by Vindy Ariella. Diberdayakan oleh Blogger.

Panic Attack !

Udah lama nggak ngepost disini. Jadi, stase jiwa gw sudah selesai dengan nilai yang memuaskan. Gak nyangka banget dan bersyukur gw bisa bertahan 5 minggu disana. Minggu depan gw akan masuk stase obgyn selama 10 minggu yang cukup membuat gw was-was.

Mood gw agak berantakan belakangan ini. Satu waktu gw shopping terus, lalu tiba2 gw cuma pengen tidur di kasur atau nonton tv. Gw gelisah tanpa alasan yang jelas. Semua itu gara2 gw telat dan bolos2 minum obat. Ya memang gw tahu obat itu penting. Tapi gw sedang di masa jenuh saja. Jadi ya begitulah. Relaps deh. Sekarang minum obat gw udah rutin, dan mood baikan ( walau masih pengen shopping ). Tapiii, muncul masalah baru.

Gw tampaknya mendapat serangan panik. Jadi waktu itu gw lagi di supermarket nemenin nyokap belanja bulanan. Dan tiba2 saja tanpa peringatan gw lemes, deg2an, keringet dingin, sesak nafas. Gw pikir gw mau sakit. Tapi sakit apaan. Orang gw lagi sehat wal afiat. Setelah gw istirahat rasa itu hilang. Tapi menyisakan sedikit rasa lemas dan sesak nafas. Gw berpikir ini mungkin serangan panik. Gw hubungi psikiater gw katanya memang mungkin saja ada baiknya periksa ke dokter dulu untuk memastikan itu bukan gejala fisik. Akhirnya kemaren gw pergi ke dokter spesialis penyakit dalam. Katanya, setelah meriksa gw, dia lebih setuju kalau ini memang serangan panik. Soalnya hasil pemeriksaan fisik bagus. Jadi gw dikasih alprazolam untuk 3 hari, kalau masih juga terasa, baru cek lab.

Jujur, gw masih takut sampai gw pulang. Ini sudah mendekati koas. Gw gak mau lagi ngebantu pasien melahirkan, tapi tiba2 gw dapet serangan panik. Akhirnya gw bbm Mas Dokter. Mas Dokter itu residen psikiatri yang pernah ngerawat gw sebanyak 3 kali pas gw dirawat dulu. Jadi dia udah tau lah semua ttg gw dan gw sering bbm-an juga untuk curhat kalau lagi ada apa-apa. Dan thanks to Mas Dok yang bisa menenangkan gw. Membuat gw bersyukur serangan itu muncul skrg jadi bisa gw kenali dan pelajari. Daripada serangannya muncul pas gw lagi nunggu kelahiran beneran. Dan menerima serangan itu kini jadi bagian hidup gw juga sebuah hal yang nggak mudah. Thanks a lot to Mas Dok kali ini. Sekarang, gw lebih tenang, udah gak lemes atau sesak lagi. Semoga gak muncul lagi ya itu serangan. Amiiin. Sekian. :)