by Vindy Ariella. Diberdayakan oleh Blogger.

Thank you 2021

 


Ga terasa ya, tau-tau udah mau tahun 2022 aja. Perasaan baru kemaren beradaptasi dengan pandemi covid. Banyak hal yang terjadi di tahun 2021. Eh ga juga deng, banyakan dirumah haha. Salah satu yang bisa gw banggakan adalah konsisten olahraga dan jaga pola makan. Jadi berasa lebih sehat gitu. Ini hal yang dari dulu semacam ga pernah gw pikirkan atau ingin lakukan. Ga pernah nyangka aja gw bisa setahun konsisten. Tadinya boro-boro hehe.

Well, selain itu, ada juga sih yang gw banggakan dari tahun 2021. Bagi gw, prestasi terbesar tahun ini adalah bipolar remisi ga kambuh dan ga dirawat di bangsal psikiatri. Dosis obat juga mulai turun. Kalau moodswing pasti ada, namanya manusia. Dulu tahun 2018, 2019, 2020 selalu ada momen gw dirawat karena depresi kambuh. 2021 ini gw cukup stabil, gw rasa kebantu banget sama olahraga dan jaga nutrisi. Ya bukan berarti hidup gw lurus-lurus aja ya. Naik turunnya sih banyak haha. 2022 pengen jalani hal-hal yang jadi impian. Ya semoga Tuhan dan semesta mendukung. Aamiin.

Ini beberapa resolusi tahun 2022 gw. Siapa tau ada yang sama, bisa kali berjuang bareng hehe.




Berbincang dengan Mama

 


Berbincang dengan Mama

Dalam salah satu sesi psikoterapi bersama psikiater, gw diajak untuk berbicara dengan kursi kosong yang seolah-olah ada mama duduk disana.

Gw yang saat itu sedang rindu-rindunya menyampaikan betapa gw ingin bertemu mama, ingin nyusul. Lalu psikiater gw meminta gw bertukar posisi. Jika gw jadi mama apa yang akan disampaikan ke gw. Mama mengatakan bahwa gw harus jalani hidup gw sebaik mungkin agar bisa bertemu lagi nanti jika sudah waktunya dan mama akan selalu ada di hati gw. Mama juga rindu gw.

Jawaban itu muncul begitu saja dari dalam diri gw sendiri yang dibuat seolah seperti jawaban mama. Tangis gw pecah.

Metode ini namanya Empty Chair Therapy.

Bagaimana jika gw melakukannya lagi? Gw akan menyampaikan ke mama betapa bangganya gw bisa bertahan selama 2 tahun tanpa mama. Menjalani hidup day by day, jatuh berkali-kali lalu tetap bangun, dan memperbaiki pola hidup. Mama akan menjawab betapa bangganya juga mama dengan gw, lalu meminta gw untuk tetap bertahan. Ini yang menjadi motivasi utama gw tetap menjalani hidup sebaik mungkin. Thanks ma, thanks Vindy :’)

25 November 2019 adalah hari kepergian mama. Lalu 2 tahun kemudian gw bisa tersenyum dan lebih damai. Mama sudah bahagia bersama Tuhan.