by Vindy Ariella. Diberdayakan oleh Blogger.

Curhat ( 34 )

Aaaaaaa gw nggak pengen tidur. Rasanya tidur adalah hal yang nggak perlu dilakukan walaupun gw sudah nguap. Sepertinya gw masih pengen mengerjakan banyak hal yang gw sendiri nggak tau apaan. Berbagai kerjaan sudah gw pikirkan dan bahkan siapkan. Tapi nggak ada yang menarik selain pergi keluar rumah menuju mall atau cafe untuk nongkrong. Gw sudah menyiapkan buku gambar dan spidol yang biasa gw pake, tapi males gambar. Udah siapin alat-alat untuk bikin scrapbook, akhirnya cuma gw pandangin. Udah milih-milih DVD yang belum gw tonton, tapi males duduk lama-lama nonton film. Gw nggak tau apa maunya diri gw ini.. Pengen ini itu tapi semuanya jadi nggak menarik. Apakah saking seringnya gw melewati fase hipomanik jadi sudah banyak kerjaan yang gw lakukan selama hipomanik yang membuat hipomanik kali ini membosankan ? *ngerti gak ? gitu deh pokoknya* Gw pengen dengerin lagu yang nge-beat terus sesuai irama otak gw. Tapi semakin gw dengerin tuh lagu, makin menjadi-jadi peningkatan mood gw. Jadi harus gw paksakan lagu yang iramanya lebih slow seperti bossanova. Kenapa sih hipomaniknya gak muncul pas gw mulai koas nanti. Pas banyak tugas, harus jaga malam, dan di RS dari pagi ampe sore menangani pasien. Kenapa harus sekarang pas libur dan gw nggak ada kerjaan.. -_______-"

Dulu gw sempet ditanya mana yang lebih enak, depresi atau hipomanik. Gw jawab hipomanik. Memang enak kalau datangnya di waktu yang tepat. Nah kalau nganggur gini akhirnya bawaannya pengen jalan-jalan terus. Tapi gw gak mau sendirian. Sedangkan yang bisa diandalkan saat ini untuk nemenin gw jalan paling mama. Tadi malah gw maksa mama untuk jalan padahal mama lagi nggak enak badan. Kasian sih sebenarnya. Gw salah. Tapi gw masih nggak bisa ngontrolnya.. Semua kegiatan membosankan. Yang asyik cuma jalan-jalan aja.

Hmmmm kayaknya salah deh gw jawabnya hipomanik. Soalnya kalau depresi ya lumayan tinggal tidur pules bisa sampai 24 jam full tidur makan nonton TV main games internetan doang. Boro-boro jalan-jalan. Mandi aja males. Maunya lenyeh-lenyeh di kasur kamar gw yang bagai surga itu. Tapi malah depresi gw datang disaat gw koas. -_____-" Kan beteee.. Lagi butuh semangat dan produktivitas, eh malah si depresi muncul ampe gw dirawat. Bangkeee. *uuups ngomong kasar* Jadi salah juga ya kalau jawab depresi.

Berarti intinya, keduanya nggak enak. Ada untung ruginya. Dan saat ini gw lagi kehilangan kontrol untuk bipolar gw. Apalagi keadaan sudah berbeda. Nggak ada lagi sahabat-sahabat yang bisa gw andalkan seperti dulu. Gw merasa sendirian banget. Mas Dokter juga nggak mungkin lagi jaga di bangsal gw samperin gw ajak jalan-jalan. Haha. Kasian mama harus nemenin gw terus. Abis kalau sendirian gw takut kalap shopping dan takut juga kepikiran yang aneh-aneh seperti minum obat banyak2 lagi. Dulu pernah gw shopping sampai jutaan dalam sehari. Gara2 baru ditransfer uang bulanan, gw lagi hipomanik, dan memutuskan pergi jalan sendirian. Alhasil jatah uang bulanan gw habis dalam beberapa jam saja untuk benda yang sebenarnya nggak gw butuhkan banget. Tapi itu dulu pas awal-awal gw hipomanik. Belakangan ini gw masih bisa nahan keinginan shopping gw. Yang penting jalannya sih.

Ok, gw akan menelaah untung ruginya fase hipomanik dan depresi. Hipomanik untungnya kalau datang pas gw koas. Tugas2 pasti cepet selesai. Jaga malam aman karena nggak butuh tidur. Dan percaya diri serta optimisme meningkat membuat gw lebih keliatan bersemangat di depan konsulen. Ruginya, kalau dateng pas lagi libur kaya gini, gw udah kehabisan ide untuk melakukan hal apa. Akhirnya kelimpungan galau sendiri nggak karuan, ngomel-ngomel karena irritable banget. 

Sedangkan depresi, untung kalau dateng pas liburan. Jadi bisa menghabiskan waktu tanpa pusing mikir mau ngapain. Cukup tidur sepuasnya, makan, nonton TV, main games, dan internetan. Nggak perlu kelimpungan bingung mau ngapain, kalau udah nggak ada kerjaan, ya tidur aja. Kalau hipomanik mana bisa tidur gitu aja. Ruginya depresi, kalau munculnya pas lagi koas. Ya bayangin aja lagi jaga depresi muncul. Gawat banget itu. Tugas-tugas terbengkalai. Begitulah.

Gw nggak peduli curhat kali ini nyambung apa nggak. Pokoknya gw nulis aja tanpa berhenti sedikitpun untuk berpikir. Kata-kata ini mengalir begitu saja. Inilah hipomanik. PLEASE I WANT TO SLEEP!!! *tapi gak mau tidur, otak gw masih pengen bekerja..* Aaaaaaaaa rebek banget deh ah. Grrrrr.