by Vindy Ariella. Powered by Blogger.

Psikoterapi Dengan Psikolog



Sejak psikiater gw mengatakan gw ada gejala borderline, gw mulai konseling ke psikolog klinis. Pernah gw ceritain dikit di post sebelumnya. So far gw udah 9 sesi konseling dalam kurun waktu 2,5 bulan.

Gimana rasanya ?

Berat haha. Ga mudah sih menerapkan apa yang diajarkan psikolog. Untuk gw, metodenya antara lain ada CBT, reality therapy, art therapy, mindfulness, DBT, apalagi gw ga tau istilah namanya. Pokoknya melibatkan perubahan dalam pola pikir, perilaku, konsep, dan prinsip hidup. Psikolog gw juga tipe yang melibatkan unsur spiritual di dalam terapi. Di awal-awal, setelah tau hasil laporan pemeriksaan psikologis gw, perasaan gw campur aduk. Denial, seneng, sedih, kecewa, bingung, whatsoever.

Semakin kesini gw dibimbing untuk bisa jadi pribadi yang lebih baik. Ada kalanya gw bablas masih impulsif, tapi setelah latihan dan terus berjuang sudah mulai bisa lebih aware. Overthinking gw mulai berkurang, bisa gw kendalikan. Mood gw secara garis besar ga terlalu naik maupun turun, dalam batas normal. Sesekali ada drop tapi gw diajarin untuk bisa adaptasi karena mungkin saat ini kondisi biologis gw jangan diharapkan tiba2 bisa sembuh total dari gangguan mood dan temen-temennya itu. Perlu proses.

Gw juga mulai menemukan makna hidup dan jati diri gw ( yang kemaren-kemaren tanpa gw sadari ternyata ga jelas ). Gw ngerasa ga terlalu fake lagi dan bisa lebih jujur dengan keadaan. Mungkin beberapa orang merasa gw jadi berubah dalam artian negatif, tapi bagi gw ya gpp mungkin itu kekurangan gw, gw bukan manusia sempuna. Yang penting gw hidup dalam standari nyata yang sesuai kemampuan gw, bukan standar orang lain. Itu yang membuat gw bisa merasa lebih menjadi diri sendiri. 

Ada sesi art therapy dimana di sesi awal gw diminta menggambarr orang, gw gambar orang muka datar sedang bengong. Ngasal banget lah ga jelas. Lalu di sesi berikutnya gw diminta menggambar makna hidup bagi gw apa, salah satunya gw gambar diri gw pake baju tulisan 'authentic'. Lalu di sesi 8 gw disuruh gambar diri gw saat ini, gw bisa gambar seorang Vindy yang tersenyum, dengan warna cerah dan menggunakan baju tulisan 'strong'. Setelah selesai gambar baru gw merasakan semacam eh ternyata gw udah berjuang sejauh ini dan bisa menggambar diri gw dengan lebih positif. Sampai rumah gw inisiatif bikin greeting card dengan gambar diri gw di masa depan, senyum dengan baju tulisan 'wise'. Greeting card itu gw kasih tulisan penyemangat untuk gw buka disaat gw ngerasa down.

Karya gw untuk sesi art therapy.

Well, itu proses yang luar biasa banget bagi gw. 2,5 bulan gw bener-bener digojlok, berusaha merubah semua yang tadinya udah jadi perilaku otomatis gw. Beberapa perumpamaan yang disebut sama psikiater dan psikolog gw antara lain :

"Psikoterapi ibarat luka lama yang dibuka untuk dijahit lagi lebih halus."

" Psikoterapi ibarat mesin mobil yang baru dipanasin dan ketauan semua masalah-masalahnya lalu mau diperbaiki."

"Psikoterapi kaya gw biasa ngumpet terus, lalu tempat ngumpet gw mau dijebol. Emang sampai kapan mau ngumpet."

"Psikoterapi ibarat lagi dikasih dosis obat baru, terus tubuh mesti menyesuaikan segala efek samping dll-nya."

Serem ya hahaha. Bagi gw emang iya sih ga mudah banget. Tapi gw merasakan hasil seperti yang dikatakan psikolog gw, WORTH IT. Dia berkali-kali meyakinkan bahwa hasilnya bakal worth it, perjuangan gw ga akan sia-sia. Dan bener sih gw merasaka ada hasil postitif. Ya belum banyak banget juga, tapi ada dan bermanfaat untuk mengatasi gangguan bipolar + borderline gw sehari-hari. Gejala gw jauh berkurang, gw bisa lebih terstruktur dan produktif.

Perjuangn gw masih jauh, ga tau bakal berapa sesi lagi. Saat gw nulis post ini, gw baru aja memulai sesi yang mesti buka semua luka, trauma, dan memori-memori ga enak sepanjang hidup gw. Ugh ampe berlinang air mata. Belum tau bakal diapain habis ini. Semoga apapun itu metodenya bisa membentuk diri gw jadi lebih baik.

Kurang lebih gitu lah rasanya konseling psikoterapi sama psikolog klinis. FYI, psikolog gw tipenya yang tegas. Gw ga bisa ama terapis yang terlalu perhatian dan menye2, ntar gw yang sotoy haha. Untung bisa ketemu yang tegas in a good way dan selalu bisa memotivasi gw untuk berjuang, dan yang paling penting, bisa gain trust. Secara hidup gw bakal dibongkar semua hehe.

Tips dari gw buat yang sedang pengen konseling sama psikolog, pertama siapin diri lahir batin deh. Memutuskan untuk konseling itu sama dengan memutuskan mau merubah hidup dari segala aspek, jadi jangan setengah-setengah niatnya.

Lalu, dalam memilih psikolog, gunakan intuisi dan kata hati. Coba dirasa feeling saat pertama ketemu, sikap psikolognya gimana, dan apakah kalian merasa bisa percaya dengan psikolog yang kalian temui. Trust itu penting banget. Gimana mau beres masalahnya kalau kita enggan bercerita. Kalau gw sendiri, memutuskan untuk konseling dengan psikolog gw karena ada unsur intuisi juga, dan sedikit denger kisah hidup serta konsep-konsep praktek dia. Jadi sebelum mulai sesi dia jelasin dulu metode, biaya, prinsip dia, dll kalau gw setuju baru lanjut. Dan so far gw baik-baik aja sama dia.

Reminder, apa yang gw alami, proses gw ini, belum tentu bakal terjadi pada kalian juga lho. Maksud gw, ini kan cerita yang gw alami, bukan menjadi standar bahwa pelayanan psikologi semua bakal kaya gw berat dll. Bisa berbeda jauh. : )

Kurang lebih itu yang bisa gw share, sebenernya masih banyak sih tapi itu terlalu personal untuk diceritakan hehe. Semoga bermanfaat.

Btw mohon maaf  kalau misalnya ada yang message gw di whatsapp, facebook, atau medsos lainnya tapi belum gw respon. Bisa ada 2 alasan, karena gw sedang sibuk atau gw sedang dalam kondisi yang tidak cukup ok untuk membalas curhatan/pertanyaan2. Kalau gw ok dan sedang mampu gw akan balas kok. Ini ada hubungannya dengan kesehatan jiwa gw juga sih. Semoga dapat dimengerti. Thanks.