by Vindy Ariella. Diberdayakan oleh Blogger.

Menjalani Hidup di Tengah Pandemi Sebagai Seorang Bipolar

 


Sudah sejak bulan Maret 2020 gw stay dirumah atas anjuran pemerintah karena pandemi Covid-19 ini. Bukan hal yang mudah bagi semua orang. Segala aspek kehidupan terkena dampaknya. Termasuk bagi gw sebagai seorang bipolar.

Apa yang gw rasa? Mostly jadi depresi. Pertama, bosen banget di rumah mati gaya. Dan karena bikin mood jadi turun, rasanya tambah ga bisa menikmati atau mencoba aktivitas baru. Kedua, ga bisa cari inspirasi di luar rumah, jadi mau berkarya juga stuck ga ada ide. Ketiga, project Lorku jadi ketunda karena tempat produksinya tutup. Keempat, kalau mau berobat ke RSCM, jadi was-was karena RS-nya masih rame dan sekarang pasiennya dibatasi banget. Jadi mesti antre pagi-pagi atau daftar online dari jauh-jauh hari. Ya jadi ribet lah pokoknya.

Depresi yang gw rasakan itu sempet menjadi trigger kekambuhan gw yang cukup besar, sampai akhirnya pertengahan Agustus lalu gw dirawat di bangsal jiwa RSCM (lagi). Sebenernya penyebab utamanya karena proses berduka yang masih berat banget gw rasa. Pikirannya ga jauh dari suicide karena pengen ketemu mama di Surga. Ya begitulah.

Untungnya pas dirawat semua protokol kesehatan dijalankan dengan baik. Pasien dibangsal dibatasi jadi sekamar cuma ber-3 dengan bed yang jauh-jauhan. Dan alhamdulillah semua pasien yang dirawat bareng gw kasusnya mirip sama gw jadi bukan yang gangguan jiwa berat banget. Masih kooperatif, nyambung, dan nggak ganggu. Jadilah selama 2 minggu penuh gw bener-bener pemulihan. Ketemu dokter untuk psikoterapi setiap hari. Bisa cerita-cerita sama perawat juga. Penyesuaian obat dan ada pertemuan keluarga untuk bicarakan bagaimana kedepannya.

Singkat cerita, gw bersyukur bisa kebagian bed di RSCM untuk dirawat. Itu gw berangkat atas inisiatif gw sendiri, setelah disarankan banget sama psikiater gw. Karena gw udah ga bisa kontrol pikiran suicide. Dan udah mikir mau pake cara apa. Pas curhat ama psikiater langsung diarahin untuk dirawat, berhubung gw juga udah ga kuat handle depresi dan keinginan bunuh diri, jadi gw 'pasrah' untuk dirawat. Setelah dirawat, gw jauh banget bisa lebih baik. Sampai sekarang ( 2 bulan setelah rawat ) mood gw juga masih terjaga. Dua minggu sekali kontrol untuk psikoterapi sama psikiater.

Di sisi lain, ada untungnya juga gw stay dirumah saat covid ini. Setelah mama meninggal November 2019 lalu, dari bulan Desember sampai Februari gw juga banyak dirumah aja. *emang gw juga dari dulu dirumah terus sih haha. Tapi kan kadang keluar rumah rapat, meeting, ke mall kafe dll* Nah gw itu dirumah sendirian karena adek dan bokap gw kerja. Biasanya dulu ada mama dirumah, sekarang udah ga ada. Makin mellow lah gw. Kesepian banget. Sedih banget. Menderita banget deh pokoknya. Sejak ada covid, kan pada dirumah semua sekeluarga, gw jadi merasa terbantu untuk melewati proses berduka gw. Begitu pula dengan adek gw. Kita sama-sama mendukung supaya bisa merasa lebih baik, berduaan mulu kita hehe.

Selain itu, sejak gw pulang rawat, gw mencoba untuk hidup lebih sehat. Dengan jaga makan, olahraga teratur, istirahat cukup, ibadah, dll. Alhamdulillah bisa membantu menjaga mood gw untuk tetap stabil. Swing-swing pasti ada, namanya juga bipolar dan borderline, tapi ya so far gw bisa handle (dengan penuh perjuangan tentunya haha).

Ya gw cuma bisa berdoa dan berharap pandemi segera selesai supaya gw bisa ke mall dan kafe haha. Nggak deng, lebih dari itu. Terutama dampak covid ini bisa berlalu, yang kehilangan pekerjaan bisa dapet kerja lagi, ekonomi membaik, kasus covid ga ada lagi, dsb. Untuk mencapai harapan itu, paling nggak kita bisa usaha untuk tetap pake masker kemanapun. Jaga jarak, jaga diri, terapkan pola hidup sehat, dan yang paling penting, ciptakan kebahagiaanmu sendiri walaupun ditengah keterbatasan. Bisa dimulai dengan mensyukuri hal kecil. :)