by Vindy Ariella. Powered by Blogger.

Curhat ( 5 )


Well, gw baru balik dari psikiater gw. Obat gw ditambah karena hidup gw semakin tergantung pada mood. Gw masih labil.

Saat ini gw antara sedih dan bahagia. Sedihnya, karena gw harus mengundurkan diri dari jabatan gw di sebuah kepanitiaan acara besar tingkat dunia. Bahagianya, karena beban gw untuk acara itu lepas. Jadi ceritanya, gw dengan nekat dan pedenya ikut kepanitiaan itu dan diterima. Saat itu gw belum mengalami mood swing dan belum merasa bipolar. Padahal menurut gw saat itu gw sudah mulai masuk fase hipomanik. Terbukti dengan nekat dan pedenya gw. Nah sekarang setelah kepanitiaan itu berjalan, gw keteteran sendiri dengan tugas gw. Berat rasanya melaksanakan tanggung jawab. Akhirnya dengan terpaksa gw mengundurkan diri saja daripada kerjaannya stuck di gw dan acaranya malah gak berjalan lancar gara-gara kebipolaran gw. Sedih sebenarnya.. Harus pisah dengan teman-teman satu tim dan gak menjadi bagian dari acara itu lagi. Sedih banget. Yang bikin tambah sedih, gw mengundurkan diri bukan karena gw gak mampu. Tapi sementara ini gw gak sanggup. Bedanya, kalau gak mampu berarti memang mungkin pengalaman organisasi gw kurang. Tapi kalau sementara ini gw gak sanggup, maksudnya gw sebenarnya bisa tapi ada sesuatu yang menghalangi gw. Yup, mood gw. Kebipolaran gw ini yang bikin repot.

Gw juga heran, udah segala jenis obat dicoba, psikoterapi, terapi keluarga, terapi mandiri dengan berbagai kegiatan, tapi mood gw masih belum bisa terkontrol. Sekarang obatnya ditambah, semoga ampuh deh. Jujur, gw mulai lelah dan bertanya sampai kapan. Tapi gw ingat disini juga banyak yang bipolar dan sudah bertahun-tahun bisa survive. Jadi, gw juga pasti bisa bertahan.

Hmmmh, masih sedih juga kalau gw ngebayangin nanti sudah jadi dokter ( kalau beneran jadi ). Apakah gw bisa berfungsi seperti dokter lainnya ? Apakah gw bisa memenuhi panggilan jiwa untuk menolong orang dibawah mood gw yang gak karuan ? Apakah gw bisa mengambil spesialis seperti yang gw cita-citakan.. Ya gw gak tau bagaimana diri gw di masa depan. Sekarang gw fokus melewati hari demi hari gw dengan penuh semangat. Bisa bertahan sampai sekarang adalah prestasi bagi gw. 

My question is, apakah teman-teman yang bipolar juga pada awalnya merasakan hal yang sama dengan gw ? Mood yang sangat tidak terkontrol walaupun dengan obat.. Mungkin ada yang bisa bantu jawab. Gw berharap ke depannya bisa lebih terkontrol seiring berjalannya waktu. Amin.