by Vindy Ariella. Diberdayakan oleh Blogger.

Curhat ( 46 )

Sebelumnya, Selamat Natal ya bagi yang merayakan.. :D

Hmm gw ingin sedikit bercerita saja. Memang "This too shall past.." itu benar sekali. Di post terakhir gw nulis tentang kebahagiaan yang gw rasa. Sebenarnya saat itu gw sudah feeling sih kayaknya emang gw udah agak 'naik'. Tapi gw sadar makanya di post itu bagian akhir gw bilang kebahagiaan gw ini bakal berlalu juga. Dan benar saja, 3 hari pertama stase neurologi gw kacau. Di RS sih gw biasa aja, bisa tenang dan profesional. Tapi sampai rumah gw lelah luar biasa, sempet depresi sampai ingin bunuh diri. Malam itu gw bahkan sudah bbm dua dokter gw ( psikiater dan mas dokter ) yang isinya permohonan maaf dan terima kasih, semacam pesan terakhir gitu. Sekarang gw malu sendiri dengan apa yang gw tulis saat itu. Geblek. 

Abis itu gw udah niat mau beli obat2an besok harinya. Apapun obatnya. Sebelumnya gw browsing2 dulu di internet, mempelajari obat apa yang pas. Ini sebenernya udah sering banget gw browsing tapi gw masih belum menemukan yang pas. *jangan ya Allah* terus ditengah browsing akhirnya gw ngantuk sendiri dan besoknya gw bangun baik-baik aja, berangkat koas lagi. -_____-  Bener-bener dah ini bipolar abis. Memang sih pas pulang capek lagi, tapi gak separah malam sebelumnya. Mungkin karena masih bbm terus ama dokter gw ya.

Terus gw bertemu psikiater gw dalam keadaan baik-baik saja. Dia juga bingung karena waktu itu gw sudah menakutkan sekali ampe nulis pesan perpisahan gitu, eh ketemu dia 2 hari kemudian ketawa-ketawa ngomongin konsulen neuro gw sekarang dan kisah koas lainnya.

Sampai sekarang sih gw aman, karena lagi libur juga. Jadi gak banyak stressor. Semoga pas masuk besok bisa aman terus ya.. Soalnya gw berencana gak mau ambil libur-libur nganggur lagi.. Mau ngebut nyelesein koas gw tanpa jeda. Tapi ya liat kondisi juga sih.. Kalau memang bener-bener kacau ya off dulu. Harapannya sih kuat terus.

Btw, sebentar lagi tahun 2012 berakhir. Jadi pengen flashback. Awal tahun gw lewati di rumah sakit karena overdosis obat. Dan bulan-bulan kemudiannya juga gw bolak-balik dirawat. Baru kali ini dalam satu tahun bisa dirawat berkali-kali mulai dari bangsal biasa ampe bangsal jiwa. Bittersweet. Ya memang too much pain juga. Tapi gw bersyukur alhamdulillah gw masih hidup dan berhasil melewati satu tahun penuh perjuangan. 

Gw nggak mau banyak berkhayal bahwa kedepannya gw bakal lancar2 aja koas dan sehat. Gw nggak tau kehendak tuhan. Dan kalau gw kebanyakan berharap gw tau bakal sakit banget rasanya saat harapannya sirna. Jadi gw jalani hidup apa adanya, yg penting gw masih punya tujuan untuk menjadi psikiater. Bagi gw, sekarang tujuan dan harapan itu agak beda. Definisi gw, kalau tujuan itu yang membuat hidup kita terarah. Misal gw ingin jadi psikiater. Tapi kalau harapan, bagi gw itu semacam khayalan-khayalan yang ingin gw raih. Ya mungkin juga jadi kenyataan, tapi so far sih banyak gagalnya. Misal, gw koas tepat waktu dan langsung ambil spesialis. Nah itu harapan. Kalau tujuan, gw bakal tetep pengen jadi psikiater tapi gw gak bakal tahu bakal kapan kesampaiannya, yang penting ada arahnya. Kalau harapannya, bisa jadi psikiater tepat waktu. Kira-kira begitu.

Oh ya, pengen share pemikiran juga. Melihat kehidupan gw hampir 3 tahun didiagnosis bipolar, sekarang gw jadi bertanya-tanya, sebenarnya kehidupan yang normal itu gimana ? Abis gw lagi ngerasa ok, terus ternyata mood gw malah naik dan kebahagiaan, kebijaksanaan, dan kebaikan lainnya yang gw rasa adalah tanda hipomanik. Jadi gw ngerasa gw gak akan lagi pernah merasakan kebahagiaan yang sebenarnya.. Entahlah, ini hanya perasaan sesaat aja mungkin. Mungkin ada yang ingin berkomentar..

Hmmm, sekian dulu. Thanks for reading. :)