by Vindy Ariella. Powered by Blogger.

Curhat ( 20 )

Waoow, udah 20 aja curhatan gw di blog ini.. Hehe. Saat ini bisa dibilang gw dalam keadaan mendekati hipomanik. Tapi gak sampai hipomanik. Sekedar meningkat moodnya diwaktu tertentu. Dan masih merasakan resah kadang-kadang. Yang gw rasakan saat resah adalah pemikiran untuk melukai diri sendiri dan minum obat banyak-banyak. Atau, pengen ngamuk dengan mukulin papan tulis, nonjokin tempat tidur. Rasa resah ini datang tanpa sebab yang jelas dan untungnya gw masih bisa kontrol dan aware kalau mau resah. Jadi gw telpon psikiater gw, ngobrol sama mama, latihan relaksasi, dan kegiatan positif lainnya.

Masalahnya, seminggu ini gw ditinggal sama mama. Padahal mama selama ini yang menjadi 'obat resah' gw. Yang bisa membantu menenangkan gw dan memberikan solusi disaat gw resah. Ini hari kedua gw ditinggal mama pergi keluar negeri. Kemaren, mama berangkat siang-siang dan gw aman-aman aja. Tapi malamnya tiba-tiba gw kesel sendiri kenapa mama tega ninggalin gw yang 'rentan resah' ini sendirian. Mana papa sedang diluar kota pula. Akhirnya gw kesel sama mama. Kesel banget. Bukan kesel lagi. Benci malahan. Aneh memang. Gw merasa pengen marah. Gw mencaci-maki mama lewat sms. Maaf ya ma, nggak bermaksud tapi semua itu terjadi begitu saja.. Akhirnya gw mukulin papan tulis, nonjokin bantal dan kasur, sama sedikit menggoreskan tangan gw dengan gunting. Nggak sampai luka kok. Sekedar merah doang. Tapi tetep aja gak normal. Gw juga merasa pengen bunuh diri biar mama nyesel atas kematian gw. Pemikiran yang bodoh. Tapi ya begitulah gw. I mean, begitulah bipolar gw. Malam yang berat. Akhirnya setelah 'obat emergency anti resah' yang gw minum bekerja, gw mengantuk dan tertidur sambil mendengarkan lagu relaksasi andalan gw. Alhamdulillah gw masih bisa bangun dalam keadaan hidup dan sehat tanpa resah di pagi hari ini, dan siangnya menghadiri acara psikoedukasi dan terapi kelompok di RSCM. Laporannya udah gw post kan.. : )

Well, yeah gw masih bipolar kalau begitu kasusnya. 

Btw, saat ini gw sedang libur menunggu giliran gw masuk koas di RS. Sebenernya tadinya gw mau ambil stase forensik dulu di Serang. Tapi dadakan banget. Persiapannya cuma satu minggu. Padahal kan Serang lumayan jauh. Harus ngekost disana dll. Sedangkan gw masih labil. Belum bisa jauh dari orang tua. Awalnya gw ikutan dengan modal nekat aja. Tapi setelah survey tempatnya, gw jadi berpikir berkali-kali mengingat kebipolaran gw yang perlu perhatian. Akhirnya gw ke psikiater untuk diskusi. Keputusannya, gw batalkan saja koas forensik itu. Kadang nyesel juga sih kenapa gw gak nekat aja, tapi kalau dihitung positif negatifnya, banyakan negatifnya yang bikin gw gak nyaman sih. Itu alasan gw kenapa dibatalin. Terus, temen2 gw pada kaget dong.. Alasan gw sih gw bilang aja karena gak siap. Tapi berhubung nama gw udah masuk daftar, jadi gw harus kasih keterangan kenapa gw batalin. Gw kasih lah surat sakit dari psikiater gw yang ada tulisan "Diagnosis : Bipolar"-nya. Gw pikir gpp lah dosen di kampus dan kepala bagian forensik disana tau gw bipolar. Gw juga cerita ke satu teman gw saja alasan gw batal ambil forensik. Lalu ternyata, temen yang gw kasih tau itu sms gw, bunyinya.. "Maaf ya, tadi sama bapak kepala bagian forensiknya surat sakit kamu dibacain ke anak2.." DAMN. Jadi intinya temen2 gw sekitar 15 orang-an langsung tahu gitu aja gw bipolar karena surat gw dibaca gede-gede sama si bapak kepala bagian forensik itu. OH MY GOD gw gak tau harus seneng atau sedih. Mungkin seneng karena jadinya mereka tahu alasan gw dan gw gak dianggep aneh. Sedihnya, mereka tahu gw bipolar. Terus gw sms balik, "Gimana reaksi anak2 ?" Kata temen gw, "Mereka pada kaget.." Ya iyalah kaget. Selama ini yang tahu gw bipolar hanya temen yang paling deket sama gw saja + 1 orang itu. Lalu tiba2 nambah 15 orang. That's my awkward moment. Kalau inget kejadian itu, gw jadi bingung sama perasaan gw. Mikir gimana nanti kalau ketemu sama mereka yang tahu gw bipolar. Gitu deh..

Lantas kenapa gw masukin ke blog ? Ya abisnya udah terlanjur. Hahaha. Biasalah kalau mood lagi meningkat gini, semua rasanya ingin diungkapkan tanpa mikir efeknya. Harap maklum. Lagipula di Facebook juga gw aktif ngepost di group Bipolar Indonesia dan Komunitas Peduli Skizofrenia Indonesia. Maksudnya, kalau emang ada temen gw yang penasaran dengan kebipolaran gw, dia bisa melacaknya dan menemukan blog ini. Ya sutralah..

Jadi intinya, ya gw mengaku pada dunia kalau gw bipolar dan gw bersyukur sampai sekarang masih bisa survive walaupun ada kejadian-kejadian yang buruk menimpa gw. Gw bipolar dan gw gak malu dengan hal itu ( Saat ini. Kalau depresi bisa aja berubah. haha ). Jadi, bagi anda yang bipolar juga, welcome to the jungle and let survive together. Bagi anda yang normal ( temen gw, atau siapapun itu yang kenal gw ), inilah diriku.. : )