by Vindy Ariella. Powered by Blogger.

Curhat ( 48 )

Waaah udah lama nggak ngecek dan update blog. : )

Alhamdulilah, setengah perjalanan di stase penyakit dalam sudah terlewati. Gw sudah melewati 5 minggu. Gw nggak nyangka banget lo bisa bertahan sejauh ini di stase gede yang hectic dan melelahkan ( walaupun untuk ukuran koass, RS tempat gw bertugas ini belum separah dan seramai RS lain.. Tapi ya gw sesuaikan kapasitas gw lah.. Bisanya di RS ini. Hehe ). Rintangan di periode koass ini banyak loh. Udahlah koassnya kurang orang, jadi pembagian tugasnya lebih berat. Yang biasanya bertiga jadi cuma berdua. Dan ada sistem rujukan baru, banyak pasien Gakin yang dirawat disini, karena nggak bisa langsung ke RS gede dan dialihkan ke RS tempat gw koass. Jadi bangsal sering full. IGD lebih rame juga. Pasien poli juga bertambah. Udah gitu  dokter spesialisnya lagi cetar membahana *dalam konotasi negatif*. Temen-temennya juga ya ada aja yang bikin masalah. Namanya juga koass. Keadaan kaya gitu, tekanan dari pasien, sejawat koass, konsulen, perawat, dan lainnya emang membuat stressor tinggi sekali. Ini stressor tertinggi gw koass so far. Gw cuma bisa berprinsip kerjakan tanggung jawab dengan ikhlas, berusaha jujur tapi liat-liat sitkon juga ( ini kewajiban koass, gak boleh terlalu jujur juga ntar bisa rugi sendiri.. Haha ), dan percaya Tuhan melindungi gw karena Tuhan Maha Melihat dan Maha Mengetahui.. Prinsip itu sudah cukup sekali untuk membantu menyelamatkan gw dalam dunia koass kali ini. Bener-bener terasa bantuan Tuhannya.. Alhamdulillah banget. Janji Allah itu benar. Nggak akan ngasih cobaan diluar kemampuan, dan dibalik kesulitan ada kemudahan. Gw bersyukur sekali bisa bertahan 5 minggu.. Alhamdulillah ya Allah..

Harapan gw, semoga gw bisa bertahan terus sampai koass selesai dan gw jadi dokter. Ya memang ada beberapa waktu selama 5 minggu ini dimana gw capek banget dan bangun pagi rasanya gak ada tenaga sama sekali. Capek di siang hari dan merasa lepas tanggung jawab di rumah, ampe rumah gw jadi ngaco ngomongnya. Tapi semua terkontrol. Sejujurnya gw juga melewati ini tanpa obat. Tapi jangan ngikutin gw ya,  kan tiap orang beda-beda.. Lagi gw juga tetap bbm-an perkembangan gw ke psikiater kok. Kalau dirasa butuh obat ya gw minum. Tapi dengan mencoba lepas obat dan bisa bertahan, gw jadi mikir sebenernya gw mampu. Dan gw bisa lebih optimis memandang masa depan gw karena buktinya tanpa obat gw mampu, jadi gw akan bisa sembuh.. Walaupun entah apakah gw bakal kambuh atau tidak. Semoga nggak ya..

Kalian juga harus semangat. Hidup ini no pain no gain. Kalau niatnya kuat, halangan apapun bisa terlewati. Seperti gw sekarang, semangat gw timbul karena gw niat menyelesaikan pendidikan gw segera. Mungkin kemaren-kemaren gw santai2 karena ngeliat temen-temen gw juga belum pada lulus. Akhirnya gw juga setengah-setengah, dan penyakitnya jadi singgah-singgah. Tapi skrg gw liat temen-temen gw udah pada mau lulus, jadi dorongan semangat, masang niat kuat, jadi fokus gw ada di tujuan gw sesuai niat itu.. Tubuh dan pikiran gw juga jadi terbawa kuat.. Alhamdulillah lo walaupun resiko tertular pasiennya tinggi, gw skrg sehat-sehat aja, ya meler dikit karena keujanan wajar lah. Tapi nggak sampai sakit parah. Jiwa juga jadi seperti mempersiapkan diri dan menambah pertahanan mental karena di hati, gw memasang niat kuat untuk berjuang. Seperti prinsip mind body medicine. Tubuh kita ada di pikiran kita. Teori itu bener ternyata.. Jiwa raga gw mengikuti mindset gw untuk berjuang menyelesaikan pendidikan. Kalau gw males2an dan santai-santai juga, tubuh gw juga ikutan santai jadi gampang sakit, dan jiwa gw juga gak mempersiapkan ketahanan mentalnya, makanya masalah dikit bisa bikin mood gw kacau. Ya begitulah..

Dan sekali lagi, percayalah dengan Tuhan.. Ada waktu dimana keadaan sekitar kita begitu dramatisnya. Kita nggak bisa lagi percaya sama siapapun, menyelamatkan diri jadi egois, membantu orang terkesan mencari muka. Semua serba salah. Disaat seperti itu yang bisa kita gantungkan ya Tuhan.. Langkah pertamanya ikhlas dulu untuk semua yang kita lakukan. Misal disuruh ini itu yang aneh2, kalau nggak ikhlas ya mood bakal naik tuurn dulu karena gak nerima. Kalau ikhlas paling ya gerutu2 sesekali wajar, abis itu semua terasa lebih ringan. Nah masalah jujur sambil liat sitkon, itu masalah pengalaman. Tanya sama yang sudah lebih berpengalaman, gimana kebiasaan-kebiasaan mereka dulu, sesuaikan dengan kondisi sekarang. Itu perlu belajar. Tapi kalau yakin Tuhan bakal membantu kita, insyaallah akan terasa lebih mudah juga menghandle itu. Itu yang gw terapkan.

Hmmm sekian dulu, thanks ya buat doanya selama ini. Semoga kedepannya gw bisa lebih baik lagi, kalian juga.. : )