by Vindy Ariella. Diberdayakan oleh Blogger.

Bahagiaku Semu ?



"Hide"
Spidol diatas kertas A5


Hello. Gw mau cerita sedikit mengenai kebahagiaan. Kalian ( khususnya yang bipolar ), pernah nggak sih ngerasa kebahagiaan yang kalian rasa hanya semu ? Maksud gw, bahagia yang kita rasa itu hanya manik / hipomanik, bagian dari permainan zat kimia di otak aja. Bukan bahagia yang sebenarnya. Lalu seperti yang kita tau namanya bipolar kan abis bahagia nanti datang depresi. Jadi seolah lo bahagia itu kaya kita nyicipin makanan doang, yang porsi fullnya nggak pernah dirasain.

Gw selama kurang lebih 6 tahun mikir begitu. Setiap gw mulai ngerasa stabil, gw seperti punya pemikiran bahwa ah ini hanya sementara. Dan bener aja, ga lama setelah gw bahagia, depresi dateng. Padahal kondisinya gw minum obat dan ada support. Kalau psikoterapi kadang-kadang aja sih ga intensif banget.

Nah pas gw dirawat di bangsal jiwa RSCM awal tahun 2016 lalu, ada seminggu lebih gw setiap hari psikoterapi sama psikiater disana. Dan itu ngefek banget di gw. Pulang dari perawatan gw berasa fresh kaya abis liburan ke pantai ama gunung gitu haha. Sejak itu gw lebih bisa mengendalikan pikiran. Karena ternyata sebenarnya gejala yang gw rasa udah ga se-ekstrem dulu pas baru mulai didiagnosa bipolar. Hanya saja gw punya mindset bahwa setiap kebahagian dan kesedihan yang gw rasa itu bagian dari bipolar. Padahal mah manusia biasa juga ngerasain 2 hal itu. Jadi gw semacam "terkurung" pemikiran gw sendiri.

Setelah gw merubah pemikiran gw mengenai konsep bahagia dan sedih ini, ternyata hasilnya luar biasa loh. Gw bisa menjadikan kesuksesan orang lain jadi motivasi gw. Sebelumnya yang ada gw gondok dan makin pusing tapi ga usaha untuk maju. Sekarang jadi ngerasa tambah 'on fire' untuk ikut sukses juga kalau liat ada orang berhasil. 

Terus gw jadi berani menantang diri gw dengan ambil les gambar di Carrot. Gw punya semacam trauma untuk ambil pendidikan apapun itu mau kuliah atau kursus. Gw takut nggak bisa menyelesaikan dan hanya buang duit aja. Ternyata dengan kemauan dan tekad yang kuat, gw bisa menyelesaikan kursus itu dengan nilai memuaskan. Oh ya, tujuan gw ambil les ini gw pengen bisa gambar realis ( khususnya gambar potret wajah ). Selama ini kan karya gw nggak ada mukanya haha. Gw pernah berpikir hebat banget sih orang-orang pada bisa gambar realis mirip banget sama wajah asli udah kaya foto bahkan lebih bagus. Gw suka ngerasa gambar muka orang itu impossible bagi gw. Ternyata setelah les 3 bulanan, gw bisa ! *yah belum perfect tapi lumayan lah buat first-timer*


Tugas Akhir gw di Kelas Illustration Essential Carrot Academy

Sejak itu gw jadi ngerasa percaya diri bahwa gw bisa menjadikan yang impossible jadi possible. Tapi yang masih dalam batas wajar ya jangan lebay-lebay amat juga hehe. Gw jadi berani untuk menentukan tujuan hidup, bermimpi, punya cita-cita, dan memvisualisasikan masa depan gw. Selain belajar gambar, di tempat les gw mentornya juga sharing mengenai kehidupan. Gw banyak dapet pelajaran yang berharga. Setelah gw diskusi dengan kepala sekolah disana, gw dapet pencerahan untuk memulai karir dari mana. Dan here I am, membangun karir dengan melakukan apa aja yang bisa gw lakukan. Yang penting bermanfaat untuk orang lain dan dilakukan secara konsisten. Itu kuncinya. Hasilnya tentu butuh proses. Nikmati aja.

Lantas apa hubungannya dengan kebahagiaan yang semu ? Jadi gini. Sekarang bisa dibilang gw stabil Sehari-hari perasaan cenderung positif, istirahat normal bisa tidur tepat waktu dan ga bangun siang, mood relatif aman nggak terlalu fluktuatif, intinya bisa produktif. Obat tetap jalan. Sesekali ada sih moment gw tiba-tiba bete atau bawaannya gelisah, tapi sebentar doang dan gw bisa ngontrol. Sempet muncul psikotik juga pas gw lagi sakit gejala tipes + asma kemaren. Tapi abis sembuh ilang sendiri psikotiknya. Nah kestabilan gw ini somehow membuat gw bertanya-tanya ini gw beneran udah 'normal' ya ? Walaupun ga ada definisi pasti untuk normal, gw mengartikan kalau bisa hidup produktif tanpa gelisah ini itu artinya normal.

So, bahagiaku saat ini semu seperti yang lalu-lalu nggak sih ? Gw semacam nggak percaya bisa berada di titik kehidupan ini. Bukannya sombong dengan pencapaian ya, tapi beneran bertanya-tanya like "really ?". Hehe. Aneh ya. Tapi nyata..

Gw sempet nanya psikiater gw. Kata beliau, setiap manusia bisa mengalami berbagai perasaan setiap harinya terkait kehidupan dia sehari-hari. Senang, sedih, takut, marah, gelisah, khawatir, dll itu normal. Kalau berlebih atau ekstrem sampai mengganggu baru perlu ditelusuri lebih jauh barangkali itu masalah kejiwaan. Dan sebagai bipolar, gw juga berhak merasakan berbagai perasaan itu.

Tidak semua rasa bahagia, sedih, marah, takut, dll selalu terkait dengan gejala bipolar. Seorang bipolar juga bisa merasakan berbagai gradasi rasa sebagai bagian kehidupan normalnya.

Iya sih, bener juga. Sebenernya dulu juga gw pernah dinasehatin begini sama psikiater gw, tapi dulu mungkin masih gw abaikan karena kesedihan depresi gw masih dominan. Sekarang gw udah sekitar 9 bulanan lah bisa dibilang relatif stabil ga ngerasain depresi berat seperti dulu-dulu. Dan rasa ketidakpercayaan gw akan kondisi ini sekarang mulai hilang perlahan. Kini gw meyakini bahwa kebahagiaan gw adalah sejati, diberikan oleh Tuhan untuk gw syukuri, nikmati setiap detiknya, dan memanfaatkannya untuk menjadi manusia yang lebih bermanfaat. *terharu*

Harapan gw, semoga gw bisa tetap produktif dan lancar membangun karir sehingga bisa mandiri nantinya. Masa depan tetap misteri. Gw ga bisa jamin bahagia gw ini bertahan berapa lama, mungkin aja ada kejadian hidup apa lalu gw depresi. Itu bagian proses hidup untuk nanti. Nggak perlu gw pikirin sekarang. Dan gw yakin misalnya pun Tuhan ngasih cobaan ( lagi ), itu karena gw hamba pilihannya yang cukup mampu menghadapi cobaan itu. Dengan kata lain, gw tangguh. Begitu pula anda yang sedang dalam cobaan. 

So, believe in yourself and enjoy life ! Think positive, be happy ! : )