by Vindy Ariella. Diberdayakan oleh Blogger.

Curhat ( 35 )

Hmmm, sekedar ingin update tentang pendidikan dan kesehatan gw. Nah, di post sebelumnya ( lupa post yang mana ) gw pernah bilang kalau gw bakal masuk koas lagi bulan April ini, setelah libur 10 minggu. Nah menjelang tanggal mulai koas, gw hubungi lah kakak senior yang mengurus siklus stase koas. Sebelumnya, temen gw mengabarkan kalau nama gw nggak ada di dalem stase obgyn. Jadi gw tanya langsung ke kakaknya. Apakah dia lupa atau gimana. Setelah ditanya, ternyata gw beneran nggak dapet stase. Jadi, ceritanya gw dulu masuk koas itu sepaket ber-4. Nah kali ini, quota yang kosong cuma ada 3. Jadi salah satu nggak kebagian stase. Dan gw lah yang nggak kebagian stase. Gw nggak terima dong, kenapa gw yang nggak kebagian. Setelah gw usut, ternyata kata kakaknya, pemilihan yang masuk atau nggak berdasarkan absen. Dan absen gw paling bawah, sesuai abjad. Gggrrrrr. Gw nggak tau lah ya mesti gimana lagi. Gw udah bilang kenapa nggak dikocok aja. Katanya dulu pernah dikocok tapi yang kalah marah. Jadi pake absen aja. Tapi kalau pake absen terus, gw bisa-bisa nggak dapet-dapet stase di RS yang gw pilih. Harus keluar RS yang gw pilih itu ngambil stase lain. Kalau gw ngotot protes, nggak enak juga sama yang udah dapet stase. Ntar malah ribet. Lagian surat2nya udah diurus juga. Hmmmh. Bener-bener nasib deh. Yang gw khawatirkan, dengan terpisahnya gw dari temen gw itu, I have no one.. Temen sepaket gw ber-4 itu udah tau gw bipolar. Dan dia bisa mengerti dan memberi gw semangat. Sekarang gw harus berjuang sendiri dengan orang yang belum tau siapa.

Oh ya, berhubung gw disuruh nunggu 10 minggu lagi, gw akhirnya rencana ambil stase jiwa dulu. Masuknya kalau nggak tanggal 16, tanggal 23. Gw juga mau bikin skripsi, sebagai syarat untuk wisuda dokter. Was-was sih sebenernya 10 minggu jadi nggak ya skripsi. Yang penting usaha dulu lah. 

Kembali lagi, gw sendirian. Gw nggak tau siapa temen gw di stase jiwa nanti. Dan muncul kekhawatiran bagaimana kalau gw relaps pas koas dll. Sekarang sih bipolar gw dalam masa remisi. Artinya, gw sudah tidak merasakan hipomanik atau depresi. Tapi impuls dari ciri kepribadian ambang gw masih ada. Gw kadang masih ngamuk kalau ada hal-hal yang membuat gw kesal atau tidak nyaman. Ini yang masih jadi masalah. Tapi walaupun pengen melakukan tindakan impulsif, gw udah nggak melukai diri. Nggak ada pemikiran minum obat banyak-banyak atau melukai lengan. Tapi masih ada keinginan untuk ngerusak barang. Misalnya nendangin pintu, nonjokin papan tulis, nusuk-nusuk bantal. Kalau kata psikiater gw sih ada kemajuan. Ya semoga aja maju terus ya sampai akhirnya bisa normal.

Ya begitulah update gw. Selalu adaaa aja masalah disetiap langkah gw. Kali ini masalah nggak dapet stase. Ada2 aja karena nyokap gw ngasih nama di abjad akhir-akhir gw jadi nggak kebagian stase. Haha. Tapi ya walaupun kesel awalnya, gw rasa Allah pasti punya maksud lain dari kejadian ini. Gw harus bisa mengambil hikmah dan banyak bersyukur. Sekian, doakan gw sukses ya.. Thanks.