by Vindy Ariella. Diberdayakan oleh Blogger.

Dirawat Setelah Liburan ke Bali

Ya begitulah kisahnya, sesuai dengan judulnya. Setelah pulang dari Bali gw dirawat di bangsal jiwa lagi selama 6 hari. Ceritanya, di Bali seperti pada post sebelumnya gw memang bahagia dan baik2 saja. Tapi sesampainya di Jakarta dan kembali ke rumah, seperti ada sesuatu yang menekan gw. Entah apa itu. Mungkin suasana rumah atau yang lain. Dirumah gw gelisah, sumpek, tidak tidur, tapi kehilangan minat dengan apa yang biasa gw lakukan. Gw juga marah2. Bahkan psikiater dan mas dokter gw kata2in dengan ucapan yang kasar. Duh, nggak pantes banget pokoknya gw bersikap seperti itu ke orang yang sudah peduli sekali dengan gw. Sampai akhirnya satu malam gw berada di puncak kemarahan gw dan kembali mencaci maki psikiater gw. Gw juga makin gelisah dirumah. Jadi gw memutuskan setuju dibawa ke RS, maksud gw disana cukup ngobrol2 ama residen jaganya aja.

Sesampainya di RS, residen jaganya dateng dan menanyakan seperti biasa ada apa mengapa dll. Terus dateng lagi residen satu lagi yang sudah gw kenal dan pernah menolong gw juga. Akhirnya gw ngobrol banyak dengan residen yg gw kenal itu. Dia membantu gw mengungkapkan perasaan gw, yang saat itu gw jadi tiba2 putus asa dan sedih minta ampun karena psikiater gw sempet bilang dia mungkin gak bisa membantu gw lagi. Gw merasakan takut yang amat sangat kalau kehilangan psikiater gw. Gw diminta menggambarkan perasaan gw yang nggak enak, ya gw gambar aja semacam kotak2 yang terhubung satu sama lain dengan garis ruwet, terus kertas itu dirobek2. Mungkin untuk mengungkapkan sekaligus membuang kekesalan gw itu, dan sekalian nyampah di RS. Haha. Setelah itu gw diminta menggambar perasaan yang membuat gw nyaman di kertas lain. Gw gambar seseorang yg sedang memandang bintang. Karena itu adalah memori terbaik gw saat lagi di Bandung sama sahabat2 gw nonton konser musik, terus memandang keatas penuh bintang yang indah. Sampai sekarang gw belum pernah merasakan nikmatnya bintang seindah malam itu. Setelah gambar2 itu, kita bermain role play, dia berpura2 jadi psikiater gw, dan gw bebas mengungkapkan apa yang ingin gw sampaikan kepada psikiater gw. Tapi gw cuma bisa nangis. Akhirnya dia keluar untuk berbicara dengan nyokap. Saat ditinggal itu gw tiba2 pengen jalan2. Yaudah gw keluar aja ke gerbang IGD dan jalan ngiterin RS. Gak jauh sih. Tapi ya gak sendirian, residennya nemenin gw. Dan gw duduk merenung di depan sebuah kolam kecil yang ada air mancurnya. Untung gw gak nyebur. Terus diajak balik sama dia, dan akhirnya gw menyetujui untuk dirawat. Keputusan yang sangat gw sesali. Hehehe.

Selama perawatan, gw hanya dikamar saja. Secara, itu bangsal cowok abis ada kebakaran jadi digabungin di bangsal cewek, cuma beda kamarnya aja. Nah saat itu pasien cowoknya 9 dan ceweknya cuma 2. Dan cewek yang satunya itu pulang di hari kedua perawatan gw. Jadi gw cewek sendiri. Ugh, aneh rasanya. Untung gw diizinkan bawa laptop. Jadi kerjaan gw nonton DVD sampai bosen. Gw juga diberi tugas, mencari tentang anger management, mengurutkan 10 stressor mulai dari yang terberat sampai teringan, menuliskan hal yang ingin gw rubah dalam diri gw, menuliskan apa saja perubahan pada gw sebelum dan sesudah sakit, dan membuat jadwal harian untuk planning ke depan karena gw nganggur lagi. Btw, mestinya gw masuk stase mata, tapi berhubung gw ada di RS akhirnya gw mengundurkan diri.

Tugas2 sudah gw laksanakan, tapi ternyata proses untuk keluar nggak mudah seperti yang gw kira. Sudah dilakukan 2 kali percobaan negosiasi antara psikiater gw ( yang akhirnya bersedia membantu gw lagi ) dan orang tua gw. Tapi gw masih belum boleh keluar. Yang ada di benak gw saat itu adalah kesedihan yang sangat mendalam. Gw merasa diri gw sudah berubah menjadi monster yang jahat, tanpa maksud untuk menjadi seperti itu, diluar keinginan gw. Gw jadi kasar, marah2, sempet merusak barang dan lain2. Dan mungkin orang tua gw takut sehingga gak pengen gw pulang. Yang dipikiran gw seperti itu. Walaupun kayaknya nggak gitu juga sih. Gw sediiiiih banget. Gw nangis semalaman. Gw juga sempet bohong ke psikiater gw, bilang kalau gw cuma diizinkan bolos koas 3 hari supaya gw boleh keluar dari RS dan kerumah, walaupun gw gak koas. Bener2 gak tega gw bohong seperti itu didepan psikiater gw. Tapi akhirnya gak berhasil juga sih bohongnya. Gw jujur sama dia, setelah diberikan opsi gw berangkat koas dari RS. Ya kali aneh aja gitu pulang pergi koas dari bangsal jiwa. Akhirnya ya gw bener2 belajar anger management. Betapa gw berusaha menahan emosi gw yang memanas saat tahu gw belum boleh pulang. Rasanya pingin menulis kata kasar lagi di tembok RS, menendang pintu, menyerang perawat, dan pelampiasan marah lainnya. Tapi buat apa gw lakukan itu. Gw merenung dan mencoba mempraktekan anger management yang sudah gw pelajari, dan gw berhasil. Ya walaupun gw nangis bombay, tapi gw gak menyakiti orang lain atau diri sendiri, dan tidak merusak apapun. Menurut gw, itu prestasi.

Selama 6 hari disana, beberapa point yang gw pelajari adalah :

1. Give some self respect. 

Gw selama ini mungkin memandang diri gw jeleknya aja, sakitnya aja, padahal dengan sakit itu gw bisa bermanfaat juga untuk banyak orang. Gw terlalu memandang diri gw sendiri rendah dan penuh derita. Padahal ya gak selebay itu juga. Dan selama dirawat hasil diskusi gw dengan residen yang merawat gw, gw harus memberikan diri gw some self respect.

2. Forget the Past and Move On

Memang nggak semudah yang dibilang. Tapi tampaknya memang benar adanya, gw kerap kali menyalahkan orang tua gw atas sakit gw ini. Padahal nyokap gw sendiri sudah lupa kalau dia pernah curhat ke gw sambil nangis2 nyeritain masalahnya dengan bokap. Nah nyokap gw yang jadi biangnya aja sudah memaafkan dirinya dan bokap. Lantas kenapa gw masih nyalah2in mereka.. Forget the past.. Sekarang yang ada dihadapan gw adalah gw saat ini dan masa depan gw. Masa lalu cukup jadi pembelajaran. Memang terbentuk luka, tapi luka bisa sembuh. Sekarang tinggal gimana gw memilih menjalankan takdir gw kedepan. Apakah gw akan terikat dengan masa lalu yang menyakitkan atau berusaha bangkit. Ya kira2 seperti itu.

3. Jangan Sia-Siakan Hal yang Sudah Diraih dengan Emosi Buruk yang Sesaat

Ya ini yang paling susah dijalankan. Seperti kemaren, koas obgyn yang sebentar lagi selesai seolah2 ingin gw sia-siakan dengan minum obat banyak2. Duh, sayang banget kan.. Atau keinginan mengakhiri hidup. Banyak kenangan indah yang akan sia-sia jika harus berakhir seperti itu.. Apalagi emosi buruk itu sifatnya sesaat dan sementara. Bahkan kadang hilang sendiri dalam beberapa menit atau jam. 

4. Anger Management

Teknik yang kudapat antara lain pertama dengan atur nafas, sambil mengulangi kata relax di dalam hati, boleh juga sambil visualisasi tempat yang menyenangkan. Sebenernya ini teknik lama gw sih. Sekarang udah gak mempan. Tapi ya boleh lah dicoba. Kedua, cognitive restructuring, ubah cara pikir. Coba katakan, "Keadaan ini membuat furstasi dan dapat dimengerti saya menjadi tidak senang. Tapi ini bukan akhir dunia dan marah tidak akan memperbaiki keadaan". Cobalah berpikir dari sisi lain. Cukup sadari apa yang terjadi tanpa harus berkomentar apa2. Biarkan amarah itu berlalu dengan sendiri dengan menyadarinya. Ketiga, kalau dalam Islam, dianjurkan untuk wudhu. Pokoknya kena air. Ini menurut gw cukup ampuh loh. Terakhir, coba keluar dulu dari keadaan. Misalnya alihkan ke sesuatu yang diluar pemicu amarah. Kalau perlu menyendiri juga boleh. Asal tau diri aja. Ntar menyendiri malah ngamuk di tengah jalan. Hehe.

Nah itu yang gw pelajari selama gw dirawat. Sebenarnya ada satu faktor kenapa gw bisa relaps sampai segitunya. Faktor itu adalah, TIDAK MINUM OBAT. Gw hampir sebulan nggam minum obat. Yang terjadi, saat itu haid gw kacau dan gw ke dokter kandungan untuk mengatur haid, nah sama dokter itu dikasih 3 macam obat. Jadi total obat yang gw harus minum rutin ada 5 lebih. Dan gw muak sekali dengan obat2an itu. Rasanya pengen diminum sekaligus tapi banyak2 dan udah. Jadi gw nggak minum obat rutin hampir sebulan. Dan ya itu, jangan ditiru ya. Sudah terbukti gak minum obat itu bisa bahaya juga. Tapi bukan berarti penderita gangguan jiwa nggak bisa lepas obat loh, pokoknya ikutin aja petunjuk psikiater yang merawat. Kalau udah saatnya stop, ya bisa distop. Kita bukan kecanduan, tapi memang butuh.

Oh ya, tentang diagnosis, tadinya gw didiagnosis dengan Bipolar II. Tapi kemaren gw liat di file gw *mencuri2 sih liatnya. hehe* diagnosisnya jadi Bipolar I dan ciri kepribadian ambang. Jadi progressnya memburuk. Tapi apalah arti diagnosis. Sebenarnya diagnosis itu istilah untuk mempermudah membahas gejala yang ada aja. Gw akui mungkin karena gw anak kedokteran, jadi gw memikirkan sekali setiap ada diagnosis yang muncul. Tapi sekarang gw sadar, mau sakit apa gw, yang penting fokus ke terapinya. Jangan jadi melabeli diri gw dengan istilah2 diagnosis yang bikin pusing itu. Lagian, prinsip pengobatan juga pada dasarnya mengatasi gejala yang ada. Makanya bipolar itu bisa bervariasi gejalanya. Nggak mudah juga diagnosis pastinya. Obatnya juga bisa sama dengan penderita skizo karena gejala yang muncul mungkin aja mirip. Ya begitulah. Jangan pusing atau berkecil hati dengan diagnosis. Fokus aja ama terapinya. Nanti hasilnya liat sendiri.

Hmmm gw rasa sekian dulu share gw kali ini. Kalau ada yang ketinggalan nanti gw edit. Ambil baiknya, jangan tiru jeleknya. Hehe. : )