by Vindy Ariella. Powered by Blogger.

Curhat ( 23 )

Well, rasanya gw pengen lepas obat dan menyembuhkan diri sendiri. Impossible tapi who knows siapa tahu malah bisa sembuh. Kenapa gw mikir gini, dulu sebelum gw tahu gw bipolar, gw mengalami fase hipomania dan itu enak. Hipomania tanpa gejala negatif atau merugikan. Semua menguntungkan. PD gw bertambah, optimisme gw bertambah ( kelebihan sih sebenarnya ) tapi itu semua membuat gw semangat menjalani hari-hari, termasuk kuliah. Ini nih yang penting. Gw ini sekarang hidup dataaaar aja berasa diatur obat. Padahal gw butuh optimisme dan PD untuk koas gw. Entahlah ini emang karena obat atau inikah yang disebut normal. Gw gak tau. Yang pasti, gw pengen ngerasain hipomania kaya dulu lagi. Yang ringan banget dan belum mengganggu aktifitas sosial. Gw yang energik, penuh percaya diri, dan optimis dengan masa depan. Gw pengen diri gw yang itu.

Masalahnya, kalau gw lepas obat, gw takut yang muncul bukanlah diri gw yang seperti gw inginkan. Malah muncul resah, depresi, hipomanik yang malah menyiksa, dan hal buruk lainnya. Gw gak tau apa yang akan terjadi..

Gw merasa terperangkap dalam tubuh yang diatur obat, tidak bisa memunculkan potensi yang tersembunyi di dalamnya. Stuck. Trapped. Damn! Gw gak tau cara keluar dari sana.. Begitulah yang gw pikirkan sekarang. Terjebak dalam keraguan dan ketidakpastian masa depan. Hiks.

Bipolar Campuran ?

2 hari lalu gw konsul ke psikiater. Dia bilang, dia diskusi sama seorang psikiater lain. Katanya sekarang bipolar gw ini tipe campuran.. Kalau nggak tau, coba aja cari di google.

Sekedar sharing, kalau yang gw rasa seperti ini.. Tadinya gw memang jelas bipolar II. Gw ngerasain hipomanik dan depresi secara bergantian. Nah sekarang gw udah nggak ngerasain itu lagi. Sehari-hari gw tenang. Tapi disaat tertentu, gw ngerasa resah, geregetan, nggak sabaran, dan pikiran negatif muncul disertai kekhawatiran akan hal yang sedang gw hadapi. Biasanya gw merasakan hal itu disaat gw lagi nggak ada kegiatan, lama menunggu, atau keadaan sekitar tidak sesuai dengan keinginan hati. Misalnya, seperti saat gw coba koas radiologi kemarin. Masuk jam setengah 8 dan nunggu dokternya datang jam 11-an, lalu baca rontgen sampai jam setengah 3. Hal itu bikin gw geregetan, pengen cepet pulang, dan rasanya pengen ngomel ke dokternya supaya cepat selesai. Pikiran gw kemana-mana sampai pengen bunuh diri. Selama itu gw tahaaaaan aja rasa dan pemikiran  negatif itu. Gw menderita walaupu akhirnya gw bisa menahan diri gw. Makanya gw mengundurkan diri.

Nah yang gw bingung, seperti itukah bipolar campuran ? Karena gw sendiri bingung dengan bipolar campuran ini apakah ini kemajuan atau kemunduran. Tapi apapun namanya, gw tetep bersyukur dan akan terus ikhtiar. Mencoba menyadari diri gw dan berubah. Karena nggak ngaruh mau bipolar I, II, campuran or whatever, kalau diri sendiri gak mau sembuh, ya nggak bakal sembuh.

Memang susah sih untuk keluar dari bipolar. Karena secara nggak langsung bipolar memakan diri lo perlahan. Tapi ya kita harus tetap coba menggigit balik si bipolar. Kalau nggak, ya diri kita akan habis.

Kalau ada teman-teman disini yang pernah didiagnosis bipolar campuran, share ya..

Bipolar dan 'Orang Pinter'

Kali ini gw akan membahas pengalaman gw dibawa ke 'orang pinter'. Sudah dua kali gw dibawa ke 2 orang yang berbeda. Keduanya bukan dukun atau paranormal. Tapi mereka seperti diberi kelebihan oleh Allah untuk bisa menyembuhkan berbagai penyakit layaknya dokter.

Orang pertama, langsung tertawa saat melihat gw. Dalam hati gw, "Kurang ajar ni orang.." Memang sih orang tua aku dan si orang pinter ini udah kenal lama. Jadi maksud si orang pinter ini kenapa gak dari dulu gw diobatin. Dia bilang gitu sambil ketawa. Dia juga bilang, "Maaf nih, kalau ini mah otaknya udah agak miring.." Sialan. Tambah miris hati gw. Yang sopan dikit sih bahasanya. Hehe. Akhirnya dia kaya mijit kepala gw sambil baca doa. Gw datar aja. Orang pinter yang ini lebih ke membaca doa sambil memberikan energi di berbagai titik di tubuh gw. Entahlah dia beneran apa nggak. Tapi tanpa gw cerita apa keluhannya, dia tahu otak gw ada yang gak seimbang. Makanya dia bilang miring. -.-" Gw gak dikasih obat apa-apa. Cuma disarankan untuk ketemu dia lagi. Tapi gak gw lakuin. Abisnya gak sehati sih..

Orang kedua, dia jauh lebih sopan dan orang yang baru keluarga gw kenal. Dia bilang, gw ini terlalu banyak yang dipikirin jadi semua menjadi beban bagi gw. Kalau menurut gw, ada benernya sih. Psikiater pernah bilang kalau di alam bawah sadar gw tersimpan memori-memori, masalah-masalah, yang kesannya sudah terselesaikan padahal masih tersimpan secara tidak disadari.. Jadi masih masuk akal. Nah yang membuat gw ragu, dia memberikan obat. Katanya sih orang yang lagi ambil pendidikan S2 dan S3 bisa berpikir lebih jernih dengan obat ini. Obatnya herbal. Ada campuran mengkudunya dan blablabla gw lupa. Dalam hati gw, jangan-jangan ada ganjanya lagi biar nge-fly. Haha. Pemikiran aneh. Ya gitu deh. Dia juga menekan beberapa titik di badan gw. Nggak ngerti deh maksudnya apaan.

Well, itulah kisah gw dengan 'orang pinter'. Gw sendiri sebenarnya gak percaya pengobatan alternatif apalagi untuk kasus penyakit jiwa yang secara kedokteran aja susah diagnosisnya. Kalau pengobatan penyakit fisik yang jelas, mungkin bisa bener karena faktor kepercayaan akan kesembuhan. Nah kalau penyakit jiwa kan rada abstrak. Gimana mau percaya. Gitu deh pokoknya. Gw gak percaya. Gw lebih memilih jalan medis yang jelas diagnosis dan pengobatannya. Tapi, gw menghargai penuh usaha mereka untuk menyembuhkan gw dengan doanya dan apapun bentuk dari kelebihan mereka. Hanya mereka yang tahu. Dan gw dibawa ke 'orang pinter' ini atas perintah mama papa sih. Jadi murni untuk coba ikhtiar atas perintah mama papa. Gak dari hati gw sendiri.

Saran gw, boleh saja ke pengobatan alternatif sesuai keyakinan masing-masing. Tapi jangan lupa pengobatan medis karena memang medis yang sudah jelas pengobatannya. Terutama untuk penyakit kejiwaan. Tetaplah berpegang pada medis selain ke pengobatan alternatif. That's it, thank you.

Curhat ( 22 )

Saat ini gw sedang koas stase radiologi, tapi tampaknya gw akan mengundurkan diri.. Gw nggak sanggup koas. Gw sudah memutuskan untuk mencari kerjaan lain dan tidak menjadi dokter. Karena sampai saat ini, koas masih merupakan hal yang berat bagi gw. Sebenarnya stase ini ringan, tapi saking ringannya bikin gw mudah bosan dan geregetan. Sombong kesannya. Tapi itulah keadaannya.. Gw masuk jam setengah 8, lalu duduk bengong-bengong nungguin dokter dateng jam 11, terus dengerin dokternya baca rontgen sampai jam 2. Gw gak tahan duduk berlama-lama dan dengerin gitu aja. Apalagi paginya bengong gak ada kerjaan sampai dokternya dateng. Ya begitulah.. Sepele kelihatannya. Tapi perasaan gw disaat di dalam ruangan itu sumpah nggak nyaman banget.. Rasanya pengen keluar. Gw tahaaaan aja biar gw tetep tenang. Dan setiap gw berusaha menahan adalah derita untuk gw. Jadi intinya gw menderita..

Lantas, koas yang stase ringan aja gw begini apalagi yang berat.. Gw juga nggak sanggup kalau berat. Dan pilihan koas itu cuma ada ringan dan berat. Gw gak bisa seenaknya gw sendiri karena perilaku / attitude dinilai banget pas koas. Sedangkan gw masih susah jaga perilaku gw. Gw nggak betah duduk dengerin dokternya ngejelasin tapi gak mungkin gw pulang duluan. Gitu deh.

Jadi intinya, gw bingung sekarang mau jadi apa. Gw hanya seorang sarjana kedokteran.. Adakah yang mau merekomendasikan gw pekerjaan ? Itupun kalau gw mampu. Duh, emang susah deh ngatur diri gw.. Huhu..

Saat ini yang terpikirkan dalam benak gw itu. Entah bakal berubah apa nggak. Liat aja nanti.. Gw udah gak tahan pengen mengeluarkan pikiran jadi gw tulis disini.. :') *sok senyum*