by Vindy Ariella. Powered by Blogger.

Curhat ( 39 )

Hi. Gw sudah melewati minggu pertama koas ilmu kandungan dan kebidanan ( obgyn ). Dan it was hard for me. Hari pertama, masuk belum banyak stressor yang gw harus hadapi. Masih perkenalan. Tapi pulangnya kepala gw sakit banget dan otot sekitar mata gw tegang. Tenaga gw juga habis kaya dikuras. Padahal itu baru perkenalan aja. Gw sediiiih banget ngerasain hal itu. Gw nangis. Kenapa sih tubuh gw gak bisa merespon dengan baik. Hiks. Lalu gw memaksakan diri untuk lanjut ke hari kedua. Paginya gw ikut liat operasi SC ( melahirkan caesar ). Ini bukan pertama kalinya. Tapi tetep bikin gw lelah. Lalu malamnya adalah jadwal gw jaga dari jam 2 siang sampai bisa pulang jam 2 siang besok harinya. Saat itu ada pasien yang mau melahirkan normal jadi gw harus observasi dan liat persalinannya. Keliatannya asik. Tapi karena gw masih baru dan belum tahu apa-apa hal itu jadi stressor yang berat banget bagi gw. Malam itu bayi mungil lahir, laku besoknya gw langsung depresi. Semua pikiran negatif muncul dan gw ingin mengundurkan diri saja. Bahkan gw merasa gak berguna dan ingin mati saja. Gw bener2 gak tahan dengan stressornya dan resah. Gak konsen juga pas belajar. Akhirnya kamis gw ke psikiater. Ada 2 kemunkinan yg bisa gw lakukan. Modifikasi stressor atau gw yang beradaptasi dengan stressor. Modifikasi stressor kayaknya gak mungkin. Gw udah terlanjur masuk. Kasian juga temen kelompokngw kalau gw mengundurkan diri. Jadi gw berusaha keras untuk gw yang beradaptasi. Dan itu bener2sulit setengah mati.. Gw bener2berjuang keras. Dan bisa bertahan satu minggu adalah pencapaian luar biasa buat gw. Ini gw ngepost di ruang bersalin karena lagi gak ada pasien. Jd sempet internetan. Setiap hari saat gw pulang ke rumah gw masih merasakan sakit kepala dan lelah banget. Gw nggak tahu bisa bertahan sampai kapan. Syukur bisa sampai 10 minggu. Yang pasti, gw gak akan menyerah. Mohon doanya ya..

Panic Attack !

Udah lama nggak ngepost disini. Jadi, stase jiwa gw sudah selesai dengan nilai yang memuaskan. Gak nyangka banget dan bersyukur gw bisa bertahan 5 minggu disana. Minggu depan gw akan masuk stase obgyn selama 10 minggu yang cukup membuat gw was-was.

Mood gw agak berantakan belakangan ini. Satu waktu gw shopping terus, lalu tiba2 gw cuma pengen tidur di kasur atau nonton tv. Gw gelisah tanpa alasan yang jelas. Semua itu gara2 gw telat dan bolos2 minum obat. Ya memang gw tahu obat itu penting. Tapi gw sedang di masa jenuh saja. Jadi ya begitulah. Relaps deh. Sekarang minum obat gw udah rutin, dan mood baikan ( walau masih pengen shopping ). Tapiii, muncul masalah baru.

Gw tampaknya mendapat serangan panik. Jadi waktu itu gw lagi di supermarket nemenin nyokap belanja bulanan. Dan tiba2 saja tanpa peringatan gw lemes, deg2an, keringet dingin, sesak nafas. Gw pikir gw mau sakit. Tapi sakit apaan. Orang gw lagi sehat wal afiat. Setelah gw istirahat rasa itu hilang. Tapi menyisakan sedikit rasa lemas dan sesak nafas. Gw berpikir ini mungkin serangan panik. Gw hubungi psikiater gw katanya memang mungkin saja ada baiknya periksa ke dokter dulu untuk memastikan itu bukan gejala fisik. Akhirnya kemaren gw pergi ke dokter spesialis penyakit dalam. Katanya, setelah meriksa gw, dia lebih setuju kalau ini memang serangan panik. Soalnya hasil pemeriksaan fisik bagus. Jadi gw dikasih alprazolam untuk 3 hari, kalau masih juga terasa, baru cek lab.

Jujur, gw masih takut sampai gw pulang. Ini sudah mendekati koas. Gw gak mau lagi ngebantu pasien melahirkan, tapi tiba2 gw dapet serangan panik. Akhirnya gw bbm Mas Dokter. Mas Dokter itu residen psikiatri yang pernah ngerawat gw sebanyak 3 kali pas gw dirawat dulu. Jadi dia udah tau lah semua ttg gw dan gw sering bbm-an juga untuk curhat kalau lagi ada apa-apa. Dan thanks to Mas Dok yang bisa menenangkan gw. Membuat gw bersyukur serangan itu muncul skrg jadi bisa gw kenali dan pelajari. Daripada serangannya muncul pas gw lagi nunggu kelahiran beneran. Dan menerima serangan itu kini jadi bagian hidup gw juga sebuah hal yang nggak mudah. Thanks a lot to Mas Dok kali ini. Sekarang, gw lebih tenang, udah gak lemes atau sesak lagi. Semoga gak muncul lagi ya itu serangan. Amiiin. Sekian. :)