by Vindy Ariella. Powered by Blogger.

Relapse



Hello, I'm back ( after relapse :p ).

Jadi ceritanya, setelah acara World Bipolar Day 2018 lalu ( cek artikelnya disini ) gw mengalami relapse yang bisa dibilang cukup parah. Sampai saat ini gw nulis artikel gw masih dalam usaha untuk recovery yang ga mudah.

Awalnya hanya rasa lelah luar biasa, merembet ke kehilangan minat untuk aktivitas, lalu muncul rasa sedih yang mendominasi. Gw merasa ga berguna, ga punya masa depan, ga jelas bakal jadi apaan, ga bisa produktif, mening mati aja, dan pemikiran negatif lainnya yang berputar. Dan rasa sedih ini nyampur sama empty. Kadang gw ga bisa ngerti ini apa yang sedang dirasa namun sangat menyakitkan, so I did hurt my self again ( self-harm ). Semua campur aduk ini gw pikir bakal berlalu dalam 1-2 minggu as always, namanya abis capek. Ternyata sudah sebulan ga hilang juga.

Pikiran ini rasanya penuh, seperti ada yang muter-muter tapi ga jelas apaan. Gw untuk membicarakannya juga sulit, secara gw ga ngerti apa yang gw rasa. Mesti dipancing orang untuk cerita, namun teman dekat gw lagi ga bisa dicurhatin semua. Kalau ke stranger gw ga nyaman. Jadilah selama sebulan lebih gw muter-muter ga jelas di otak dan ga ngapa-ngapain sama sekali, ya ada beberapa aktivitas yang bisa gw paksain tapi ga seberapa sih. 

Sama psikiater, gw dianjurkan untuk konseling psikoterapi rutin seminggu sekali. Jadi gw minta rujukan BPJS untuk ke RSCM dan gw psikoterapi disana ( sampai sekarang nulis artikel ini juga masih ). Obat juga ada perubahan dosis. Dan ternyata masih naik turun banget mood gw, keinginan melukai diri suka muncul lagi, dan suicidal yang ga reda. Akhirnya gw masuk perawatan di RSPADGS.

Amazingnya, di ruang rawat gw totally fine, kaya ga ada apa-apa. Segala yang muter-muter depresi udah hilang. Suicial reda, self-harm ga lagi, semua baik-baik aja. Gw cuma 4 hari disana terus dokternya bingung cepet amat recoverynya. Berhubung ga ada alasan lagi untuk dirawat dan khawatir kalau kelamaan di bangsal malah jadi irritable lagi, jadi gw dipulangin. Ini sekarang gw ngetik dari rumah dengan perasaan tenang.

Memang sih pas lagi relapse bipolar depresi + borderline kemaren, gw kepikiran untuk pergi liburan. Bahkan gw sempet nginep di hotel sehari ama nyokap. Gw butuh banget refreshing, liat yang hijau-hijau atau ke pantai, but sayangnya ga kesampaian. Ternyata di bangsal jiwa setelah 'nyepi' 4 hari gw baik-baik saja. Tau gitu mening gw ke Lombok atau Belitung hahaha. Intinya gw hanya butuh aura baru, lingkungan baru, energi baru, ketemu orang baru. 

Maka dari itu gw selama ini suka bilang kalau kalian sedang depresi or anggaplah ga mood, coba keluar jangan menyendiri. Gw selama depresi kemaren juga nyoba ke kafe dll tapi kurang ngaruh ternyata butuh yang lebih dramatis lingkungannya haha. Kalau perlu coba liburan, mungkin ga langsung bisa dinikmati, tapi pasti ada rasa yang berubah. Beneran deh, karena energi di lingkungan baru juga berdampak ke kejiwaan kita. Kalau bisa cari tempat yang tenang. Kenapa gw mau minta dirawat karena kebetulan tempatnya cukup tenang, aman, kalau ada apa-apa bisa hubungi dokter dan suster. Kalau mau liburan cari yang suasananya mendukung. Bagi kalian yang lebih suka suasana ramai juga boleh aja kunjungi kota baru dan nikmati suasananya.

Selain itu, matikan semua gadget ! Ya dengerin lagu boleh deh. Tapi itu segala WA, Instagram, Facebook, kalau bisa jangan dibuka dulu. Toxic banget kadang mereka itu. Gw kemaren2 juga off gadget, cuma balas wa dari nyokap bokap dan adek gw aja sama orang tertentu yang gw anggap sangat penting dan urgent. Sisanya ga gw balas. Sorry ya kemaren-kemaren barangkali ada yang hubungi gw dan ga direspon. Sekarang gw juga masih gitu sih haha. Soalnya masih recovery gw ga mau yang berat-berat dulu.

Lalu, dari semua yang diceritakan diatas, pointnya apa yang ingin disampaikan ? Nah gw ingin bilang bahwa relapse bisa terjadi pada siapa saja dalam kondisi apa aja dengan berat ringan yang tidak terduga. Dan rasanya ga enak. Selagi bisa atur diri dan kondisi bagus, mening cari aman deh menurut gw. Kalau dokternya nyuruh tetap minum obat ya minum aja buat maintenance. Jaga pola makan dan tidur, bersosialisasi yang sehat, dsb. Jangan sampai overload kerjaan juga. Kalau dirasa lelah ya istirahat atau jika memungkinkan refreshing, liburan. Intinya, jaga semua keseimbangan biar kondisi kejiwaan yang prima terjaga.

Sekian dulu untuk post kali ini. Salam sehat jiwa : )