by Vindy Ariella. Diberdayakan oleh Blogger.

Curhat ( 33 )

Sekarang gw lagi libur panjang. Seharusnya gw ngisi liburan ini dengan ambil stase di luar RS gw kemaren. Tapi kayaknya gw pengen menenangkan diri dulu. Bosan, pasti. Tapi kalau gw paksakan koas dalam keadaan yang nggak enak, malah bisa kacau. Gw akan masuk koas lagi tanggal 2 April 2012. Jadi masih ada sebulan lebih. Kegiatan gw ya sama kaya pas gw nganggur sebelum koas. Tidur, makan, nonton TV, jalan-jalan.

Oh ya, selama gw dibangsal kemaren, gw mencoba menuangkan kisah perjuangan gw dengan bipolar kedalam sebuah naskah buku. Sekarang naskah itu udah gw kirim ke salah satu editor penerbit buku ternama. Beliau tertarik dengan sinopsis naskahnya, dan sekarang naskah gw lagi diproses selama 2 bulan untuk ditentukan bisa diterbitkan atau ditolak. 2 bulan udah lumayan cepet lho.. Biasanya minimal 4 bulan. Ya semoga aja bisa cepet ada keputusan naskah gw diterima atau nggak. Harapan gw ya diterima lah.. Apalagi ini penerbit yang besar namanya dan buku-bukunya disebar di toko buku besar di seluruh Indonesia. Doakan ya supaya naskah gw diterima. Nah kalau nggak diterima, gw akan tanya apa yang kurang, gw kembangin, dan gw coba lempar ke penerbit lain.

Hmmm selama gw dibangsal kemaren, ternyata ada kejadian yang menimpa 2 sahabat baik gw. Kejadian itu begitu besarnya dan sekarang 2 sahabat gw itu bermusuhan. Tinggalah gw yang lugu dan polos ini berada ditengah-tengah berusaha senetral mungkin, gak munafik dan gak bermuka dua. Kini gw membantu sahabat yang satu melewati masa sulitnya setelah kejadian itu. Dan gw juga tetep jadi sahabat untuk yang satunya. Tapi gw nggak akan bertiga lagi. Biasanya disaat gw kacau, mau relaps, perasaan nggak enak atau pokoknya lagi nggak bener dan butuh dukungan, gw lari ke mereka selain ke mama. Mereka adalah 2 orang yang dapat gw andalkan. Tapi sekarang keadaan telah berbeda. Gw nggak lagi bisa mengandalkan mereka. Nah sahabat gw yang lain ada sih, tapi mereka koas di Bandung. Nggak mungkin kan gw berlindung sama mereka juga. Sedangkan sahabat SMA gw udah sibuk dengan kerjaan masing-masing dan nggak tau masalah bipolar gw. Jadi gw sekarang ngerasa bener-bener sendirian. Bisa saja gw berlindung sama mama tapi ya kalau ternyata masalahnya tentang keluarga gimana ? Jadi yang bisa gw andalkan sekarang adalah psikiater gw, dan residen psikiatri yang merawat gw kemaren. Mereka sama-sama sudah tau bipolar gw. Tapi psikiater gw sibuk sekali dan kasian kalau gw gangguin terus. Akhirnya ya tinggal si residen itu yang gw panggil Mas Dokter. Dia nggak sesibuk psikiater gw. Dan dia juga bilang kalau gw ada apa-apa boleh BBM dia. Jadi setiap gw sumpek atau kacau gw bbm dia untuk pertolongan. Sebenarnya gw kasian juga sih jadi merepotkan dia. Tapi ya gw udah jelaskan kondisi gw sekarang dan dia bisa memahaminya. Dia tahu semua masalah hidup gw karena memang diwajibkan mengetahui riwayat pasien sejak lahir sampai sekarang. Dan dia punya waktu untuk membaca dan membalas BBM gw. Jadi sekarang Mas Dokter lah satu-satunya yang bisa gw harapkan. Terima kasih Mas Dokter. : )

Gw sekarang tampaknya sedang fase hipomanik yang ringan. Tadinya pas dibangsal kemaren sempet beberapa kali nggak bisa tidur dan begadang semaleman untuk nulis naskah buku. Begitu pula dirumah. Beberapa kali gw nggak tidur dan nulis naskah. Ide mengalir begitu saja sampai akhirnya dalam waktu singkat bisa terkumpul hampir 100 halaman. Sekarang naskah udah selesai. Tapi gangguan tidur gw masih ada. Gw nggak pengen tidur. Tapi gw paksain, akhirnya malah ngerasain flight of ideas lagi. Gw terlihat tidur ( malah mama bilang gw sampai ngorok. hihi ) tapi gw masih bisa denger suara sekitar. Jadi saat itu mama bilang gw tidur, terus pas adek gw nanya sesuatu ke mama tentang gw, gw bangun dan langsung jawab pertanyaan itu. Padahal gw udah ngorok. Aneh banget ya. Gw juga kalau tertidur, mulailah gw mengarang cerita yang terasa sangat nyata dengan alur dan topik yang sangat random dan meloncat-loncat. Mama lihat juga ada gerakan motorik seperti tangan gw yang bergerak atau kaki saat gw tidur. Seakan gw terlelap tapi otak gw bekerja keras mengarang cerita sampai tangan dan kaki gw bergerak-gerak. Entah apa yang salah dengan otak gw. Gw belum sempet banyak bicara dengan psikiater gw tentang masalah ini. Setahu gw flight of ideas itu gejala manik / hipomanik. Entahlah.