by Vindy Ariella. Diberdayakan oleh Blogger.

Curhat ( 21 )

Well, sebenarnya ini cerita yang memalukan. Tapi gw akan ceritakan disini karena gw merasa bosan dan pengen nulis..

Ceritanya, kemarin gw resah di hari pertama mama pergi, lalu aman di hari kedua, dan dihari ketiga gw tambah resah gak karuan. Gw berkali-kali menteror mama meminta mama untuk pulang. Gw bener-bener resah gak tau mesti ngapain lagi. Gw udah melukai diri gw dengan gunting, kali ini cukup perih. Lalu gw akhirnya nelpon psikiater gw dan katanya gw ke UGD aja kalau memang resah banget. Jadilah gw pergi ke UGD RS langganan. Pertama nyampe perawatnya bingung dong orang gw sehat walafiat. Yang sakit kan jiwanya.. Yaudah gw pake ditensi dll segala. Padahal gak ada gangguan fisik. Terus ditanya emangnya gw kenapa. Ya gw bingung jawabnya. Masa gw jawab resah ditinggal mama. Kan lucu. Jadi gw bilang aja rasanya pengen bunuh diri dan resah. Untungnya kedua perawat itu akhirnya ngerti. Dan dia ngajakin ngobrol sambil becandaan. Setelah itu gw dipasangin infus. Kata dokter gw sih biar gw gak pecicilan atau ngelukain diri sendiri. Tapi ampe sekarang gw masih nggak ngerti apa korelasinya.. Orang gw sehat kok diinfus segala. Oh ya, gw juga dikasih obat injeksi. Gak lama, psikiater gw dateng dan ngajakin ngobrol. Terus diputuskan gw diobservasi dulu 1-2 hari. Biar gak membahayakan diri gw sendiri. Karena memang sih gw kepikiran pengen ke apotik beli obat apaan kek dan gw minum banyak2. Kepikiraaaan terus..

So, here I am. Dirawat lagi 3 hari. Ini hari terakhir gw. Bentar lagi gw pulang. Fiuuuh. Ini dirawat gw yang paling konyol. Alasannya ditinggal mama. Memalukan. Benar-benar memalukan. Tapi udah tau memalukan kok gw publish ya. Haha. No problem. Biar orang tahu kalau penderita bipolar itu butuh seseorang yang bisa membuat si penderita tenang. Caregiver istilahnya. Tapi jangan sampai ketergantungan kaya gw.. Akhirnya gw gak bisa mandiri. Begitulah..