by Vindy Ariella. Powered by Blogger.

Curhat ( 27 )

Hello! Alhamdulillah ya sesuatu banget gw udah masuk koas minggu ke-3. Gw bangga dengan diri gw yang bisa bertahan sejauh ini. : ) *sombong dikit boleh laah* Minggu pertama gw masih penyesuaian dan waktu berjalan sangat lambat. Minggu kedua gw mulai terbiasa dengan rutinitas koas. Tak terasa waktu berjalan begitu cepat dan gw sudah masuk minggu ke-3.

Sedikit cerita tentang rutinitas gw, pagi gw datang sebelum jam 7. Lalu ngobrol sama teman atau memeriksa temen sendiri ( kaya main dokter-dokteran ) sampai dokter konsulen datang jam 8. Selanjutnya liat dokter memeriksa pasien. Kadang kita juga ikutan meriksa. Kalau lagi gak ada pasien, biasanya kita kaya dikuliahin sama konsulen. Dengerin konsulen ngomong kadang bikin gw ngantuk sih. Hehe. Selanjutnya kalau ada tindakan khusus ya kita ikut liat. Jam 12-an konsulen pulang dan kita pun pulang.

Memang sih stase THT ini gak berat seperti stase besar ( bedah, obgyn, anak, penyakit dalam ). Jadi gw menjalaninya juga lebih enjoy. Inilah yang terbaik yang diberikan Allah. Stase pertama gw yang nggak berat. Alhamdulillah..

Well, yang gw keluhkan saat ini adalah kepekaan gw yang berkurang. Gw nggak bisa nangis, nggak bisa tertawa terbahak-bahak, nggak bisa merasakan iba kalau ngeliat pengemis atau nenek-nenek dijalan yang kondisinya menyedihkan, dan kurang peduli sekitar. Gw masih dataaaar aja. Kayaknya kalau ada gempa gede juga  gw tenang aja deh. Udah gitu muka gw juga gak ada ekspresinya. Kaya orang gak punya gairah hidup kalau kata temen gw. Bahayanya, kalau gw gini terus, konsulen THT gw bisa menilai gw buruk. FYI, kalau ujian ntar attitude termasuk penampilan umum dinilai juga loh. Lah kalau gw datar kaya orang gak ada gairah hidup bisa dinilai buruk sama konsulen ntar.. Apalagi empati gw ke pasien juga kurang. Sebenernya gw pernah mendiskusikan ini dengan psikiater gw. Katanya memang harus dilatih perlahan. Misalnya kalau lagi nonton sinetron dicoba ngerasain apa yang lagi gw tonton biar empati gw muncul. Gw sudah coba tapi belum berhasil. Ya begitulah. Nanti gw akan diskusikan lagi tentang hal ini ke psikiater gw. Atau mungkin ada teman disini yang ngerasain hal yang sama dengan gw ? Bisa di share..

Sekian dulu update dari gw. Doakan gw sukses koas ya.. : ) Thanks.