by Vindy Ariella. Diberdayakan oleh Blogger.

Dirawat Lagi

Well, 3 hari setelah gw keluar dari RS karena sakit maag itu, gw dirawat lagi. Sebenernya kali ini sih nggak mesti dirawat. Tapi gw-nya yang ketakutan. Dan akhirnya malah dirawat di bangsal psikiatri lagi. Daammnn.

Senin ( 19 Maret 2012 ) malem gw merasa perut gw nggak enak lagi dan kembali sesak nafas. Sama seperti yang kemaren. Kaya orang abis lari kehabisan nafas tapi nggak ada udara. Nggak enak lah pokoknya. Gw minta dianterin ke RS lagi. Tadinya mau ke RS tempat gw dirawat kemaren, tapi gw nolak karena dokter disana udah ngasih obat tapi belum ada perbaikan. Pengen nyoba yang lain. Jadi gw mintanya ke RSCM karena menurut gw disana udah ahli semua. Gw maunya di UGD Kencana yang versi swastanya RSCM karena di UGD RSCM yang biasa, ditanganinya lama banget karena rame. Tapi bokap gw nggak mau ke Kencana karena mahal. Kalau di UGD biasa bisa pake askes. Dan gw kesel mendengar hal itu. Memang bokap gw udah pensiun dan kondisi keuangan jadi berbeda. Tapi ini menyangkut kesehatan gw dan emergency. Gw sampai bilang ke nyokap kalau kurang uang jual aja barang2 yang gw punya. Gw hanya pengen yang terbaik. Ya bayangin aja lo sesak nafas tapi bokap lo nggak mau bawa ke RS yang penanganannya cepet karena takut hartanya abis. Bikin tambah nyesek nggak siih.. Walaupun gw udah ngomong alasan gw dengan susah payah sambil mencari udara, tapi bokap tetep bawa gw ke UGD biasa.

Gw nggak langsung ditangani. Tapi disuruh duduk nunggu karena banyak pasien baru masuk juga. Gw udah menderita banget. Udahlah sesak, perut nggak enak, kesel ama bokap, semua kacau. Setelah sekian lama akhirnya gw disuruh duduk di ruang triase dan diberi oksigen. Itu juga setelah nyokap gw maksa-maksa minta dikasih oksigen. Gw juga belum diperiksa ama dokter jaganya. Jadi gw duduk aja dengan perut yang sakit dan mencoba menghirup oksigen. Dan itu lama banget banget banget. Setelah dokternya dateng dia meriksa gw dan nyuruh gw nafas panjang. Gw nafas pendek, eh dokternya malah ngomel. "Tarik nafasnya yang panjang.." dengan nada yang tinggi. Jelas2 gw sesak nafas gw nggak bisa nafas panjang2. Sumpah itu dokter capek atau lagi ada masalah kali ya galak bener. Ya Allah semoga nanti gw jadi dokter nggak kaya gitu ya.. Setelah diperiksa dokternya ngomong ke nyokap kalau gw harus nunggu brankar ( bed pasien gitu ). Dan ngantrinya cukup lama. Kalau mau nunggu, ya daftar. Kalau nggak mau, silakan ke RS lain. Hmmm tegas juga ya.. Nyokap maunya gw dipindahin ke Kencana tapi bokap malah daftar. Akhirnya jadi nama gw terdaftar, terus karena lama nggak ada progress akhirnya bokap setuju gw dipindah ke Kencana. Berhubung gw udah keburu daftar, jadi prosesnya lama lagi. Ya Allah, gw udah menderita banget. Gw meringis di kursi itu, sambil nangis. Udah nggak tau lagi deh perasaan gw kaya apa. Setelah lama banget di UGD biasa tanpa ada hasil, akhirnya gw ke Kencana.

Di UGD Kencana gw langsung ditangani. Dokternya langsung meriksa, ngasih oksigen, dan ngasih obat. Terus dia observasi dulu. Gw bisa lebih tenang disana. Nggak duduk di kursi sambil meringis dan nangis lagi. Tapi sudah di bed dengan posisi setengah duduk yang memudahkan gw untuk bernafas. Kondisi gw membaik setelah beberapa jam istirahat sambil di observasi. Hari sudah hampir pagi. Dokternya nyamperin gw lagi dan nanya gimana apakah gw mau pulang atau dirawat atau gimana. Dia bilang sih indikasi rawatnya nggak tinggi. Tapi gw ketakutan. Sumpah gw takut banget kalau gw pulang dengan keadaan kaya gitu. Saat itu sesak berkurang tapi masih ada. Kalau gw jalan dikit ke kamar mandi misalnya, jantung gw langsung berdebar-debar dan cepet detaknya. Langsung nyesek juga. Jadi gw takut kalau pulang. Takut kalau gw tiba2 sesak lagi dan bokap gak mau bawa gw ke UGD karena takut uangnya habis. Begitulah. Karena gw cemas dan parno gitu, dokternya akhirnya konsulin gw ke psikiater gw. Nggak lama, psikiater gw dateng. Dia sih oke-oke aja kalau gw dirawat. Tapi masalahnya, di RSCM lama maupun Kencana, kamarnya penuh semua. Dan kalau pindah ke RS lain, gw nggak mau karena nggak ada layanan psikiatri 24 jam-nya. Kaya pas dirawat kemaren, nggak ada psikiater / residen psikiatri stand-by. Jadi malem2 gw resah sendirian. Huhu. Makanya gw maunya di RSCM aja karena ada layanan psikiatrinya. Sayangnya penuh semua. Jadi psikiater gw bilang cuma ada 2 opsi. Gw pulang atau dirawat di bangsal psikiatri. Gw nggak bisa jawab. Dua-duanya gw nggak mau. Masa iya gw harus ke bangsal psikiatri lagi.. Gw kan lagi nggak sakit jiwa. Karena gw nggak bisa jawab, akhirnya gw bilang aja terserah psikiater gw. Dan gw dirawat di bangsal psikiatri.

Masuk bangsal, perawatnya seperti biasa, nanya2 kenapa gw bisa masuk lagi. Gw cuma bisa bilang, baca status pasien aja. Karena kalau banyak ngomong gw nggak bisa. Jadi kehabisan nafas. Makanya hemat bicara. Saat itu sudah hari Selasa sore. Gw langsung tidur sampai Rabu pagi. Bangun tidur gw keluar kamar, ternyata saat itu adalah rekor teramai pasien di bangsal. Ada belasan. Sumpah, ribut banget. Ada yang bergerombol kaya nge-genk gitu sambil nyanyi ibarat paduan suara. Ada yang kejer2an sambil ngata2in. Ada yang ngomong sendiri. Ada yang mondar-mandir nggak jelas. Hati gw langsung miris. Ya Allah gw kenapa jadi nyasar kesini lagi.. Akhirnya gw mengurung diri di kamar. Menjelang siang dateng Mas dokter, residen yang biasa ngerawat gw. Dia nemenin gw di kamar sambil ngisi status pasien. Gw nggak banyak ngomong soalnya masih nggak enak badan. Terus gw tidur lagi. Sorenya psikiater visit dan gw cerita aja tentang perasaan gw kemaren, betapa menderitanya gw di UGD lama dan tentang papa. Gw juga cerita apa aja yang terjadi sejak konsultasi gw yang terakhir. Terus gw tidur lagi.

Besok paginya, gw bangun udah merasa sehat. Udah nggak nyesek, perut udah nggak sakit. Jantung udah nggak berdebar-debar. Jadi gw terpikir untuk pulang. Gw ngomong lah sama Mas dokter. Tapi katanya psikiater gw lagi di yogya. Sedangkan untuk pulang harus ada surat keterangan dari dia. Jadi gw kesel. Gw minta Mas dokter telponin psikiater gw. Mas dokter bilang tetep nggak bisa. Harus nunggu dia besok. Walaupun tanggal merah, tapi besok dia akan dateng untuk liat gw. Tapi gw nggak tahan nunggu besok. Jadinya dari pagi gw bangun sampai siang gw buntutin terus Mas dokter sambil merengek-rengek minta pulang. Rrrrr udah kaya anak TK. Gw nggak peduli residen lain dan perawat serta pasien ngeliat gw kaya anak kecil. Pokoknya gw ngambek minta pulang. Mas dokternya jadi gw gangguin terus. Gw tonjok2in. Tapi pelan doang sih tonjok gemes. Sebenernya pengen nonjok beneran tapi nggak tega nonjok dia. Dia baik banget sama gw. Haha. Akhirnya ngambek2 gitu. Dia sempet ngejelasin tentang kontrol diri supaya gw lebih tenang. Tapi pikiran gw tetep pengen pulang. Jadi nggak ngerti apa yang dia jelasin. Berhubung usaha gw sama Mas dokter nggak berhasil, akhirnya gw sendiri yang sms psikiater gw. Katanya, nggak semudah itu untuk pulang. Gw telpon dia, gw dikasih penjelasan kenapa gw nggak bisa pulang gitu aja. Harus ada pembelajaran dari kejadian ini. Keluarga juga belum dilibatkan. Saat itu di telepon psikiater gw memang tegas. Dia nanya apakah nanti kalau gw pulang terus gw sesek gw minta dirawat lagi. Terus nyuruh gw mikir kenapa dirumah gw nyesek disini nggak. Dan beberapa pemikiran lainnya. Gw jadi nyadar, iya ya.. Gw nggak bisa main-main minta dirawat sendiri terus minta pulang gitu aja. Semua butuh proses. Fine, gw tahan keinginan gw untuk pulang sampai besok.

Sambil menahan keinginan untuk pulang, gw duduk di luar kamar ngeliatin keluar jendela dengan muka sedih. Pasien-pasien lain kenalan dengan gw. Ya gw layani saja sebisa gw dengan senyuman. Yang bikin gw terharu, seorang pasien anak mungkin usianya 15-an kali ya, nyamperin gw. "Kakak, kakak cantik banget deh.. Kalau cantik jangan mau masuk rumah sakit jiwa.. Terus kakak kenapa daritadi sedih ? Kakak jangan sedih dong.. Aku nyanyi ya kak.. Biar kakak nggak sedih.." itu katanya di depan gw. Setelah itu dia nyanyi sambil nari di depan gw. Ya Allah, gw terharu bangeeet.. Sepengamatan gw, dia kondisinya emang parah. Ada halusinasi dan kadang keluar dari realita. Dia telanjang keluar kamar. Terus ngata2in pasien lain dengan nama binatang. Dia juga ngejer-ngejer Mas dokter terus. Tapi tiba2 dia nyamperin gw dan ngomong seperti itu. Ternyata, separah-parahnya kondisi kejiwaan seseorang, pasti dia masih memiliki sisi baik dari hatinya. Karena bagaimanapun juga dia terlahir dalam keadaan suci. Sejahat-jahatnya, se-gak-waras-nya seseorang, gw yakin masih ada sisi baiknya. Cuma mungkin tertutupi. Gw bener-bener terharu. Sejak dia nyanyi itu akhirnya gw jadi membimbing dia. Dan hebatnya dia bisa nurut sama gw. Gw arahkan dia sebisa gw. Semoga dia cepat sembuh ya.. Besoknya, psikiater gw dateng pagi2, gw diskusi sama dia, nyokap, dan bokap. Setelah itu gw boleh pulang. 

Ya itulah kisah gw di bangsal psikiatri lagi yang mestinya nggak disana. Hehe. Padahal gw udah berjanji dengan diri gw, kalau gw masuk ke bangsal psikiatri lagi bukan jadi pasien, tapi jadi dokternya. Tapi ternyata masih masuk sana lagi walaupun nggak ada indikasinya. Ya begitulah. : )