by Vindy Ariella. Diberdayakan oleh Blogger.

Ternyata Gw Memiliki Borderline Personality Disorder



Hello, kali ini gw ingin cerita dikit mengenai diagnosa gangguan jiwa selain bipolar. Jadi, gw ini juga didiagnosa mengalami gangguan kepribadian ambang atau borderline personality disorder (BPD). Kalau belum tau, bisa dicek di google banyak artikelnya.

Untuk bipolarnya sendiri, gw sudah jarang kambuh. Terakhir itu gw depresi berat pas mama meninggal. Sempet dirawat di bangsal jiwa RSCM Agustus 2020. Kata psikiater gw, berhubung gw sudah stabil dari segi bipolarnya, maka yang tersisa adalah kepribadian gw yang asli tanpa pengaruh bipolar. Dan ternyata, kepribadian asli gw ini terganggu. Gejala gangguan kepribadian mulai muncul dan akhirnya didiagnosa BPD sekitar tahun 2018.

Contoh gejala yang gw rasakan adalah moodswing yang berlangsung dalam hitungan jam. Kalau bipolar kan swingnya ekstrem banget dan durasi waktunya lama ya, minimal 2 minggu untuk depresi dan 4-7 hari untuk manik. Kalau pada BPD moodswingnya mungkin ga separah manik atau depresi, tapi swingnya bener-bener pagi siang sore bisa beda mood. Dan itu ganggu kehidupan gw.

Banyak gejala lain yang gw rasa. Ntar bakal gw bahas lebih banyak. Oh ya, BPD dan bipolar ini bisa terjadi dalam 1 orang yang sama ya. Istilahnya komorbid. Memang mirip-mirip gejalanya tapi prinsipnya beda dan terapinya juga beda.

Saat ini selain minum obat untuk bipolar, gw sedang fokus terapi untuk BPD. Gw dapet terapi menggunakan konsep Dialectical Behavioral Therapy, yang mana menggunakan mindfulness sebagai prinsip utamanya. Gw ketemu psikiater 2 minggu sekali untuk belajar mindulness, dikasih PR seperti menulis jurnal, meditasi, dll. Gw nurut aja sih, demi kebaikan diri gw juga kan. Walaupun suka males haha. Ya intinya gw sedang berproses lah.

Udah banyak kemajuan yang gw rasa, tapi bukan berarti gw sudah sepenuhnya pulih dan stabil. Masih ada juga kemunduran yang gw alami sepanjang proses terapi. Ups and downs itu wajar. Yang penting gw mencoba untuk terus bangkit setelah jatuh. Itu yang gw rasa perlu diapresiasi, resiliensi yang gw miliki cukup bagus. Alhamdulillah sejak didiagnosa bipolar tahun 2009an, gw masih hidup sampai sekarang hehe. Thanks Vindy, sudah bertahan sejauh ini.

Kedepan masih banyak proses yang masih harus gw lewati khususnya dalam proses terapi. Ntar gw akan cerita juga bagaimana gw menjalani terapi ya. Buat teman-teman yang merasakan hal sama, semangat ya! Kita berjuang bareng-bareng :)