by Vindy Ariella. Powered by Blogger.

Kematian

Tenang, ini bukan cerita horror-horroran atau ngajakin kalian bunuh diri massal. Ini cuma reminder aja berdasarkan apa yang gw alami.

Sebagai bipolar, gw seringkali mengatakan ingin mati bahkan mencoba bunuh diri. Suatu hari gw berbincang dengan nyokap. Katanya kalau matinya bunuh diri itu arwahnya ga tenang gentayangan. Terus gw tanya sama temen gw yg orang "pinter". Katanya memang arwah yang matinya menentang kehendak Tuhan arwahnya tidak tenang. Dan bener katanya gentayangan. Jadi budak iblis. Ya ini menurut kepercayaan gw dan dia ya terserah mau percaya apa nggak. Sejak itu gw jadi mikir kalau lagi terlintas pengen mati bunuh diri. Nah terus..

Jumat 22 Januari 2016 lalu nenek gw meninggal dunia. Gw lagi santai dirumah terus suster yg ngerawat nenek manggil nyokap, om, dan gw. Katanya nenek sepertinya sudah waktunya. Pas gw masuk bener aja. Matanya udah ga fokus udah ga ngerespon kehadiran orang sekitar. Seolah sedang berkomunikasi dengan entah apa di dunia lain sana. Lalu selama 2 jam lebih gw disamping nenek menuntun membaca ayat suci. Mulai dari badannya masih gerak2, terus kakinya diem, terus tangannya diem, sampai tinggal rahangnya yg bergerak dan nenek bener-bener pergi.

Gw kebayang2 terus sampai sekarang. Nenek usia 85 semasa hidupnya sholeha ga pernah neko2 rajin solat ngaji ga pernah lupa. Itu aja prosesi sakratul mautnya bagi gw cukup mencengangkan walaupun kata nyokap dan om itu termasuk tenang. Iya sih, dibandingin dengan pas gw koass di RS dulu ngeliat pasien pas mau meninggal. Nenek pergi dengan tenang.

Terus gw mikir lagi. Lah gw usia 24 saat ini sok tau udah pengen mati bunuh diri pula. Solat jarang ngaji apalagi. -___- Astaghfirullah. Mau kaya apa proses kematian gw nanti. Iya kalau bunuh diri terus langsung mati. Kalau sakratul mautnya ga tenang gimana. Ya Allah naudzubillah. Astaghfirullah.

Ga cuma menyaksikan saat-saat terakhir nenek, gw juga ikut prosesi memnadikan jenazah, mengantar ke makam dll. Terus gw jadi ngebayangin kalau gw mati gimana. Dalam bayangan gw nyokap bokap adek keluarga sahabat pasti sedih banget terus iya kalau seluruh prosesi pemakaman gw lancar. Kalau nggak kan malu ya keluarga. *ga tau penting apa ga mikirin ini tapi gw kepikiran*

Jadi coba buat kalian yang sering kepikiran bunuh diri, mikir lagi deh. Gw tau emang itu depresi sialan ngajakin kita buat mati terus. Tapi jangan sampai bunuh diri ya Allah jangan sampai. Melawan kehendak alam apapun itu ga baik. Sekali2 jalanlah ke makam atau pergi melayat, dan resapi apa itu kematian. Dan bersyukurlah masih dikasih kesempatan untuk berbuat sesuatu di dunia sebagai penolong di akhirat nanti.

Sorry kalau kesannya gw mengumbar saat-saat terakhir nenek. Kejadian itu membawa gw pada banyak pelajaran dan gw inign membagi pada kalian semua terutama yang suka curhat ama gw pengen mati. Sama kok gw juga suka kepikir mau bunuh diri. Tapi semoga kita semua dilindungi Tuhan dan nggak melakukan tindakan bunuh diri lagi. Segera cari pertolongan saat rasa itu datang.

Gw juga berharap ini ga cuma pemikiran sesaat gw aja. Semoga emang pikiran mindset gw berubah tentang kematian jadi ga main-main dengan kematian lagi. Amin. Kalian juga ya.. Semangat shaaayy.. Love u. Hug.