by Vindy Ariella. Powered by Blogger.

Tujuan Gw Membuat Blog Ini..


Mungkin dari sekian pembaca yang membaca blog ini, ada beberapa yang salah sangka dengan tujuan blog ini dibuat. Mereka mungkin tidak mengerti maksud yang tersimpan di dalam blog ini. Mungkin mereka hanya melihat buruknya blog ini, sang penulis yang terlalu berani mengumbar ceritanya tanpa rasa malu. Sebenarnya bukan itu tujuan gw menulis blog ini.. Nah biar gw jelaskan tujuan gw ya..

# Media Katarsis

Katarsis adalah seperti mengeluarkan uneg-uneg. Jadi blog ini adalah salah satu media katarsis gw. Tempat gw bisa bebas mengeluarkan uneg-uneg atau pemikiran yang mengganjal. Karena tentunya seorang ODB ( Orang dengan Bipolar ) butuh tempat untuk mengeluarkan uneg-uneg dan melepaskan stressornya. Inilah tempat gw dengan berbagai curhatan yang kini sudah sampai 20-an. 

# Media Informasi

Disini gw juga menuliskan apa itu bipolar, bagaimana untuk berdamai dengan bipolar, tulisan-tulisan untuk menyemangati siapa saja yang sedang dalam masalah, dll. Mungkin bisa dibuka post lama gw. Banyak post inspiratif untuk siapa saja yang sedang dalam cobaan termasuk bipolar. Selain bipolar gw juga sedikit menulis tentang skizofrenia, obat-obatan, dan banyak lainnya. Ya monggo di explore post gw. : )

# Tempat Sesama Bipolar Berdiskusi

Melalui comment, sesama kaum bipolariyah bisa berdiskusi dan saling bercerita masalahnya masing-masing. Mau mengungapkan identitas atau tidak itu hak mereka. Yang penting kami bisa saling berdiskusi mencari kesamaan dan perbedaan dalam menghadapi penyakit kami, bipolar.

# Tempat Mencari Inspirasi

Disini gw kadang menulis sebagai diri gw yang sedang hipomanik. Semangat, penuh gairah. Tulisan itu bisa jadi penyemangat gw disaat depresi walaupun ngaruhnya dikit. Yang penting kan ngaruh. Hehe. Nggak cuma gw, tapi gw harap para pembaca juga bisa mendapat inspirasi setelah membaca blog gw.

# Tempat Untuk Membuat Lebih Mengerti Apa Itu Bipolar

Disini tanpa malu gw bercerita tentang apa yang terjadi dengan diri gw yang memiliki gangguan bipolar. Mulai dari dirawat karena overdosis obat, sampai acara ngegoresin tangan pake gunting. Semua cerita itu asli dan tidak dibuat untuk mencari perhatian. Gw hanya ingin orang normal mengerti bahwa gangguan yang gw miliki ini bisa membuat gw seperti itu. Jadi bukan untuk mencari simpati dan dikasihani. Gw harap siapapun yang membacanya dapat mengerti dan mungkin saja bisa digunakan untuk para keluarga / caregiver penderita bipolar.

# Banyak Lainnya..

Udah capek ah mikirnya. Pokoknya begitulah. Blog ini bukan blog sembarangan ( haha ). Gw sudah membuka diri gw seperti menelanjangi diri. Semoga aksi bertelanjang ( ih geli sendiri ) ini dapat bermanfaat bagi orang lain. : )

Curhat ( 21 )

Well, sebenarnya ini cerita yang memalukan. Tapi gw akan ceritakan disini karena gw merasa bosan dan pengen nulis..

Ceritanya, kemarin gw resah di hari pertama mama pergi, lalu aman di hari kedua, dan dihari ketiga gw tambah resah gak karuan. Gw berkali-kali menteror mama meminta mama untuk pulang. Gw bener-bener resah gak tau mesti ngapain lagi. Gw udah melukai diri gw dengan gunting, kali ini cukup perih. Lalu gw akhirnya nelpon psikiater gw dan katanya gw ke UGD aja kalau memang resah banget. Jadilah gw pergi ke UGD RS langganan. Pertama nyampe perawatnya bingung dong orang gw sehat walafiat. Yang sakit kan jiwanya.. Yaudah gw pake ditensi dll segala. Padahal gak ada gangguan fisik. Terus ditanya emangnya gw kenapa. Ya gw bingung jawabnya. Masa gw jawab resah ditinggal mama. Kan lucu. Jadi gw bilang aja rasanya pengen bunuh diri dan resah. Untungnya kedua perawat itu akhirnya ngerti. Dan dia ngajakin ngobrol sambil becandaan. Setelah itu gw dipasangin infus. Kata dokter gw sih biar gw gak pecicilan atau ngelukain diri sendiri. Tapi ampe sekarang gw masih nggak ngerti apa korelasinya.. Orang gw sehat kok diinfus segala. Oh ya, gw juga dikasih obat injeksi. Gak lama, psikiater gw dateng dan ngajakin ngobrol. Terus diputuskan gw diobservasi dulu 1-2 hari. Biar gak membahayakan diri gw sendiri. Karena memang sih gw kepikiran pengen ke apotik beli obat apaan kek dan gw minum banyak2. Kepikiraaaan terus..

So, here I am. Dirawat lagi 3 hari. Ini hari terakhir gw. Bentar lagi gw pulang. Fiuuuh. Ini dirawat gw yang paling konyol. Alasannya ditinggal mama. Memalukan. Benar-benar memalukan. Tapi udah tau memalukan kok gw publish ya. Haha. No problem. Biar orang tahu kalau penderita bipolar itu butuh seseorang yang bisa membuat si penderita tenang. Caregiver istilahnya. Tapi jangan sampai ketergantungan kaya gw.. Akhirnya gw gak bisa mandiri. Begitulah..

Curhat ( 20 )

Waoow, udah 20 aja curhatan gw di blog ini.. Hehe. Saat ini bisa dibilang gw dalam keadaan mendekati hipomanik. Tapi gak sampai hipomanik. Sekedar meningkat moodnya diwaktu tertentu. Dan masih merasakan resah kadang-kadang. Yang gw rasakan saat resah adalah pemikiran untuk melukai diri sendiri dan minum obat banyak-banyak. Atau, pengen ngamuk dengan mukulin papan tulis, nonjokin tempat tidur. Rasa resah ini datang tanpa sebab yang jelas dan untungnya gw masih bisa kontrol dan aware kalau mau resah. Jadi gw telpon psikiater gw, ngobrol sama mama, latihan relaksasi, dan kegiatan positif lainnya.

Masalahnya, seminggu ini gw ditinggal sama mama. Padahal mama selama ini yang menjadi 'obat resah' gw. Yang bisa membantu menenangkan gw dan memberikan solusi disaat gw resah. Ini hari kedua gw ditinggal mama pergi keluar negeri. Kemaren, mama berangkat siang-siang dan gw aman-aman aja. Tapi malamnya tiba-tiba gw kesel sendiri kenapa mama tega ninggalin gw yang 'rentan resah' ini sendirian. Mana papa sedang diluar kota pula. Akhirnya gw kesel sama mama. Kesel banget. Bukan kesel lagi. Benci malahan. Aneh memang. Gw merasa pengen marah. Gw mencaci-maki mama lewat sms. Maaf ya ma, nggak bermaksud tapi semua itu terjadi begitu saja.. Akhirnya gw mukulin papan tulis, nonjokin bantal dan kasur, sama sedikit menggoreskan tangan gw dengan gunting. Nggak sampai luka kok. Sekedar merah doang. Tapi tetep aja gak normal. Gw juga merasa pengen bunuh diri biar mama nyesel atas kematian gw. Pemikiran yang bodoh. Tapi ya begitulah gw. I mean, begitulah bipolar gw. Malam yang berat. Akhirnya setelah 'obat emergency anti resah' yang gw minum bekerja, gw mengantuk dan tertidur sambil mendengarkan lagu relaksasi andalan gw. Alhamdulillah gw masih bisa bangun dalam keadaan hidup dan sehat tanpa resah di pagi hari ini, dan siangnya menghadiri acara psikoedukasi dan terapi kelompok di RSCM. Laporannya udah gw post kan.. : )

Well, yeah gw masih bipolar kalau begitu kasusnya. 

Btw, saat ini gw sedang libur menunggu giliran gw masuk koas di RS. Sebenernya tadinya gw mau ambil stase forensik dulu di Serang. Tapi dadakan banget. Persiapannya cuma satu minggu. Padahal kan Serang lumayan jauh. Harus ngekost disana dll. Sedangkan gw masih labil. Belum bisa jauh dari orang tua. Awalnya gw ikutan dengan modal nekat aja. Tapi setelah survey tempatnya, gw jadi berpikir berkali-kali mengingat kebipolaran gw yang perlu perhatian. Akhirnya gw ke psikiater untuk diskusi. Keputusannya, gw batalkan saja koas forensik itu. Kadang nyesel juga sih kenapa gw gak nekat aja, tapi kalau dihitung positif negatifnya, banyakan negatifnya yang bikin gw gak nyaman sih. Itu alasan gw kenapa dibatalin. Terus, temen2 gw pada kaget dong.. Alasan gw sih gw bilang aja karena gak siap. Tapi berhubung nama gw udah masuk daftar, jadi gw harus kasih keterangan kenapa gw batalin. Gw kasih lah surat sakit dari psikiater gw yang ada tulisan "Diagnosis : Bipolar"-nya. Gw pikir gpp lah dosen di kampus dan kepala bagian forensik disana tau gw bipolar. Gw juga cerita ke satu teman gw saja alasan gw batal ambil forensik. Lalu ternyata, temen yang gw kasih tau itu sms gw, bunyinya.. "Maaf ya, tadi sama bapak kepala bagian forensiknya surat sakit kamu dibacain ke anak2.." DAMN. Jadi intinya temen2 gw sekitar 15 orang-an langsung tahu gitu aja gw bipolar karena surat gw dibaca gede-gede sama si bapak kepala bagian forensik itu. OH MY GOD gw gak tau harus seneng atau sedih. Mungkin seneng karena jadinya mereka tahu alasan gw dan gw gak dianggep aneh. Sedihnya, mereka tahu gw bipolar. Terus gw sms balik, "Gimana reaksi anak2 ?" Kata temen gw, "Mereka pada kaget.." Ya iyalah kaget. Selama ini yang tahu gw bipolar hanya temen yang paling deket sama gw saja + 1 orang itu. Lalu tiba2 nambah 15 orang. That's my awkward moment. Kalau inget kejadian itu, gw jadi bingung sama perasaan gw. Mikir gimana nanti kalau ketemu sama mereka yang tahu gw bipolar. Gitu deh..

Lantas kenapa gw masukin ke blog ? Ya abisnya udah terlanjur. Hahaha. Biasalah kalau mood lagi meningkat gini, semua rasanya ingin diungkapkan tanpa mikir efeknya. Harap maklum. Lagipula di Facebook juga gw aktif ngepost di group Bipolar Indonesia dan Komunitas Peduli Skizofrenia Indonesia. Maksudnya, kalau emang ada temen gw yang penasaran dengan kebipolaran gw, dia bisa melacaknya dan menemukan blog ini. Ya sutralah..

Jadi intinya, ya gw mengaku pada dunia kalau gw bipolar dan gw bersyukur sampai sekarang masih bisa survive walaupun ada kejadian-kejadian yang buruk menimpa gw. Gw bipolar dan gw gak malu dengan hal itu ( Saat ini. Kalau depresi bisa aja berubah. haha ). Jadi, bagi anda yang bipolar juga, welcome to the jungle and let survive together. Bagi anda yang normal ( temen gw, atau siapapun itu yang kenal gw ), inilah diriku.. : )

Laporan Acara Psikoedukasi Bipolar di Klinik Empati RSCM 2

Oke, sebenernya ini kedatangan ketiga gw di acara psikoedukasi dan terapi kelompok di RSCM. Tapi kehadiran yang kedua belum gw bahas disini. Jadi sekalian gw tuliskan saja disini sebagai kesatuan karena memang materinya nyambung. Oke ? : )

Pertemuan kali ini membahas antara pencetus, keyakinan, dan konsekuensi. Dalam kehidupan, kita seringkali mendapatkan keadaan yang membuat kita sedih, kecewa, resah, dan perasaan negatif lainnya. Keadaan itu yang disebut pencetus. Lalu keyakinan kita yang menentukan konsekuensi. Apakah kita akan berpikir positif atau negatif. Sebagai hasil keyakinan, konsekuensi yang kita terima bisa baik atau buruk sesuai keyakinan kita. Siklus itu akan selalu ada selama kita masih hidup. Jika digambarkan, seperti ini..


Sebagai contoh agar mudah dipahami, berikut gw ceritakan sebuah kasus. Misalnya, seorang dokter mengatakan bahwa anda menderita penyakit jantung. Tentunya perasaan anda menjadi tidak karuan bukan ? Lalu apa keyakinan yang anda percaya ? Anggaplah langsung terpikir bahwa kalau sakit jantung akan meninggal. Konsekuensi yang anda dapatkan adalah anda akan semakin resah, sedih, dan putus asa. Nah bagaimana jika keyakinan anda diubah.. Misalnya, kan anda bisa mencari second opinion ke dokter lain. Siapa tahu bukan sakit jantung. Atau kan sakit jantung masih bisa diobati. Konsekuensi yang anda dapat, anda merasa lebih tenang walaupun ternyata anda memang menderita penyakit jantung. Anda akan lebih bahagia dengan berpikir positif dan tetap optimis.

Sampai sini bisa dimengerti ? Jika sudah mengerti, berarti anda sudah mendapatkan pointnya. Intinya, pencetus adalah keadaan yang tidak terduga, diluar rencana, mengejutkan, membuat kita panik, serta tidak bisa dikendalikan. Lalu apakah anda akan diam saja ? Tidak kan.. Anda punya kendali untuk menentukan keyakinan anda. Apakah anda menanggapi pencetus dengan pikiran positif yang optimis atau pikiran negatif yang pesimis. Semua ditangan anda.. Lalu konsekuensi yang didapat, ya tergantung bagaimana keyakinan anda..

Tapi perlu diingat, kadang ada suatu keadaan dimana yang terjadi pada anda adalah takdir tuhan yang tidak dapat diubah. Tentunya tidak dapat diubah setelah berdoa dan berusaha. Untuk itulah manusia diminta banyak bersyukur dan bersabar.. Buatlah keyakinan bahwa takdir itu adalah yang terbaik untuk anda, sehingga konsekuensi yang anda dapat, anda bisa menerima takdir tersebut.

Lalu bagaimana hubungannya dengan kasus Bipolar dan Skizofrenia ? Pertama , untuk penderita Bipolar. Misalnya, pencetusnya adalah rasa resah karena amarah yang meluap. Buatlah keyakinan bahwa rasa ini juga bisa dirasakan orang normal lainnya. Ini adalah rasa yang wajar dan bisa dikendalikan. Lalu coba lakukan relaksasi atau kegiatan lain yang sekiranya bisa meredam amarah. Konsekuensi yang anda dapat, anda akan merasa lebih tenang. Lain halnya jika keyakinan yang anda percaya adalah bahwa rasa resah pasti muncul karena anda bipolar dan tidak bisa mengontrolnya. Konsekuensi yang anda dapat adalah anda semakin marah dengan keadaan dan rasa resah anda makin menjadi-jadi.. Kuncinya ada di keyakinan. Pencetus tidak bisa dikendalikan. Tetapi keyakinan dapat dikendalikan agar konsekuensi yang anda dapat adalah yang positif.

Bagi penderita skizofrenia, pencetus, keyakinan, dan konsekuensi dapat membantu proses berpikir yang tadinya abstrak menjadi lebih fokus pada apa pencetus, bagaimana keyakinan, dan konsekuensi sebagai hasil. Selebihnya sama seperti pada penderita bipolar.

Jadi, buatlah keyakinan-keyakinan yang positif dan optimis. Semoga kehidupan anda akan lebih baik walaupun sedang dalam kesulitan.

Itulah topik yang dibahas pada pertemuan kedua dan ketiga gw di RSCM. Semoga bermanfaat ya.. Jika ada yang ingin ditanyakan, silahkan dipost di comment. Insyaallah akan gw jawab sebisanya.. : )