by Vindy Ariella. Diberdayakan oleh Blogger.

Curhat ( 1 )


Well, ini saatnya aku mencurahkan apa yang kurasa belakangan ini. Ngomong-ngomong, kita ganti bahasanya dari Aku menjadi Gw yah. Biar gak resmi-resmi amet gitu. Hehe.

Gw baru aja pulang diskusi di kampus. Otot gw tegang banget, otak gw capek, kayaknya ada bagian dari pikiran gw yang nolak dan bilang "Udah udah gw udah capek.." Gw gak tau siapa dalam diri gw yang ngomong kaya gitu. Mungkin si depresi. Sekarang gw memang dikontrol obat. Jadi kadang normal, kadang hipomanik, kadang depresi. Gak jelas.

2 hari yang lalu gw seperti mendapat hidayah bahwa gw adalah umat pilihan-Nya dan inilah cobaan yang harus gw terima dari Allah. Gw ikhlas menerimanya. Dan gw merasa optimis kalau masa depan gw akan cerah setelah gw melewati cobaan ini. Gw merasa bahagia. Gak lama kemudian, gw bingung mau ngapain karena rasanya tenaga gw berlebih tapi emosi gw berasa mau meledak. Semua kegiatan yang biasanya ampuh meredam rasa itu udah gw lakukan. Gw bingung mesti ngapain lagi, akhirnya gw kembali mencakar-cakar tangan gw dan menonjok kayu tempat tidur. Setelah puas, gw solat. Gw berpikir dengan solat gw akan lebih tenang. Tapi tiba-tiba setelah solat, pas lagi berdoa, gw berpikir untuk mengakhiri hidup aja soalnya gw gak sanggup kalau Allah memberikan gw cobaan terus. Setelah solat itu gw nangis-nangis karena capek dan sedih dengan hidup gw. Gw benci dengan cobaan gw ini. Itu terjadi setelah gw solat loh.. Dimana-mana orang solat pasti lebih tenang. Kok gw malah pengen bunuh diri.

Saat gw menulis ini, gw merasa lagi normal. Capek gw sudah berkurang. Kalau gw pikir-pikir kejadian 2 hari yang lalu itu, aneh banget rasanya. Dalam hari yang sama dengan jeda waktu beberapa menit gw bisa mengalami hal yang sangat berlawanan gitu. Ya tapi itulah bipolar. Gw udah usaha dengan minum obat, rutin ke psikiater, dan tetap berpegang pada agama kok. Nyatanya itulah yang terjadi dengan gw. Mau diapain lagi..

Gw kan suka mencurahkan isi hati gw ke tulisan, di laptop gw ada file yang berisi tulisan gw. Saat gw sedang senang, gw menuliskan kata-kata untuk memotivasi diri gw. Lalu saat sedih, gw baca kata-kata itu dan gw bingung sendiri bagaimana gw bisa menuliskan kata-kata itu. Gw gak termotivasi sama sekali. Malah berpikir kalau kata-kata itu cuma omong kosong. Padahal itu gw juga yang nulis. Hmmmh. Entahlah. Tapi itu yang gw rasa.

Buat kalian sesama bipolar mungkin ada yang ingin menceritakan pengalaman kalian. Buat kalian yang normal, ya gw cuma ingin menceritakan apa yang gw rasa. Daripada tenaga gw dipakai untuk mencakar atau merusak benda, lebih baik gw menulis kan. : )