dan menyembuhkan diri sendiri. Impossible tapi who knows siapa tahu malah bisa sembuh. Kenapa gw mikir gini, dulu sebelum gw tahu gw bipolar, gw mengalami fase hipomania dan itu enak. Hipomania tanpa gejala negatif atau merugikan. Semua menguntungkan. PD gw bertambah, optimisme gw bertambah ( kelebihan sih sebenarnya ) tapi itu semua membuat gw semangat menjalani hari-hari, termasuk kuliah. Ini nih yang penting. Gw ini sekarang hidup dataaaar aja berasa diatur obat. Padahal gw butuh optimisme dan PD untuk koas gw. Entahlah ini emang karena obat atau inikah yang disebut normal. Gw gak tau. Yang pasti, gw pengen ngerasain hipomania kaya dulu lagi. Yang ringan banget dan belum mengganggu aktifitas sosial. Gw yang energik, penuh percaya diri, dan optimis dengan masa depan. Gw pengen diri gw yang itu.

Masalahnya, kalau gw lepas obat, gw takut yang muncul bukanlah diri gw yang seperti gw inginkan. Malah muncul resah, depresi, hipomanik yang malah menyiksa, dan hal buruk lainnya. Gw gak tau apa yang akan terjadi..

Gw merasa terperangkap dalam tubuh yang diatur obat, tidak bisa memunculkan potensi yang tersembunyi di dalamnya. Stuck. Trapped. Damn! Gw gak tau cara keluar dari sana.. Begitulah yang gw pikirkan sekarang. Terjebak dalam keraguan dan ketidakpastian masa depan. Hiks.

Bipolar Campuran ?

2 hari lalu gw konsul ke psikiater. Dia bilang, dia diskusi sama seorang psikiater lain. Katanya sekarang bipolar gw ini tipe campuran.. Kalau nggak tau, coba aja cari di google.

Sekedar sharing, kalau yang gw rasa seperti ini.. Tadinya gw memang jelas bipolar II. Gw ngerasain hipomanik dan depresi secara bergantian. Nah sekarang gw udah nggak ngerasain itu lagi. Sehari-hari gw tenang. Tapi disaat tertentu, gw ngerasa resah, geregetan, nggak sabaran, dan pikiran negatif muncul disertai kekhawatiran akan hal yang sedang gw hadapi. Biasanya gw merasakan hal itu disaat gw lagi nggak ada kegiatan, lama menunggu, atau keadaan sekitar tidak sesuai dengan keinginan hati. Misalnya, seperti saat gw coba koas radiologi kemarin. Masuk jam setengah 8 dan nunggu dokternya datang jam 11-an, lalu baca rontgen sampai jam setengah 3. Hal itu bikin gw geregetan, pengen cepet pulang, dan rasanya pengen ngomel ke dokternya supaya cepat selesai. Pikiran gw kemana-mana sampai pengen bunuh diri. Selama itu gw tahaaaaan aja rasa dan pemikiran  negatif itu. Gw menderita walaupu akhirnya gw bisa menahan diri gw. Makanya gw mengundurkan diri.

Nah yang gw bingung, seperti itukah bipolar campuran ? Karena gw sendiri bingung dengan bipolar campuran ini apakah ini kemajuan atau kemunduran. Tapi apapun namanya, gw tetep bersyukur dan akan terus ikhtiar. Mencoba menyadari diri gw dan berubah. Karena nggak ngaruh mau bipolar I, II, campuran or whatever, kalau diri sendiri gak mau sembuh, ya nggak bakal sembuh.

Memang susah sih untuk keluar dari bipolar. Karena secara nggak langsung bipolar memakan diri lo perlahan. Tapi ya kita harus tetap coba menggigit balik si bipolar. Kalau nggak, ya diri kita akan habis.

Kalau ada teman-teman disini yang pernah didiagnosis bipolar campuran, share ya..

Bipolar dan 'Orang Pinter'

Kali ini gw akan membahas pengalaman gw dibawa ke 'orang pinter'. Sudah dua kali gw dibawa ke 2 orang yang berbeda. Keduanya bukan dukun atau paranormal. Tapi mereka seperti diberi kelebihan oleh Allah untuk bisa menyembuhkan berbagai penyakit layaknya dokter.

Orang pertama, langsung tertawa saat melihat gw. Dalam hati gw, "Kurang ajar ni orang.." Memang sih orang tua aku dan si orang pinter ini udah kenal lama. Jadi maksud si orang pinter ini kenapa gak dari dulu gw diobatin. Dia bilang gitu sambil ketawa. Dia juga bilang, "Maaf nih, kalau ini mah otaknya udah agak miring.." Sialan. Tambah miris hati gw. Yang sopan dikit sih bahasanya. Hehe. Akhirnya dia kaya mijit kepala gw sambil baca doa. Gw datar aja. Orang pinter yang ini lebih ke membaca doa sambil memberikan energi di berbagai titik di tubuh gw. Entahlah dia beneran apa nggak. Tapi tanpa gw cerita apa keluhannya, dia tahu otak gw ada yang gak seimbang. Makanya dia bilang miring. -.-" Gw gak dikasih obat apa-apa. Cuma disarankan untuk ketemu dia lagi. Tapi gak gw lakuin. Abisnya gak sehati sih..

Orang kedua, dia jauh lebih sopan dan orang yang baru keluarga gw kenal. Dia bilang, gw ini terlalu banyak yang dipikirin jadi semua menjadi beban bagi gw. Kalau menurut gw, ada benernya sih. Psikiater pernah bilang kalau di alam bawah sadar gw tersimpan memori-memori, masalah-masalah, yang kesannya sudah terselesaikan padahal masih tersimpan secara tidak disadari.. Jadi masih masuk akal. Nah yang membuat gw ragu, dia memberikan obat. Katanya sih orang yang lagi ambil pendidikan S2 dan S3 bisa berpikir lebih jernih dengan obat ini. Obatnya herbal. Ada campuran mengkudunya dan blablabla gw lupa. Dalam hati gw, jangan-jangan ada ganjanya lagi biar nge-fly. Haha. Pemikiran aneh. Ya gitu deh. Dia juga menekan beberapa titik di badan gw. Nggak ngerti deh maksudnya apaan.

Well, itulah kisah gw dengan 'orang pinter'. Gw sendiri sebenarnya gak percaya pengobatan alternatif apalagi untuk kasus penyakit jiwa yang secara kedokteran aja susah diagnosisnya. Kalau pengobatan penyakit fisik yang jelas, mungkin bisa bener karena faktor kepercayaan akan kesembuhan. Nah kalau penyakit jiwa kan rada abstrak. Gimana mau percaya. Gitu deh pokoknya. Gw gak percaya. Gw lebih memilih jalan medis yang jelas diagnosis dan pengobatannya. Tapi, gw menghargai penuh usaha mereka untuk menyembuhkan gw dengan doanya dan apapun bentuk dari kelebihan mereka. Hanya mereka yang tahu. Dan gw dibawa ke 'orang pinter' ini atas perintah mama papa sih. Jadi murni untuk coba ikhtiar atas perintah mama papa. Gak dari hati gw sendiri.

Saran gw, boleh saja ke pengobatan alternatif sesuai keyakinan masing-masing. Tapi jangan lupa pengobatan medis karena memang medis yang sudah jelas pengobatannya. Terutama untuk penyakit kejiwaan. Tetaplah berpegang pada medis selain ke pengobatan alternatif. That's it, thank you.

Curhat ( 22 )

Saat ini gw sedang koas stase radiologi, tapi tampaknya gw akan mengundurkan diri.. Gw nggak sanggup koas. Gw sudah memutuskan untuk mencari kerjaan lain dan tidak menjadi dokter. Karena sampai saat ini, koas masih merupakan hal yang berat bagi gw. Sebenarnya stase ini ringan, tapi saking ringannya bikin gw mudah bosan dan geregetan. Sombong kesannya. Tapi itulah keadaannya.. Gw masuk jam setengah 8, lalu duduk bengong-bengong nungguin dokter dateng jam 11, terus dengerin dokternya baca rontgen sampai jam 2. Gw gak tahan duduk berlama-lama dan dengerin gitu aja. Apalagi paginya bengong gak ada kerjaan sampai dokternya dateng. Ya begitulah.. Sepele kelihatannya. Tapi perasaan gw disaat di dalam ruangan itu sumpah nggak nyaman banget.. Rasanya pengen keluar. Gw tahaaaan aja biar gw tetep tenang. Dan setiap gw berusaha menahan adalah derita untuk gw. Jadi intinya gw menderita..

Lantas, koas yang stase ringan aja gw begini apalagi yang berat.. Gw juga nggak sanggup kalau berat. Dan pilihan koas itu cuma ada ringan dan berat. Gw gak bisa seenaknya gw sendiri karena perilaku / attitude dinilai banget pas koas. Sedangkan gw masih susah jaga perilaku gw. Gw nggak betah duduk dengerin dokternya ngejelasin tapi gak mungkin gw pulang duluan. Gitu deh.

Jadi intinya, gw bingung sekarang mau jadi apa. Gw hanya seorang sarjana kedokteran.. Adakah yang mau merekomendasikan gw pekerjaan ? Itupun kalau gw mampu. Duh, emang susah deh ngatur diri gw.. Huhu..

Saat ini yang terpikirkan dalam benak gw itu. Entah bakal berubah apa nggak. Liat aja nanti.. Gw udah gak tahan pengen mengeluarkan pikiran jadi gw tulis disini.. :') *sok senyum*


Tujuan Gw Membuat Blog Ini..


Mungkin dari sekian pembaca yang membaca blog ini, ada beberapa yang salah sangka dengan tujuan blog ini dibuat. Mereka mungkin tidak mengerti maksud yang tersimpan di dalam blog ini. Mungkin mereka hanya melihat buruknya blog ini, sang penulis yang terlalu berani mengumbar ceritanya tanpa rasa malu. Sebenarnya bukan itu tujuan gw menulis blog ini.. Nah biar gw jelaskan tujuan gw ya..

# Media Katarsis

Katarsis adalah seperti mengeluarkan uneg-uneg. Jadi blog ini adalah salah satu media katarsis gw. Tempat gw bisa bebas mengeluarkan uneg-uneg atau pemikiran yang mengganjal. Karena tentunya seorang ODB ( Orang dengan Bipolar ) butuh tempat untuk mengeluarkan uneg-uneg dan melepaskan stressornya. Inilah tempat gw dengan berbagai curhatan yang kini sudah sampai 20-an. 

# Media Informasi

Disini gw juga menuliskan apa itu bipolar, bagaimana untuk berdamai dengan bipolar, tulisan-tulisan untuk menyemangati siapa saja yang sedang dalam masalah, dll. Mungkin bisa dibuka post lama gw. Banyak post inspiratif untuk siapa saja yang sedang dalam cobaan termasuk bipolar. Selain bipolar gw juga sedikit menulis tentang skizofrenia, obat-obatan, dan banyak lainnya. Ya monggo di explore post gw. : )

# Tempat Sesama Bipolar Berdiskusi

Melalui comment, sesama kaum bipolariyah bisa berdiskusi dan saling bercerita masalahnya masing-masing. Mau mengungapkan identitas atau tidak itu hak mereka. Yang penting kami bisa saling berdiskusi mencari kesamaan dan perbedaan dalam menghadapi penyakit kami, bipolar.

# Tempat Mencari Inspirasi

Disini gw kadang menulis sebagai diri gw yang sedang hipomanik. Semangat, penuh gairah. Tulisan itu bisa jadi penyemangat gw disaat depresi walaupun ngaruhnya dikit. Yang penting kan ngaruh. Hehe. Nggak cuma gw, tapi gw harap para pembaca juga bisa mendapat inspirasi setelah membaca blog gw.

# Tempat Untuk Membuat Lebih Mengerti Apa Itu Bipolar

Disini tanpa malu gw bercerita tentang apa yang terjadi dengan diri gw yang memiliki gangguan bipolar. Mulai dari dirawat karena overdosis obat, sampai acara ngegoresin tangan pake gunting. Semua cerita itu asli dan tidak dibuat untuk mencari perhatian. Gw hanya ingin orang normal mengerti bahwa gangguan yang gw miliki ini bisa membuat gw seperti itu. Jadi bukan untuk mencari simpati dan dikasihani. Gw harap siapapun yang membacanya dapat mengerti dan mungkin saja bisa digunakan untuk para keluarga / caregiver penderita bipolar.

# Banyak Lainnya..

Udah capek ah mikirnya. Pokoknya begitulah. Blog ini bukan blog sembarangan ( haha ). Gw sudah membuka diri gw seperti menelanjangi diri. Semoga aksi bertelanjang ( ih geli sendiri ) ini dapat bermanfaat bagi orang lain. : )

Curhat ( 21 )

Well, sebenarnya ini cerita yang memalukan. Tapi gw akan ceritakan disini karena gw merasa bosan dan pengen nulis..

Ceritanya, kemarin gw resah di hari pertama mama pergi, lalu aman di hari kedua, dan dihari ketiga gw tambah resah gak karuan. Gw berkali-kali menteror mama meminta mama untuk pulang. Gw bener-bener resah gak tau mesti ngapain lagi. Gw udah melukai diri gw dengan gunting, kali ini cukup perih. Lalu gw akhirnya nelpon psikiater gw dan katanya gw ke UGD aja kalau memang resah banget. Jadilah gw pergi ke UGD RS langganan. Pertama nyampe perawatnya bingung dong orang gw sehat walafiat. Yang sakit kan jiwanya.. Yaudah gw pake ditensi dll segala. Padahal gak ada gangguan fisik. Terus ditanya emangnya gw kenapa. Ya gw bingung jawabnya. Masa gw jawab resah ditinggal mama. Kan lucu. Jadi gw bilang aja rasanya pengen bunuh diri dan resah. Untungnya kedua perawat itu akhirnya ngerti. Dan dia ngajakin ngobrol sambil becandaan. Setelah itu gw dipasangin infus. Kata dokter gw sih biar gw gak pecicilan atau ngelukain diri sendiri. Tapi ampe sekarang gw masih nggak ngerti apa korelasinya.. Orang gw sehat kok diinfus segala. Oh ya, gw juga dikasih obat injeksi. Gak lama, psikiater gw dateng dan ngajakin ngobrol. Terus diputuskan gw diobservasi dulu 1-2 hari. Biar gak membahayakan diri gw sendiri. Karena memang sih gw kepikiran pengen ke apotik beli obat apaan kek dan gw minum banyak2. Kepikiraaaan terus..

So, here I am. Dirawat lagi 3 hari. Ini hari terakhir gw. Bentar lagi gw pulang. Fiuuuh. Ini dirawat gw yang paling konyol. Alasannya ditinggal mama. Memalukan. Benar-benar memalukan. Tapi udah tau memalukan kok gw publish ya. Haha. No problem. Biar orang tahu kalau penderita bipolar itu butuh seseorang yang bisa membuat si penderita tenang. Caregiver istilahnya. Tapi jangan sampai ketergantungan kaya gw.. Akhirnya gw gak bisa mandiri. Begitulah..

Curhat ( 20 )

Waoow, udah 20 aja curhatan gw di blog ini.. Hehe. Saat ini bisa dibilang gw dalam keadaan mendekati hipomanik. Tapi gak sampai hipomanik. Sekedar meningkat moodnya diwaktu tertentu. Dan masih merasakan resah kadang-kadang. Yang gw rasakan saat resah adalah pemikiran untuk melukai diri sendiri dan minum obat banyak-banyak. Atau, pengen ngamuk dengan mukulin papan tulis, nonjokin tempat tidur. Rasa resah ini datang tanpa sebab yang jelas dan untungnya gw masih bisa kontrol dan aware kalau mau resah. Jadi gw telpon psikiater gw, ngobrol sama mama, latihan relaksasi, dan kegiatan positif lainnya.

Masalahnya, seminggu ini gw ditinggal sama mama. Padahal mama selama ini yang menjadi 'obat resah' gw. Yang bisa membantu menenangkan gw dan memberikan solusi disaat gw resah. Ini hari kedua gw ditinggal mama pergi keluar negeri. Kemaren, mama berangkat siang-siang dan gw aman-aman aja. Tapi malamnya tiba-tiba gw kesel sendiri kenapa mama tega ninggalin gw yang 'rentan resah' ini sendirian. Mana papa sedang diluar kota pula. Akhirnya gw kesel sama mama. Kesel banget. Bukan kesel lagi. Benci malahan. Aneh memang. Gw merasa pengen marah. Gw mencaci-maki mama lewat sms. Maaf ya ma, nggak bermaksud tapi semua itu terjadi begitu saja.. Akhirnya gw mukulin papan tulis, nonjokin bantal dan kasur, sama sedikit menggoreskan tangan gw dengan gunting. Nggak sampai luka kok. Sekedar merah doang. Tapi tetep aja gak normal. Gw juga merasa pengen bunuh diri biar mama nyesel atas kematian gw. Pemikiran yang bodoh. Tapi ya begitulah gw. I mean, begitulah bipolar gw. Malam yang berat. Akhirnya setelah 'obat emergency anti resah' yang gw minum bekerja, gw mengantuk dan tertidur sambil mendengarkan lagu relaksasi andalan gw. Alhamdulillah gw masih bisa bangun dalam keadaan hidup dan sehat tanpa resah di pagi hari ini, dan siangnya menghadiri acara psikoedukasi dan terapi kelompok di RSCM. Laporannya udah gw post kan.. : )

Well, yeah gw masih bipolar kalau begitu kasusnya. 

Btw, saat ini gw sedang libur menunggu giliran gw masuk koas di RS. Sebenernya tadinya gw mau ambil stase forensik dulu di Serang. Tapi dadakan banget. Persiapannya cuma satu minggu. Padahal kan Serang lumayan jauh. Harus ngekost disana dll. Sedangkan gw masih labil. Belum bisa jauh dari orang tua. Awalnya gw ikutan dengan modal nekat aja. Tapi setelah survey tempatnya, gw jadi berpikir berkali-kali mengingat kebipolaran gw yang perlu perhatian. Akhirnya gw ke psikiater untuk diskusi. Keputusannya, gw batalkan saja koas forensik itu. Kadang nyesel juga sih kenapa gw gak nekat aja, tapi kalau dihitung positif negatifnya, banyakan negatifnya yang bikin gw gak nyaman sih. Itu alasan gw kenapa dibatalin. Terus, temen2 gw pada kaget dong.. Alasan gw sih gw bilang aja karena gak siap. Tapi berhubung nama gw udah masuk daftar, jadi gw harus kasih keterangan kenapa gw batalin. Gw kasih lah surat sakit dari psikiater gw yang ada tulisan "Diagnosis : Bipolar"-nya. Gw pikir gpp lah dosen di kampus dan kepala bagian forensik disana tau gw bipolar. Gw juga cerita ke satu teman gw saja alasan gw batal ambil forensik. Lalu ternyata, temen yang gw kasih tau itu sms gw, bunyinya.. "Maaf ya, tadi sama bapak kepala bagian forensiknya surat sakit kamu dibacain ke anak2.." DAMN. Jadi intinya temen2 gw sekitar 15 orang-an langsung tahu gitu aja gw bipolar karena surat gw dibaca gede-gede sama si bapak kepala bagian forensik itu. OH MY GOD gw gak tau harus seneng atau sedih. Mungkin seneng karena jadinya mereka tahu alasan gw dan gw gak dianggep aneh. Sedihnya, mereka tahu gw bipolar. Terus gw sms balik, "Gimana reaksi anak2 ?" Kata temen gw, "Mereka pada kaget.." Ya iyalah kaget. Selama ini yang tahu gw bipolar hanya temen yang paling deket sama gw saja + 1 orang itu. Lalu tiba2 nambah 15 orang. That's my awkward moment. Kalau inget kejadian itu, gw jadi bingung sama perasaan gw. Mikir gimana nanti kalau ketemu sama mereka yang tahu gw bipolar. Gitu deh..

Lantas kenapa gw masukin ke blog ? Ya abisnya udah terlanjur. Hahaha. Biasalah kalau mood lagi meningkat gini, semua rasanya ingin diungkapkan tanpa mikir efeknya. Harap maklum. Lagipula di Facebook juga gw aktif ngepost di group Bipolar Indonesia dan Komunitas Peduli Skizofrenia Indonesia. Maksudnya, kalau emang ada temen gw yang penasaran dengan kebipolaran gw, dia bisa melacaknya dan menemukan blog ini. Ya sutralah..

Jadi intinya, ya gw mengaku pada dunia kalau gw bipolar dan gw bersyukur sampai sekarang masih bisa survive walaupun ada kejadian-kejadian yang buruk menimpa gw. Gw bipolar dan gw gak malu dengan hal itu ( Saat ini. Kalau depresi bisa aja berubah. haha ). Jadi, bagi anda yang bipolar juga, welcome to the jungle and let survive together. Bagi anda yang normal ( temen gw, atau siapapun itu yang kenal gw ), inilah diriku.. : )

Laporan Acara Psikoedukasi Bipolar di Klinik Empati RSCM 2

Oke, sebenernya ini kedatangan ketiga gw di acara psikoedukasi dan terapi kelompok di RSCM. Tapi kehadiran yang kedua belum gw bahas disini. Jadi sekalian gw tuliskan saja disini sebagai kesatuan karena memang materinya nyambung. Oke ? : )

Pertemuan kali ini membahas antara pencetus, keyakinan, dan konsekuensi. Dalam kehidupan, kita seringkali mendapatkan keadaan yang membuat kita sedih, kecewa, resah, dan perasaan negatif lainnya. Keadaan itu yang disebut pencetus. Lalu keyakinan kita yang menentukan konsekuensi. Apakah kita akan berpikir positif atau negatif. Sebagai hasil keyakinan, konsekuensi yang kita terima bisa baik atau buruk sesuai keyakinan kita. Siklus itu akan selalu ada selama kita masih hidup. Jika digambarkan, seperti ini..


Sebagai contoh agar mudah dipahami, berikut gw ceritakan sebuah kasus. Misalnya, seorang dokter mengatakan bahwa anda menderita penyakit jantung. Tentunya perasaan anda menjadi tidak karuan bukan ? Lalu apa keyakinan yang anda percaya ? Anggaplah langsung terpikir bahwa kalau sakit jantung akan meninggal. Konsekuensi yang anda dapatkan adalah anda akan semakin resah, sedih, dan putus asa. Nah bagaimana jika keyakinan anda diubah.. Misalnya, kan anda bisa mencari second opinion ke dokter lain. Siapa tahu bukan sakit jantung. Atau kan sakit jantung masih bisa diobati. Konsekuensi yang anda dapat, anda merasa lebih tenang walaupun ternyata anda memang menderita penyakit jantung. Anda akan lebih bahagia dengan berpikir positif dan tetap optimis.

Sampai sini bisa dimengerti ? Jika sudah mengerti, berarti anda sudah mendapatkan pointnya. Intinya, pencetus adalah keadaan yang tidak terduga, diluar rencana, mengejutkan, membuat kita panik, serta tidak bisa dikendalikan. Lalu apakah anda akan diam saja ? Tidak kan.. Anda punya kendali untuk menentukan keyakinan anda. Apakah anda menanggapi pencetus dengan pikiran positif yang optimis atau pikiran negatif yang pesimis. Semua ditangan anda.. Lalu konsekuensi yang didapat, ya tergantung bagaimana keyakinan anda..

Tapi perlu diingat, kadang ada suatu keadaan dimana yang terjadi pada anda adalah takdir tuhan yang tidak dapat diubah. Tentunya tidak dapat diubah setelah berdoa dan berusaha. Untuk itulah manusia diminta banyak bersyukur dan bersabar.. Buatlah keyakinan bahwa takdir itu adalah yang terbaik untuk anda, sehingga konsekuensi yang anda dapat, anda bisa menerima takdir tersebut.

Lalu bagaimana hubungannya dengan kasus Bipolar dan Skizofrenia ? Pertama , untuk penderita Bipolar. Misalnya, pencetusnya adalah rasa resah karena amarah yang meluap. Buatlah keyakinan bahwa rasa ini juga bisa dirasakan orang normal lainnya. Ini adalah rasa yang wajar dan bisa dikendalikan. Lalu coba lakukan relaksasi atau kegiatan lain yang sekiranya bisa meredam amarah. Konsekuensi yang anda dapat, anda akan merasa lebih tenang. Lain halnya jika keyakinan yang anda percaya adalah bahwa rasa resah pasti muncul karena anda bipolar dan tidak bisa mengontrolnya. Konsekuensi yang anda dapat adalah anda semakin marah dengan keadaan dan rasa resah anda makin menjadi-jadi.. Kuncinya ada di keyakinan. Pencetus tidak bisa dikendalikan. Tetapi keyakinan dapat dikendalikan agar konsekuensi yang anda dapat adalah yang positif.

Bagi penderita skizofrenia, pencetus, keyakinan, dan konsekuensi dapat membantu proses berpikir yang tadinya abstrak menjadi lebih fokus pada apa pencetus, bagaimana keyakinan, dan konsekuensi sebagai hasil. Selebihnya sama seperti pada penderita bipolar.

Jadi, buatlah keyakinan-keyakinan yang positif dan optimis. Semoga kehidupan anda akan lebih baik walaupun sedang dalam kesulitan.

Itulah topik yang dibahas pada pertemuan kedua dan ketiga gw di RSCM. Semoga bermanfaat ya.. Jika ada yang ingin ditanyakan, silahkan dipost di comment. Insyaallah akan gw jawab sebisanya.. : )

Curhat ( 19 )

Alhamdulillah akhirnya urusan prakoas gw beres juga. Semua ujian sudah gw lewati dengan penuh perjuangan dan hasilnya memuaskan. Lulus. Jadi sekarang gw masih nganggur nunggu giliran waktu koas yang lagi ditentukan. Rencana sih mau liburan dulu. Semoga jadi. 

Apa yang bisa gw ambil pelajaran dari ujian prakoas gw dikala depresi ini adalah, "JANGAN MENYERAH SEBELUM BERPERANG..." Yep, walaupun sedang depresi, sebisa mungkin lawan. Jangan menyerah duluan. Kita gak pernah tau gimana hasilnya kalau gak mencoba. Gw tau itu adalah hal yang sangat sulit. Sangaaaaat sulit untuk melawan depresi. Tapi ya itu, kalau gak coba dilawan lo gak akan dapat apa-apa.

Gw sudah membuktikan hal ini. Rasanya sulit sekali untuk belajar dan pergi ujian dikala depresi melanda. Tapi gw memaksakan diri paling tidak untuk datang. Dengan modal itu saja, dari 14 ujian gw her 6. Lalu gw belajar lagi untuk her yang 6 itu dan akhirnya sekarang bisa lulus semua. Jadi jangan menyerah sebelum berperang ya.. Itu pesan gw. Sesulit apapun rasanya, cobalah lawan dulu.. Semoga hasilnya memuaskan.. : )

Curhat ( 18 )

Minggu ini adalah minggu ujian. Minggu ujian yang harus gw lewati dengan depresi. Bayangkan betapa beratnya gw harus ujian praktek OSCE disaat depresi. Jadi pada ujian OSCE ini, mahasiswa masuk ke dalam ruangan yang isinya ada dosen penguji dan pasien. Disana kita melakukan pemeriksaan sesuai dengan materi yang diujikan. Misalnya meriksa kesehatan paru dan jantung. Ya kaya main dokter-dokteran lah. Total ada 14 materi yang diujikan. Setiap materi dibagi 2-5 lagi yang nantinya kita pilih melalui kocokan. Jadi ya itung sendiri ada berapa hafalan dan tindakan yang harus gw kuasai, DISAAT DEPRESI..

Dan inilah curhatan gw tentang apa yang gw alami saat ini. Gw menyalahkan kondisi gw. Gw rasa itu adalah sebuah rasa yang wajar. Saat depresi, untuk mandi saja gw merasa tidak bertenaga. Masa depan gw suram, optimisme gw hilang, semua kacau. Itu diluar ujian ya.. Dan depresi ini datang begitu saja tanpa ada sebab atau pemicu. Kalau boleh milih gw gak mau kaya gini.. Gw juga pengen punya masa depan seperti teman-teman gw yang lain.. Gw masih pengen melanjutkan kuliah kedokteran gw.. Gw masih punya impian jadi psikiater.. Tapi ya inilah yang harus gw lewati. Perjuangan berat untuk bangkit melawan depresi. Teman gw yang normal saja stresnya minta ampun untuk ujian ini. Apalagi gw yang sedang depresi. Lalu apakah mereka dan dosen akan mengerti ? Tidak. Tetap saja gw berjuang sendirian.. Gw yang berusaha untuk bangun dan beranjak dari tempat tidur, mandi, siap-siap, berangkat, dan ujian. Beraaaaat sekali rasanya.. Gw nggak peduli kalian yang membaca blog ini menganggap gw manja, nggak kuat mental, or whatever. Gw jujur apa adanya.. Wajar kan kalau gw menyalahkan bipolar disaat seperti ini. Coba kalau gw gak bipolar. Pasti semua terasa lebih ringan.

Lalu mengenai masa depan, apakah ini cobaan dari tuhan agar gw kuat saat menjadi dokter nanti, atau apakah ini tanda bahwa gw sebenarnya tidak mampu menjadi dokter ? Haruskah gw tetap berjuang atau menyerah dan mencari bidang lain ? Gw gak tau.. Gw merasa seperti kehilangan arah ditengah hutan, sendirian.

Inilah diriku disaat depresi. Hanya bisa tidur, nonton TV, makan, tidur lagi. Semua kegiatan yang tadinya menarik menjadi tidak menarik lagi. Hobby pun rasanya terlalu berat untuk dilakukan. Ditambah lagi ujian yang harus gw hadapi. Ya Allah, aku meminta kekuatan dari-Mu..

Semoga blog ini bisa menjadi media katarsis untuk gw, dan gambaran tentang bagaimana depresi untuk yang membacanya..

Curhat ( 17 )

Ya Allah, apa yang terjadi dengan diri gw... *sambil masang muka sedih*

Kemaren gw keluar RS dengan semangat. Malamnya gw nge-blog, dan bisa tidur nyenyak. Lalu paginya gw masih merasa ok, sampai tiba-tiba gw inget ujian gw minggu depan. : (

Sumpah rasanya gak sanggup, seperti dulu, otak gw menolak. Padahal dalam hati kecil gw berkata gw harus bisa melewatinya dan melanjutkan pendidikan gw di RS. Tapi otak gw berkata gak mampu. Depresi gw masih mendominasi akal gw. Gw benci sama rasa kaya gini. Benci banget. Disaat gw ingin menggapai impian gw namun depresi tiba-tiba menyerang gw. Dan ya anda tahu sendiri melawan depresi tak semudah membalikkan telapak tangan. Butuh waktu, support, obat, dan lingkungan yang positif. Apakah gw akan bisa bertahan belahar dan ujian ? Gw gak tau karena hari ini gw merasa nggak sanggup..

Ya Allah, tolong tunjukkan jalan yang terbaik darimu. Ridhoilah jalan yang kupilih. Hilangkan semua keluh kesah resah gelisah-ku ya Allah.. Hanya kepada-Mu aku bisa meminta..

Sumpah deh benci banget perasaan kaya gini. Mau nangis juga air mata udah gak bisa mengalir lagi.. Whatever deh..

Curhat ( 16 )

Well, hari ini gw baru pulang dari RS karena overdosis obat lagi. Kisahnya udah gw tuliskan disini. Dan hari ini gw merasa mood gw normal. Tapi banyak ide yang meluap. Semuanya sudah dituangkan di blog ini. Kalau udah baca, kasih komen ya.. Hehe.

Mungkin ada yang bertanya-tanya kok gw berani sih nulis kisah pribadi gw dan mempostnya di internet, mengungkap identitas pula.. Jawaban gw, karena itulah gw apa adanya. Gw bersyukur dan ini adalah rencana Tuhan. Daripada gw simpan sendiri dan numpuk di otak, lebih baik gw bagikan kepada orang lain. Semoga bermanfaat. Apakah gw takut dengan judge orang dengan gw ? Jawabannya tidak. Orang kan hanya melihat dari luarnya. Mereka kan tidak merasakan apa yang gw rasa. Gw harap apa yang terjadi pada gw ini menjadi pembelajaran dan inspirasi untuk siapa saja yang membacanya. Lalu kok hebat ya gw berani menulis ini semua. Jawabannya, mungkin saja karena saat ini penyakit bipolar gw lagi kambuh. Gw lagi hipomanik. Hahaha. Jadi banyak inspirasi, ide meluap, dan energi bertambah. Makanya gw salurkan saja kesini. Daripada gw jedotin kepala ke tembok atau marah-marah ga jelas, lebih baik kan disalurkan ke sesuatu yang bermanfaat.

Oke akhirnya gw capek juga setelah nulis di blog ini. See you later ya.. : )

Stigma dan Hal Lain Tentang Bipolar serta Skizofrenia

Stigma

Tak perlu dijelaskan lagi, sebagian besar masyarakat Indonesia menganggap orang dengan masalah  kejiwaan ( ODMK ) itu buruk. Dibilang nggak kuat agama lah, mentalnya jelek lah, dan banyak lainnya. Padahal ini semua salah. Alasannya, penyebab gangguan jiwa itu kompleks. Tidak hanya karena kurang  iman atau nggak kuat mental. Wong psikiater aja sampai sekarang masih melakukan penelitian. Lalu kenapa orang bisa begitu mudahnya menganggap odmk itu ber-image buruk ?

Mungkin pengetahuan mereka minim akan hal ini. Lalu bagaimana mengatasinya ? Mulai dari diri kita sendiri. Jangan merasa minder dengan gangguan jiwa yang anda miliki. Tak perlu memberi tahu orang-orang gangguan apa yang anda miliki jika anda merasa tidak nyaman, yang penting anda peduli akan hal ini dan mulai menyebarkan informasi. Kalahkan stigma itu.. Bersama pasti bisa. Ya nggak ?

Lalu bagaimana dengan mereka yang menjadi korban stigma masyarakat selama ini ? Tak usah berkecil hati. Mereka yang mencaci anda kan tidak merasakan apa yang anda rasa., bagaimana anda melewati hari-hari anda. Anda adalah seorang pemenang. Paling tidak pemenang atas diri anda sendiri. Buktinya anda bisa melewati detik demi detik dan tetap bertahan. Tetaplah bersabar.. Karena pertolongan Tuhan akan datang bersama kesabaran. Setelah kesulitan akan ada kemudahan. Tuhan tidak memberi cobaan pada umatnya diluar kemampuannya.

Jadikan stigma salah masyarakat itu penyemangat anda. Buktikan bahwa anda bisa menjalankan hidup normal seperti orang lain. Contohnya saya, saya seorang calon dokter. Kalau dipikir, mana ada sih orang yang mau berobat dengan dokter yang sakit jiwa ? Tapi hal itu menjadi penyemangat saya disaat down, "Saya akan menjadi dokter sukses dan membuktikan bahwa penderita bipolar bisa jadi orang sukses.." Kalimat itu saya ucapkan berkali-kali setiap ingin berangkat kuliah. Dengan begitu, diharapkan secara tidak sadar kalimat itu merekam ucapan saya dan menjadikannya sebuah dorongan semangat. Tentunya saya bisa berkata seperti itu dengan dukungan dari teman-teman sesama penderita. Jadi, cari dukungan, buatlah kalimat yang positif tentang impian anda dan berusahalah untuk mencapainya. Jangan mau dimakan oleh stigma masyarakat yang jelas-jelas salah.

Apa sebenernya Bipolar itu ? Apa bedanya dengan Skizofrenia ?

Sebelumnya, saya jelaskan dulu, sumber yang saya ambil disini adalah panduan diagnosis dari PPDGJ-III dan DSM IV. Kalau mau tahu apa itu cari aja sendiri di google, dijamin pusing bacanya. Hehe. *kidding* Lalu, saya akan memaparkan perbedaan antara Bipolar dan Skizofrenia secara singkat dan yang saya tulis disini hanya yang menurut saya penting. Jangan jadikan tulisan saya ini sebagai pedoman diagnosis. Setuju ? Mari kita mulai..

Dalam PPDGJ-III, Bipolar masuk kedalam kategori "Gangguan Suasana Perasaan ( Mood [ Afektif ] )" Dalam DSM-IV, Bipolar masuk kedalam kategori "Gangguan Mood".

Sedangkan Skizofrenia, dalam PPDGJ-III masuk kedalam kategori "Skizofrenia, Gangguan Skizotipikal dan Gangguan Waham".Dalam DSM-IV masuk kedalam kategori "Skizofrenia dan Gangguan Psikotik Lain".

Persamaan antara Bipolar dan Skizofrenia, dalam PPDGJ-III adalah, keduanya masuk ke dalam kategori "Gangguan Mental Psikotik".

Definisi Bipolar adalah gangguan jiwa yang bersifat episodik dan ditandai oleh gejala-gejala manik, hipomanik, depresi, dan campuran, biasanya rekuren serta dapat berlangsung seumur hidup.

Definisi Skizofrenia adalah gangguan alam pikir, perasaan dan perilaku yang mencolok sampai yang tersamar. Berasal dari kata "Scheizen" yang berarti pecah, dan "Phren" yang berarti jiwa.

Gejala Bipolar adalah perubahan mood secara ekstrem dari manik ( keadaan mood yang meninggi ) ke depresi ( keadaan mood yang menurun ). Kapan seseorang disebut manik atau depresi sudah saya jelaskan sebelumya pada post berjudul "Gangguan Mood Bipolar".

Gejala Skizofrenia terdiri dari gejala positif ( delusi atau waham, halusinasi, kekacauan alam pikir, gaduh, gelisah, tidak dapat diam, mondar-mandir, agresif, dll. ) dan gejala negatif ( alam perasaannya tumpul dan datar, menarik diri dari lingkungan, kontak empsional yang miskin, sukar diajak bicara, dan pendiam, pasif, apatis, sulit dalam berpikir abstrak, pola pikir stereotipe, tidak ada dorongan kehendak, keinginan, tidak mau berupaya, kehilangan nafsu ).

Persamaan antara Bipolar dan Skizofrenia berdasarkan penelitian, sama-sama bersifat genetik, adanya gangguan zat kimia pada otak, dan ada stressor psikososial.

Persamaan antara Bipolar dan Skizofrenia, sama-sama harus didiagnosis oleh psikiater sehingga dapat diberikan terapi yang tepat.

Obat yang biasa diberikan pada penderita Bipolar adalah Mood Stabilizer ( Litium, Valproat, Lamotrigine ) dan Antipsikotik Atipikal ( Risperidone, Olanzapine, Quetiapin, Aripirazole ). Selain itu dapat diberikan anti depresan jika dibutuhkan.

Obat yang biasa diberikan pada penderita Skizofrenia adalah Antipsikotik baik yang tipikal dan atipikal. Perbedaannya, pada Antipsikotik Atipikal, gejala positif dan negatif dapat dihilangkan, memulihkan fungsi kognitif, dan mengurangi gejala ekstra-piramidal ( kedua tangan gemetar, kaku saat berjalan, otot leher tegang, dll ).

Persamaan antara Bipolar dan Skizofrenia adalah obat-obatannya harus sepengetahuan dokter / psikiater. Sama-sama harus diminum secara rutin sesuai petunjuk dokter / psikiater. Dan mungkin akan tetap minum obat walaupun sudah sembuh untuk mencegah kekambuhan. Walau begitu, fakta membuktikan bahwa ada penderita Bipolar dan Skizofrenia yang stabil dan tidak kambuh tanpa obat-obatan.

Persamaan antara Bipolar dan Skizofrenia, proses penyembuhan keduanya tidak hanya dengan obat. Tapi pengobatan holistik atau menyeluruh yang mencakup obat-obatan, psikoterapi, psikososial, dan psikoreligius.

Intinya ?

Mmmm, apa ya intinya ? Jadi bingung sendiri. Pokoknya para ODMK, apapun nama penyakitnya, jangan menyerah ! Mari kita rubah stigma negatif menjadi positif bersama-sama, tunjukan bahwa kita juga bisa melakukan kegiatan layaknya orang normal. Oke ? Kalau ada pertanyaan silakan ajukan di komen. Dan CMIIW ya.. : )

Overdosis Obat, Lagi



Mungkin ada yang udah baca kisah gw overdosis obat di post gw bulan November 2010. Nah kali ini gw mengalaminya lagi. Yap, gw overdosis obat mood stabilizer untuk kedua kalinya.

Rabu, 18 Mei 2011

Hari ini gw lewati dengan suka cita. Pagi-pagi gw bangun dan pergi kuliah. Siangnya gw mengerjakan tugas kelompok. Sorenya gw kembali ke rumah. Seperti biasa, gw browsing internet, buka facebook, blog, dll. Malamnya, gw merasa tidak enak. Gw 'aware' kalau tampaknya gw akan lepas kendali. Jadi gw mulai menggunakan teknik coping gw. Dengerin lagu yang tenang sambil relaksasi dan dzikir. Lalu karena masih merasa tidak enak, gw mencoba melukis. Satu gambar dari crayon selesai. Lalu gw menggambar lagi dengan cat air sampai totalnya ada 4 gambar. Tapi gw masih merasa tidak enak. Dan tiba-tiba, gw kepikiran untuk minum obat banyak-banyak lagi. Pikiran ini terlintas begitu saja dan gw sama sekali tidak memikirkan apa bahaya yang akan timbul. Jadi gw ke kamar mama untuk mengambil kunci lemari dimana obat gw disimpan. Kali ini mama sedang tidur di kamar yang lain. Jadi gw bisa mengambil obat itu dengan lancar. Lalu gw mengambil sebotol air putih dan kembali ke kamar gw. Dengan tenangnya gw menelan 15 butir mood stabilizer ( Lamictal ) tanpa memikirkan bahayanya. Aneh ya.. Siangnya gw baik-baik saja lalu malamnya gw bisa lepas kendali. Lebih mirisnya, hari itu adalah hari ulang tahun perkawinan mama papa. What a day..

Kamis, 19 Mei 2011

Pukul 4 pagi gw terbangun dengan rasa mual dan ingin muntah. Otomatis gw mencoba duduk di tempat tidur berniat ke kamar mandi. Tapi, baru duduk saja gw terhempas kembali ke tempat tidur karena pusing sekali. Ya istilah awamnya pusing 7 keliling, istilah kerennya vertigo. Saat itulah gw ingat bahwa gw meminum 15 butir mood stabilizer sebelum gw tidur. Gw mencoba berdiri untuk kekamar mandi. Gagal. Sama sekali tidak bisa berdiri. Akhirnya gw muntah di lantai kamar. *udah gak usah dibayangin.jijik* Setelah itu gw coba tidur lagi. Lalu tiba2 gw terbangun karena gw terjatuh dari tempat tidur. Kaget dan sakit. Gw juga gak tau kenapa bisa jatoh gitu. Padahal gw kalau tidur kan gak lasak. Akhirnya gw mencoba bangun untuk pindah ke kasur lagi. Tapi, gagal lagi saudara-saudara.. Untuk duduk aja susah. Lalu akhirnya berhasil duduk tapi gw muntah dan akhirnya terhempas ke lantai lagi. Damn. Gawat ini. Gw berusaha meminta pertolongan. Tapi hp gw ada dibawah bantal di kasur. Gw mencoba menggapai hp gw. Ada kali sejam-an gw nyari hp. Yang keambil remote ac sama dompet. Kemana hp dan iPod gw.. Setelah berusaha keras, ternyata hp gw ada di kolong tempat tidur. -.-" cape deh. Gw susah2 nyari diatas kasur ternyata hp-nya nggak jauh dari tempat gw terhempas. Mungkin hp-nya ikut jatoh pas gw jatoh. Setelah berhasil mendapat hp, gw mencoba menelepon mama. Berkali-kali gw pencet nomor salah karena layar hp terlihat berputar saking pusingnya. Susah untuk fokus. Tak lama setelah adzan subuh, mama datang dan panik.

"Papaaaa.. Papaaa." Mama memanggil papa karena bingung melihat anaknya terhempas dilantai lantai dengan muntah disekitarnya *beneran deh gak usah dibayangin* Papa akhirnya datang membantu gw duduk dan mama menelepon ambulans. Itu ambulans lama amet datangnya. Gw capek duduk tapi gak bisa naik untuk berdiri. Terlalu pusing.. 


Sambil menunggu ambulans itu, berdasarkan cerita mama, katanya gw antara sadar dan nggak. Mata gw terbuka sebentar lalu tertutup. Gw juga gak sepenuhnya inget apa yang terjadi. Mama juga bilang kalau gw seperti bicara tapi nggak jelas dan kacau. Mirip orang mengigau. Entahlah mungkin benar karena gw gak inget. Setelah ambulans dateng, 2 paramedis masuk kekamar dan langsung memeriksa vital sign gw ( tensi, suhu, nadi, nafas ) dan memberi gw infus. Setelah itu gw merasa antara tidur dan terbangun. Sepanjang perjalan dari kamar ke ambulans, ambulans ke RS, gw merem. Akhirnya sampai di sebuah rumah sakit dekat rumah. Tapi sesampainya di UGD, gw ditolak untuk dirawat karena disana tidak ada dokter psikiatri. Jadi gw dioper ke RSCM.

Sampai di RSCM, gw masuk di UGD-nya. Tapi itu UGD penuh dan banyak pasien mengantri disana. Akhirnya setelah menelepon psikiater gw, seorang residen ( dokter yang lagi ngambil spesialisasi ) psikiatri datang melihat kondisi gw. Berhubung gw-nya setengah2 gitu, akhirnya residen itu bertanya kepada mama. Gw hanya bisa bilang "Pusing banget dok.." selebihnya gak inget. Gw juga merasa seperti sedang mimpi. Berkali-kali gw bertanya, "Mama dimana ? Aku mimpi nggak ma ?" sambil mencubit pipi sendiri. Itu bener-bener antara sadar dan nggak deh..

Berhubung UGD-nya penuh dan gw butuh penanganan segera, akhirnya psikiater gw datang dan membantu gw untuk mencari kamar perawatan. Sayangnya semua penuh, dan gw dioper lagi ke RSCM Kencana. Itu looh, RSCM versi swasta yang gedungnya bagus dan kelasnya internasional. Memang lebih mahal. Tapi daripada gw kenapa-napa jadi dioper kesana. 

Sampai sana, gw ditangai dokter yang sama saat gw overdosis pertama kalinya. Untungnya itu dokter baik banget dan masih inget gw. Jadi gw ditolongin sama dia. Selain memantau vital sign, kadar oksigen darah, dan fungsi jantung, tindakan lainnya adalah NGT ( Naso Gastric Tube ). Semacam selang yang dimasukin dari hidung hingga bisa masuk lambung. Hal itu dilakukan untuk mencuci lambung gw yang mungkin jadi iritasi atau  whatever karena obat yang gw minum. Dan itu gak enak banget rasanya. Untung dokter itu baik dan bersedia menemani gw selama gw dipasang NGT. Mama papa sudah nggak sanggup ngeliat gw dan mereka menunggu diluar. Gw juga sempet ngobrol sebentar sama dokter itu, lalu tertidur. Kebangun lagi ngobrol dan tertidur lagi.

Oh ya, selain NGT, gw juga diambil darahnya. Totalnya ada 4 tusukan karena 2 tusukannya gagal. Masang infus juga gagal ditangan kanan jadi dipindah ke tangan kiri. Nambah lagi 2 tusuk. Pokoknya setelah gw hitung mulai dari gw diinfus dirumah sampai boleh pulang, ada 11 tusuk. Mamiiii..

Setelah gw lebih stabil, gw dipindahkan ke kamar perawatan. Malamnya psikiater datang dan gw gak bisa menceritakan kejadian karena masih pusing. Intinya sehari itu gw pusing luar biasa sampai gak bisa berdiri. Hanya tidur di kasur RS antara sadar dan nggak.

Jumat, 20 Mei 2011

Gw masih pusing, tapi lebih mendingan dari kemaren. Gw udah bisa melihat dengan fokus. Kemaren kan semua terasa berputar.. Hari ini psikiater visit dan gw bisa menjelaskan kronologi kejadian. Gw sudah sadar sepenuhnya dan nyambung kalau diajak ngomong. Tapi masih pusing jika duduk dan berdiri. Selain psikiater, dokter penyakit dalam juga datang melihat kondisi gw. Intinya hari ini gw sudah sadar, bisa ngomong. bisa makan minum, dan gak muntah lagi.


Sabtu, 21 Mei 2011

Keadaan gw membaik. Tapi masih pusing kalau berdiri. Duduk sudah bisa. Tak banyak yang terjadi hari ini. Hanya psikiater yang visit. Kali ini gw berdiskusi dengan psikiater dan mama. Jadi kami membicarakan kejadian ini bersama-sama. Terus, salah satu infus gw juga sudah dihentikan. Jadi gw dikasih 2 infus pas di UGD, nah yang satu udah boleh dilepas. Satu lagi masih dipasang.

Minggu, 22 Mei 2011

Hari ini infus gw sudah dilepas dan gw dipindahkan dari RSCM Kencana ke RSCM lama. Alasannya karena biaya dan dokternya lebih banyak di RSCM lama. Gw pindah dan ternyata kamarnya lebih besar walau bayarannya lebih murah. Sorenya psikiater visit dan ya begitulah gw menjalan psikoterapi.

Malamnya, entah kenapa perasaan gw gak enak dan tiba-tiba benci sama mama. Padahal kan mama baik sekali sudah merawat gw. Aneh sekali malam itu. Gw tiba-tiba bete tak ada angin tak ada hujan. Mungkin itu yang disebut irritable. Tiba-tiba marah kepada orang yang disayangi tanpa alasan yang jelas. Akhirnya gw pancing emosi gw untuk lepas. Gw coba untuk menangis. Gw mendengarkan lagu sedih dan membuat puisi. Maksud gw biar bisa nangis dan lega. Tapi setelah nangis malah jadi tambah sedih. Gw akhirnya memhubungi psikiater gw. Tak lama, 2 orang residen psikiatri datang membantu gw meluapkan emosi dan mengeluarkan uneg-uneg. Gw merasa lebih baik setelah itu. Lalu gw minum obat dan tidur. Untung gw segera mendapat pertolongan dari residen itu. Kalau tidak, gw bisa ngamuk dan marah-marah malam itu. 

Senin, 23 Mei 2011

Gw sudah pulih. Bisa berdiri dan melakukan aktivitas sendiri. Pusing gw sudah hilang. Setelah psikiatri visit, gw diperbolehkan pulang. Selama diperjalanan, gw baru menyadari betapa bahayanya apa yang gw lakukan ini. Terserah orang lain mau bilang gw dodol, bego, whatever tapi memang gw saat menelan obat itu tidak kepikiran dengan bahayanya. Hanya ingin memuaskan diri dengan obat-obatan. Gw juga tidak mengerti kenapa yang terlintas harus minum obat banyak-banyak. Harusnya gw kapok dong.. Secara gw pernah dirawat juga karena hal yang sama. Nggak masuk akal, tapi itulah kenyatannya. Gw juga gak niat untuk bunuh diri. Semua ini diluar kontrol gw..

Kesimpulannya...

Pertama, jangan main-main dengan penyakit anda terutama Bipolar. Gw memang terlihat stabil dan sehat-sehat saja pada siang hari. Tapi bisa berubah di malam hari. Itulah bipolar, perubahan mood yang drastis, bisa  datang kapan saja, dan kita tidak pernah tau separah apa serangan yang muncul. Jadi, bagi anda yang merasa bipolar, segeralah kunjungi psikiater dan meminta pertolongan, walaupun sakit anda ringan dan sepele. Karena Bipolar tidak mengenal siapa, kapan, dan dimana. Semua bisa terjadi tidak terduga dan diluar kendali.

Kedua, jangan sok tahu dengan apa yang terjadi pada diri anda. Apalagi sudah ada yang menyuruh anda berobat ke psikiater. Berarti mereka tahu anda 'berbeda' dan butuh pertolongan. Kadang memang gejala bipolar membuat penderitanya merasa lebih percaya diri dan merasa paling benar disaat manik atau hipomanik. Bisa saja yang anda anggap normal, adalah suatu kondisi yang tidak normal.

Ketiga, menyambung kesimpulan kedua, anda mungkin tidak bisa menilai diri anda sendiri. Itulah gunanya teman, orang tua, psikiater, dan orang-orang dari lingkungan sekitar. Mereka semua melihat apakah ada perubahan pada diri anda. Mereka akan berusaha memberikan pertolongan pada anda. Mereka menyayangi anda dan tak ingin melihat anda sakit. Mereka peduli dan ingin anda kembali seperti dahulu. Maka hargailah usaha mereka walau anda tetap merasa diri anda yang benar.

Keempat, tak usah berkecil hati jika kenyataannya anda sakit. Anda tidak sendirian. Banyak yang bisa membantu anda. Terimalah apa adanya dan tetap bersyukur. Setelah kesulitan ada kemudahan. Manusia tidak akan diuji diluar kemampuannya. Dan bantuan akan datang bersama kesabaran..

Kelima, perlu diingat bahwa penanganan bipolar tidak hanya dari satu sisi. Tetapi bersifat holistik ( menyeluruh ). Yaitu obat, psikoterapi, religi, dan kemauan dari diri sendiri. Jika salah satunya terlewat, maka kemungkinan kambuhnya besar atau tingkat keparahannya tinggi. Syukur jika bisa stabil. Tapi suatu waktu bisa saja anda menjadi tiba-tiba depresi atau manik dan lupa berpikir sebelum bertindak. Seperti apa yang terjadi pada saya. Bukannya menakut-nakuti, hanya saya ingin anda berpikir lebih luas tentang bipolar sehingga bisa mengontrol diri sendiri.

Semoga pengalaman gw ini tidak terjadi kepada siapapun di dunia ini. Cukup gw yang menjadi pembelajaran kalian semua dan untuk gw sendiri. Mari sama-sama kita bangun hal yang positif. Berbagilah dengan orang yang anda percaya. Pada dasarnya manusia tidak bisa hidup sendiri. 

Semoga bermanfaat, ditunggu komennya.. ;D

Laporan Acara Psikoedukasi Bipolar di Klinik Empati RSCM 1

Kemarin, tepatnya hari Jumat tanggal 13 Mei 2011, ada acara psikoedukasi bipolar yang diadakan di Klinik Empati RSCM. Kebetulan gw dateng. Dan mungkin ini laporan dari acara tersebut 'versi gw'. : )

Ini pertama kalinya gw datang ke sebuah pertemuan yang isinya orang bipolar semua. Kadang suka disebut Kaum Bipolariyah. *lol* Walaupun ada juga orang tua / caregiver penderita bipolar yang datang. Inilah pertama kalinya gw bertemu dengan teman-teman sesama bipolar secara langsung. Tadinya kan hanya lewat dunia maya, kini kami semua dipertemukan untuk psikoedukasi bipolar.

Acara dimulai dengan games yang dipimpin oleh dr. Vita. Semua tampak semangat mengikuti games ini. Jadi kami dibagi menjadi 3 kelompok, setiap kelompok diberikan kata, yaitu hidup indah, bahagia, dan senang. Nah tugas kami mengurai setiap huruf dari kata itu dengan kata / kalimat yang baru, sesuai dengan isi hati kami. Jadi pada akhirnya akan terbentuk semacam sajak pendek yang dibacakan masing-masing kelompok. Tampaknya suasana hati kami semua sedang gembira. Terlihat dari hasil sajak yang dibacakan oleh wakil kelompok, semua tentang kebahagiaan. Hehe.

Setelah itu baru masuk ke materi tentang Bipolar yang dijelaskan oleh dr. Azhari dan dr. Sisy ( mmmm, mohon maaf ya kalau ada yang salah sebut nama ). Dalam penjelasan ini dipaparkan apa itu bipolar, apa penyebabnya, dan bagaimana gejalanya. Pengobatan bipolar akan dibahas pada pertemuan berikutnya. Tapi tampaknya para peserta yang hadir gak tahan ingin bertanya tentang obat-obatan. Jadilah sesi tanya jawab tentang obat-obatan dan beberapa hal lain dengan dr. Vita. 

Setelah itu, kami diberi tugas. Jadi, dr. Vita memberikan beberapa pertanyaan untuk kami. Beberapa yang saya ingat antara lain, "Bipolar membuat hidup saya menjadi sulit ketika...." lalu ada "Bipolar membuat hidup saya menjadi lebih mudah ketika....." selanjutnya, "Dengan bipolar, saya berpikir..." ada juga "Dengan bipolar, saya merasa....." dan seterusnya sampai pada akhirnya, muncul pertanyaan "Apakah hidup saya bipolar ?" Maksud dari pertanyaan-pertanyaan ini adalah agar kami mengetahui apa yang kami rasa dan apa yang kami butuhkan. Dengan memahami kapan bipolar membuat saya menjadi susah / mudah, apa yang saya pikir / rasa ketika bipolar, kita diharapkan lebih aware dengan gejala bipolar kita sendiri. 

Nah, pada pertanyaan terakhir, "Apakah hidup saya bipolar ?" ada yang menjawab ya dan ada yang tidak. Saya sendiri menjawab tidak. Alasan saya, bipolar hanya bagian dari hidup saya. Tapi saya masih memiliki diri saya yang sebenarnya.. Ternyata, memang itu jawaban yang diharapkan oleh dr. Vita. Jadi, saat itu mindset kami dirubah. Yang tadinya merasa hidupnya dikontrol oleh bipolar, diharapkan bisa menyadari bahwa masih ada bagian dari diri yang sebenarnya. Jadi bukan hidupnya bipolar. Intinya begitu.

Hmmm apa lagi ya, mungkin itu dulu yang saya sampaikan. Saya harap jika ada pertemuan selanjutnya, teman-teman yang belum datang bisa menyempatkan diri untuk datang. Kan beda kalau dateng sendiri dengan baca laporannya disini aja. Hehe. Acara ini benar-benar bermanfaat. Khususnya untuk orang awam yang masih bingung dengan bipolar, atau penderita yang masih bingung dengan gejala yang dia alami. Jadi, datanglah jika ada pertemuan berikutnya. Rencananya pertemuan ini akan dibuat 1 bulan sekali.

Acara diakhiri dengan monolog dari Mbak Tifa. Setelah itu kami ngobrol-ngobrol sambil makan snack yang telah disiapkan. Sekian laporan dari saya. : )

*ngomong-ngomong, kenapa tadinya pake gw terus ujung-ujungnya jadi saya yah.. haha bodo lah.*

Btw, special thanks to dr. Ezra yang telah memberikan gw dukungan penuh untuk melanjutkan pendidikan dokter gw dan mengambil spesialisasi psikiatri. Beneran deh jadi lebih optimis menatap masa depan. Hihi. Thanks ya dok.. Terima kasih juga untuk teman-teman bipolar yang juga mendukung gw. Semoga bipolar gw terkontrol, dan cita-cita, impian, serta harapan gw untuk menjadi psikiater bukan hanya sekedar angan-angan atau gejala dari hipomanik. Tapi benar adalah yang terbaik dari Allah untukku, sebagai pembuktian bahwa penderita bipolar pun bisa sukses seperti orang normal lainnya.. Gw akan berjuang. : )

Curhat ( 15 )

Tampaknya sudah lama gw sudah tidak menulis sesuatu yang bermakna selain curhatan di blog ini. Dan akhirnya gw pun menulis 3 artikel sekaligus dalam waktu yang berdekatan. Selain itu, gw juga lebih bersyukur dengan hidup gw. Gw mudah tersentuh melihat gelandangan di jalan, nenek-nenek tua renta yang mengemis, atau menyaksikan acara televisi yang menyedihkan. Gw sangat mudah berlinang air mata untuk hal seperti itu. Gw juga kembali menggambar seperti dulu. Optimisme gw untuk melanjutkan pendidikan kedokteran gw kembali muncul. Begitu pula dengan rasa percaya diri. Rasanya sudah tidak sesusah yang gw bayangkan dulu. Pokoknya gw lebih merasakan kebahagiaan dalam hidup ini.

Tampaknya positif bukan ? Tapi ya inilah yang dinamakan hipomania. Yep, gw sedang kambuh. Ada sisi negatifnya juga dari hipomania ini. Gw jadi susah konsentrasi dan perhatian gw mudah dialihkan jika sedang berlatih praktik di kampus, gw menganggap materi praktik itu mudah sekali dan gw pasti bisa melewati ujiannya dengan mulus. Akhirnya gw jadi nggak serius ngejalaninnya. Ilmu gw hanya seadanya. Padahal pas koas nanti akan sangat dibutuhkan. *hadeeeh, mau jadi dokter apa ini gw..*

Dan kemaren, untuk pertama kalinya gw merasakan racing thought yang cukup menyiksa. Malam hari disaat gw mencoba untuk tidur, rasanya otak gw ini terus-menerus mengarang cerita imajinasi bagaikan mimpi dalam keadaan setengah sadar. Jadi gw seperti mengarang bebas dengan tingkat kesadaran setengah-setengah. Antara tidur dan nggak. Belum berakhir sebuah kisah yang otak gw ciptakan, gw terbangun terbawa emosi lalu muncul ide cerita lainnya. *ngerti nggak ?* Hal itu terus berlanjut sepanjang malam sampai pagi tiba. Akhirnya gw tidak merasa tidur. Entahlah gw tertidur atau tidak, yang pasti rasanya seperti insomnia dengan berbagai ide yang meluap-luap. Kalau ditanya apa ceritanya juga gw lupa. Pokoknya ada yang konyol sampai serem, dan melibatkan orang-orang yang ada di sekitar gw. Ribet deh. Fiuuuh.

Menurut gw, salah satu indikator apakah gw dalam keadaan normal hipomanik atau depresi bisa dilihat dari tidur gw. Kalau normal ya tidur gw seperti orang pada umumnya. Malam tidur, siang beraktifitas. Hal ini gw rasakan saat baru mengkonsumsi depakote. Hidup gw aman tentram sejahtera. Lalu setelah 2 minggu mengkonsumsi depakote, rasanya hipomanik gw mulai muncul. Selain racing thought itu, gw juga sudah 2 hari ini sulit tidur. Rasanya masih ingin ini itu. Nah, kalau depresi, bawaannya tidur melulu siang ataupun malam. Jadi intinya, tidur adalah salah satu petunjuk yang bermakna dalam mengidentifikasi fase apa yang sedang gw alami. Saat ini, jelas sekali hipomania.. Semoga gak pake acara marah meledak-ledak ya.. Amiiiin.. : (