by Vindy Ariella. Powered by Blogger.

Curhat ( 7 )

Hasil nilai ujian gw udah selesai. Dan, *jeng-jeng* gw harus ngulang 1 semester lagi. *sigh*

Jadi di salah satu mata kuliah yang gw ambil, pada kolom nilai tertulis "T". Maksudnya, gw jadi nggak lulus karena tidak mengikuti prosedur yang berlaku seperti kuliah, diskusi, dll. Memang saat mata kuliah itu berlangsung selama 2 minggu, gw sedang labil-labilnya. Saat itulah gw dirawat karena overdosis mood stabilizer.

Sedih, kecewa, pasti iya. Tapi entah kenapa rasa itu tidak bisa meluap seperti temen-temen gw yang sama-sama gak lulus, mereka terlihat sedih dan menangis. Gw datar aja tuh. Yang bikin gw nyesek itu adalah sedih karena gw gak bisa lulus bareng temen-temen deket gw. Gw gak bisa membaca sumpah dokter muda bersama mereka. Itu yang bikin gw sedih. Gw satu-satunya di genk yang 'telat' lulus.

Alhamdulillah gw nggak ngerasa patah semangat atau gimana. Mama papa masih memberikan dukungan penuh dan tetap bangga dengan diri gw. Psikiater gw juga mengatakan kalau jalan hidup orang ya berbeda-beda. Dulu beliau juga jadi dokter tidak lulus tepat waktu. Buktinya sekarang beliau bisa menjadi dokter / psikiater sukses.

Semoga saja dalam 6 bulan kedepan mood gw stabil dan gw bisa mengikuti kuliah dengan baik dan benar, sehingga gw bisa lulus dapet gelar sarjana kedokteran. Doakan gw ya.

Sebenarnya ada untungnya juga sih gw 'tertunda' lulusnya. Soalnya dengan kondisi kejiwaan gw yang belum stabil banget saat ini, bisa gawat kalau gw koas. Koas itu istilah untuk anak-anak yang udah sarjana kedokteran, menempuh pendidikan di RS untuk mendapat gelar dokter. Jadi koas itu gak gampang.. Butuh fisik dan mental yang kuat. Tentunya harus sehat jiwa.. Jadi, ya doakan saja bipolar gw cepat sembuh dan tidak kambuh lagi. : )

Thanks for your support anyway.