by Vindy Ariella. Diberdayakan oleh Blogger.

Curhat ( 53 )


Hi. Gw mau update yang menurut gw cukup penting.



Di Curhat ( 52 ) gw bilang gw lagi depresi. Tapi skrg ya mungkin gw masih naik turun, tapi nggak separah yang lalu. Ada beberapa pelajaran yang bisa gw ambil dari sesi terapi gw dengan psikiater gw.

Di salah satu sesi dengan psikiater baru, gw cerita beberapa kejadian yang pernah gw alami dan bagaimana perilaku-perilaku gw. Dan ya memang, gw bipolar dan dia setuju dengan pendapat psikiater lain gw yg menyebutkan gw ciri kepribadian ambang ( borderline personality ). Kepribadian gw itu yg bikin gw bisa ngelunjak ama psikiater gw di satu waktu, dan di waktu lain nganggep dia dewa penyelamat.

Lalu kami diskusi banyak tentang strategi2 terapi. Psikiater yg ini alirannya sederhana. Misalnya, gw benci sama X, ya maafkan. Kan kalau benci terus marah2 kita jadi nggak bahagia. Kalau gw lagi butuh perhatian, ya bilang to the point aja, nggak usah sok2 ini itu dulu. Memang setiap psikiater ada 'style' sendiri. Nah psikiater yg baru ini pesannya cuma minum obat teratur, menerima dan mencintai diri sendiri, maafkan orang yg membuat gw marah, berpikir sederhana. Udah sejauh ini itu dulu. Keliatannya ya sederhana. Tapi bagi gw ini PR luar biasa.

Entah kenapa juga PR itu seperti kaya baru gw kenali. Padahal gw yakin psikiater gw yg dulu2 pernah juga nyuruh gw kaya gitu. Dan pasti ada banyak orang yg pernah cerita kaya gitu juga ke gw. Mungkin, bisa jadi ini karena setiap dia memberikan gw PR, dia menceritakan kisah perjuangannya untuk bisa melaksanakan hal yang akhirnya dia PR-in ke gw itu. Jadi gw seperti ngeliat bukti nyata hasil dari penerapan 3 hal itu. Yg urusan minum obat gw nggak tau ya. Hehe. Tapi untuk urusan hidup yg lain, dia selalu memberi gw masukan, dari apa yang sudah bisa dia lakukan. Mungkin itu yang selama ini psikiater lain gw nggak bilang. Cuma sekedar "Saya juga pernah kok." Tapi psikiater yang baru ini cerita lumayan banyak ttg perjuangan hidup dia yang bikin gw nganga juga. Bahkah pas dia lagi cerita, gw sudah mulai mau menitikkan air mata. Terus pas giliran gw yang cerita keluarlah air mata gw. Hehe. Tumbenan itu. Padahal gw masuk senyum2 dan ketawa2 ama dia. Hi dok, barangkali dokter lagi baca, saya juga mau seperti dokter.. :')

Dan yang lebih penting lagi, di akhir sesi gw merasa seperti "gw harus berubah.." terus gw bilang lah ke dokternya "dok sering-sering ingetin aku ya dok.." maksud gw biar gw disemangatin terus dan karena gw ngerasa gw agak susah untuk berubah, mungkin karena keras kepala. Biasanya ( seinget gw ), orang akan jawab "iya.." atau "saya akan selalu dukung dan ingatkan..". Tapi kali ini beda. Abis gw ngomong minta diingetin, dia bilang "Ya masa saya udah cerita-cerita panjang lebar gini kamu suruh saya ulang2 lagi sih.. Kamu juga harus bisa belajar memahami apa yang saya bilang dong.." JLEB. Sumpah di gw ini jleb banget. Hahaha. Dia nggak marah. Gw tau lah gerak-gerik orang marah atau orang ngomong dengan tujuan baik. Dan tujuan dia baik. Gw bersyukur bgt dia ngomong gitu..

Gw sadar, mau seribu psikiater yang ngingetin gw pun kalau diri gw setengah-setengah, sampai kiamat juga gw nggak akan berubah.. Dan, mulailah perenungan gw..

Dulu gw orangnya beda banget sama yang sekarang. Gw sangat tenang, tidak pernah panik, sabar banget, nggak pernah marah-marah, dewasa, dipercaya, kuliah gw lancar, organisasi juga, padahal kan konflik organisasi lumayan berat. Tapi gw bisa menghandle stressor. Banyak stressor. Gw ingin sekali diri gw seperti dulu lagi. Tapi, bijakkah jika gw menuntut diri gw sekarang ini untuk kembali seperti dulu ? Setelah gw pikirkan, sepertinya semakin gw menuntut diri gw untuk kembali seperti dulu, semakin susah gw menerima diri gw yang sekarang. Lalu semakin susah juga gw mengendalikan diri yang sekarang. Jadi gw berusaha keras merubah pemikiran gw. Diri gw ya yang ada saat ini. Kalau gw gali, masih ada kok potensinya.. Gw nggak menuntut bisa seperti dulu lagi. Tapi berharap bisa menjalankan proses untuk kearah sana. Yang penting, gw terima diri gw sekarang.

Setelah gw menerima diri gw, ya memang gw masih tetap mengalami perubahan dan kelabilan mood. Satu waktu gw sangatlah semangat untuk jadi dokter. Terus sejam kemudian semangat itu hilang sama sekali dan hanya bisa bengong. Tapi satu hal berbeda dari biasanya. Gw nggak marah dengan perubahan dan kelabilan mood ini. Lebihnya lagi, tak ada tindakan bodoh seperti melukai lengan atau apa. Memikirkan itu aja nggak. Dan menurut gw, itu sebuah kemajuan yang luar biasa.. Untuk pertama kalinya gw terima kelabilan yg terjadi. Selama ini gw pasti gw kecewa, marah, terus jatuh depresi, lalu bertindak bodoh setiap gw labil. Tapi sekarang nggak. Semoga ini menjadi sebuah permulaan untuk perubahan. Dan semoga bertahan seperti ini.

Jadi, gw menganggap diri gw ini lagi jadi kepompong dulu. Gw memang terpaksa mengundurkan diri dari stase yg skrg. Jadi gw libur lagi 4 minggu. Ya itu kemunduran. Tapi itu keputusan diambil disaat mood dan pikiran gw bagus, atas beberapa pertimbangan baik buruk dan resiko mana yang bisa lebih diambil. Nggak usah gw sebut lah disini. Hehe. Intinya, gw akan tetap berjuang untuk menjadi dokter. Perjuangan gw mungkin akan lebih lama. Tapi lebih baik menjadi lama daripada menyerah saja kan ?

Yang terpenting lagi, gw harus benar2 belajar untuk konsisten. Gw sadar gw labil. Dan labil gw adalah bagian penyakit gw. Jadi kalau gw tiba2 mikir untuk pindah haluan atau apalah kelabilan lainnya, gw bisa menyadari kalau ini adalah bagian penyakit yang saat ini sedang diterapi.

Hmmm sekian dulu update dari gw.