by Vindy Ariella. Diberdayakan oleh Blogger.

Bali..

Di post ini gw akan share pengalaman gw berlibur ke Bali sendirian selama 3 hari. Next post ttg pengalaman gw dirawat lagi. Huuft.

Sejak koas, gw memang punya keinginan untuk berlibur sendirian. Rasanya gw pengen menikmati "Me Time" tanpa ada orang yang mengganggu gw. Terutama keluarga. Gw pengen bebas dari keluarga, orang rumah. Malah pas koas kemaren sempet tinggal di hotel sehari dan merasakan betapa nikmatnya tinggal sendiri walaupun cuma sehari karena abis itu gw sakit tenggorokan + demam *dan nyadar gw masih butuh mereka*. Kenapa Bali, daridulu gw merindukan Bali. Jadi akhirnya gw nekat pergi liburan ke Bali sendirian. Masalah perizinan berjalan mulus walaupun selama di Bali gw tetep ditelponin emak bapak gw. Ya iyalah secara gw anaknya yang masih labil pergi ke pulau lain sendirian. Tadinya gw juga mengkhawatirkan bagaimana kalau nanti gw tiba2 gelisah di sana dan pengen minum obat banyak2 ? Masa iya gw mati konyol di Bali. Gw hanya bisa berdoa semoga gw baik-baik saja dan fokus dengan tujuang gw, berlibur.

Pagi2 gw sudah berangkat ke bandara. Jam 8 pagi gw take off. Pesawat nggak delay. Malah gw yang keasyikan nunggu di lounge eksekutif dan nyaris ketinggalan pesawat. Geblek. Perjalanan berlangsung mulus. Sesampainya di Bandara Ngurah Rai, gw merasakan kebahagiaan yang luar biasa. Padahal baru sampai bandaranya. Dengan susah payah gw menahan senyum dan tawa bahagia. Melihat banyak bule berkeliaran di sekitar gw, suasananya benar2 berbeda. Gw mengambil koper gw dan menuju hotel. Hotel yang gw pilih bukan hotel mewah banget. Hotel bintang 3 yang udah gw browse di internet, mmm foto2nya bagusan di internet *iyalah*. Tapi gw puas sih ama hotelnya, terutama kolam renangnya. Siang hari sekitar jam 2 gw keluar. Dari hotel gw deket sekali ke pantai dan pusat perbelanjaan + tempat makan. Jadi gw shopping *on controlled budget of course*, makan, dan duduk di pantai sampai sunset. Gw sempet bikin temporary tatto yang emang gak akan gw lewatkan setiap gw ke Bali. Menikmati sunset sendirian hanya ditemani lagu relaxing dari ipod itu surga banget. Gw bener2 menikmati setiap detik kesendirian gw sampai matahari terbenam dan gw kembali ke hotel. Malamnya sekitar jam 10 gw kembali keluar cari makan dan duduk di cafe menikmati live music. Nice band. Nice food too. Jam 12 gw kembali ke kamar. Sendiri itu memang enak jika sedang dibutuhkan. Dan gw memang sedang butuh banget waktu untuk menyendiri. Walaupun gw menyendiri gak akan menyelesaikan masalah gw juga, at least gw punya waktu untuk berpikir dan memanjakan tubuh gw dulu.

Besoknya, ada perubahan rencana karena ternyata hari itu galungan. Gw akhirnya keluar siang sekitar jam 12 setelah toko2 pada buka dan belanja lagi di sana. Emang sih agak mahal kalau di Kuta, tapi gw takutnya besok gak keburu ke tempat beli oleh2 akhirnya gw belanja yang ada aja. Sorenya gw balik dan berenang di hotel. Malamnya gw ketemu temen bokap gw yang dulu banget pernah jadi tour guide gw di Bali pas ama keluarga. Kita ketemu di Lobby ngobrol banyak banget, termasuk kejadian bom bali yang hampir merenggut nyawanya, twice. Dan gw juga merencanakan hari esok, hari terakhir gw untuk nyewa mobil dll.

Hari terakhir pun tiba. Sedih sekali rasanya harus meninggalkan Bali. Paginya gw sudah dijemput supir yang gw sewa. Gw ke Tanjung Benoa pusat water sport. Berhubung gw sendirian, agak susah milih mainan airnya, secara mostly minimal 2 orang. Akhirnya gw naik Banana Boat gabung sama rombongan lain, dan parasailing *bener gak sih tulisannya*. Parasailing is my favourite. Melayang di udara itu lebih nikmat dari hipomanik atau manik. Hahaha. Bebas, lupa sementara dengan dunia. Berasa ada di surga. *maybe gw berlebihan*. Setelah itu gw kembali ke hotel untuk bersih2 dan check out. Setelah check out gw ternyata masih sempet ke tempat beli oleh2 dan belanja *minimal karena duit sudah tipis. haha*. Gw juga nyobain ayam betutu yang di Bali langsung. Gw pernah makan yang di Jakarta, pedes. Pas makan di Bali, maaak, lebih pedes. Tapi enak sih. Hehe. Abis itu gw ke GWK dulu. Belum ada perkembangan disana sejak gw ke Bali terakhir kali. Patungnya si Om Wisnu masih segitu2 aja. Tapi udah ada tari bali rutin gitu tiap jamnya. Jadi gw sempet nonton tari bali. Nah habis itu, gw ke Jimbaran. Too early sih. Abisnya gw mesti ngejer waktu untuik ke bandara malemnya. Dan Jimbaran is my favourite too! Asik banget makan seafood dengan kaki tertanam di pasir, sambil ngeliat matahari mau terbenam, diiringi deburan ombak. Dan lagu yang up-beat. Perfect banget. Surga. Gw berjanji harus bawa keluarga gw kesana *supaya bisa mesen makanan lebih banyak dan ada yang bayarin. hahaha* Too bad, setelah dari Jimbaran gw harus ke Bandara untuk kembali ke Jakarta. Jam 9 malam pesawat gw take off. Dan alhamdulillah gw kembali ke Jakarta dengan selamat.

Well, menurut gw, setiap manusia memang butuh orang lain. Tapi ada kalanya kita butuh waktu khusus untuk diri kita sendiri. Memberi hadiah kepada diri terhadap apa yang sudah kita capai. Gw menghadiahi diri gw Bali karena gw berhasil melewati 4 stase koas walaupun dengan terseok-seok. Dan sebenernya gak mesti seheboh ke Bali juga sih untuk menghadiahi diri. Just pick what makes u enjoy most. Sesuaikan juga ama budget. Kadang buat cewek, ke salon seharian untuk creambath, luluran, facial, pijet2, itu udah cukup. Intinya, hargai diri lo atas keberhasilan yang sudah lo capai. Menikmatinya sendiri mungkin membuat lo akan lebih puas karena gak harus share dengan orang lain. Egoiskah ? Nggak lah. Kan lo gak setiap hari juga sendirian. Hanya di moment tertentu aja. So, why not ? : )