by Vindy Ariella. Diberdayakan oleh Blogger.

Curhat ( 49 )

Hi. : )

Minggu ke-8 stase penyakit dalam sudah terlewati. Dan ada hal yang ingin gw share.

Kalau kalian baca post gw di Curhat ( 48 ) disana kalian bisa lihat 'wejangan' gw tentang kekuatan niat, pikiran, optimisme, dan keyakinan. Tapi sepertinya saat ini gw tersadar kalau saat itu gw tampak sombong. Gw baru saja mendapat teguran dengan sakit dan sampai dirawat di RS. Sakitnya bukan karena masalah kejiwaan, tapi karena memang masalah medis. Dan itu terjadi tepat seminggu setelah gw menulis post Curhat ( 48 ).

Sebelumnya gw ingin meminta maaf kalau memang gw terkesan sombong dan mungkin ada beberapa teman yang curhat ke gw dan ya entah mereka menganggap gw gimana, kalau memang gw salah, gw meminta maaf dari lubuk hati gw yang paling dalam.

Mungkin gw share kejadiannya dulu baru hikmah yang dapat diambil..

Jadi, di minggu ke-6 gw lagi jaga. Jam dinas jaga adalah dari jam 2 siang sampai jam 7 pagi besoknya. Setelah beres-beres barang di ruang koass, gw mulai ke bangsal untuk ngecek pasien dan apakah ada hasil lab atau masalah lain yang perlu dilaporkan ke dokter. Baru saja sampai di bangsal tiba-tiba gw jadi pilek. Hidung meler sampai ngabisin beberapa lembar tissue. Gw nggak berpikir bakal sakit serius. Ya pilek kan biasa. Setelah ke bangsal, malamnya gw ke IGD. Bukan berobat, tapi emang tugas disana. Meriksa pasien, ngobrol-ngobrol sama dokter jaganya ( untung dokternya baik ), dan saat keadaan sudah aman, gw izin untuk ke ruang koass. Saat itu sudah tengah malam. Yaudah karena badan gw udah nggak enak gw tidur. Toh alhamdulillah pasien aman, nggak ada yang observasi atau keadaan kritis. Paginya gw bangun, gw batuk dan nafas gw agak bunyi. Asma gw kambuh walaupun ga parah. Setelah menenangkan diri, nafas udah mendingan, gw follow up pasien, lalu bertugas di poli penyakit dalam. Untungnya hari itu di poli ada siswa SMK keperawatan juga jadi mereka membantu gw tensi dll. Bisa sedikit santai. Saat itu juga perut gw sudah mulai gak enak, rasanya mual seperti ingin muntah. Terus ternyata ada bimbingan. Selama bimbingan gw udah batuk-batuk dan megangin kantong kresek karena rasanya pengen muntah. Udah nggak konsen banget itu dengerin bimbingan. Tapi akhirnya hari itu terlewati.

Sampai rumah gw langsung tiduran. Batuk tambah parah, dan kok gw ngerasa badan gw agak anget ya.. Gw ukur suhu ternyata 37-an. Hmmm, sepertinya demam. Terus gw juga kedinginan banget. Yang biasanya gw paling seneng AC, ini di kamar udah matiin AC aja gw masih pake jaket dan selimutan. Gw coba minum obat penurun demam tapi gak turun. Yaudahlah, gw tinggal tidur. Semoga besok membaik.

Paginya, batuk gw tambah jadi, demam naik sampai 38,3 masih mual dan agak lemes juga. Ya Allah gw udah sedih banget saat itu. Gw mencoba tidur kembali dan berniat izin dateng telat, tapi badan gw nggak kuat. Gw nggak masuk koass hari itu. Gw minum obat, lalu tidur. Siangnya gw kebangun dan memaksakan diri untuk makan. Gw ukur suhu lagi jadi 38,8. Ya Allah gw kenapaaa.. Gw langsung bikin appointment ke dokter di sebuah RS swasta. Malamnya gw berobat, dikasih antibiotik dan penurun demam. Saat itu hari Jumat. Lalu Sabtu Minggu gw istirahat di rumah.

Senin gw masuk koass lagi dan lagi jadwal di bangsal. Alhamdulillah sekali saat itu bangsal sedang tidak banyak pasien. Setelah follow up pagi gw bisa istirahat di meja dokter dan perawat bangsal. Mencoba tidur dengan posisi duduk sambil menunggu dokter visit. Terus gw jaga lagi hari itu. Dan Tuhan maha mengetahui, gw bisa tidur tenang, pasien aman. Selama seminggu gw memaksakan diri untuk masuk walaupun kadang masih suka demam walaupun tidak setinggi yang pertama. Saat follow up pagi juga walaupun pasiennya sedikit, gw keringat dingin, lemes, berdebar. Keliyengan kaya mau pingsan. Sempet konsul juga ke dokter spesialis paru di tempat gw koass karena batuk masih parah. Dia periksa dan ditambah obat sama disuruh cek lab. 

Hasil cek lab-nya, leukosit gw meningkat tanda infeksi. Dan hasil widal gw banyak yang positif walaupun titer paling tingginya 1/160. Ya bisa dibilang tifoid ( tipes, tifus, typhoid, whatever orang nyebut apa ). Nggak terlalu mengkhawatirkan sih. Dan sudah dapat antibiotik juga, jadi yaudah mungkin gw perlu banyak istirahat. Dirumah memang gw full tidur. Tapi kan tetap gw harus masuk koass paginya. Dan hari sabtunya gw jaga 24 jam. Selama seminggu lemes, keringat dingin, dan berdebar kalau melakukan aktivitas sedikit saja, gw tahan, gw paksakan diri masuk dan melaksanakan tanggung jawab gw.

Minggu ke-8, hari Senin gw masih masuk. Saat itu kebagian tugas di poli jantung. Dan itu banyak pasien, gw EKG pasien, berdiri, non-stop. Dan gw nyerah setelah satu setengah jam. Digantiin temen gw. Gantian gw yang manggilin pasien dan jadi asisten dokternya. Pulang-pulang gw udah terkapar. Untungnya hari selasa libur. Dan gw berpikir, gw istirahat, kalau rabu gw masih parah, gw harus balik ke dokter lagi.

Rabunya, gw makin lemes. Jalan dari ruang koass di bagian belakang RS ke depan gerbang RS gw udah lemes banget, berdebar banget, keringat dingin banget. Malamnya gw balik ke dokter yang sama dengan yang pertama. Gw liatin hasil lab, ya memang ada infeksi tifoidnya. Ukur suhu disana, ternyata masih 37,6. Dan itu sampai diulang 3 kali ama dokternya langsung. Udah 2 minggu juga. Dan keluhan masih terasa sekali. Akhirnya dokternya memutuskan gw harus dirawat. Tapi gw nawar dulu, gw bilang gw lagi koass dan ga bisa bolos. Dia nawar balik, dia kasih surat sakit 3 hari, antibiotik, kalau 3 hari masih ada keluhan, mau nggak mau rawat. Hiks. Gw diskusi dulu sama nyokap gw. Akhirnya gw merelakan diri dirawat. Ya gw pikir, kalau dirawat obatnya langsung masuk ke pembuluh darah, dapet cairan infus, makanan terjaga, dan pasti istirahat. Kalau gak dirawat, toh gw tetep ga boleh koass. Obatnya nggak se-'mantap' kalau yang lewat infus, dan belum tentu gw bisa menjaga makanan dan istirahat dirumah. Iya kalau 3 hari membaik, kalau ternyata gak membaik dirumah toh disuruh rawat juga. Yaudahlah dirawat aja.

Akhirnya gw dirawat selama 2 hari di RS, menghabiskan 7 botol infus cairan dan 8 botol infus antibiotik. Cek lab ulang hasil darah bagus. Terus diizinin pulang, lanjut antibiotik oral.

Ya sebenernya gw nggak enak juga sih sama partner koass gw karena harus kerja sendirian. Tapi mau gimana.. Maaf ya guys.

Sekarang, yang ada di dalam pikiran gw setelah gw baca ulang post Curhat ( 48 ), mungkin saat itu gw lupa dengan kalimat "This too shall past.." dan mungkin gw lupa kalau gw nggak boleh sombong dan bangga dengan keadaan gw yang sedang baik. Yang baik2 itu datangnya dari Tuhan. Mungkin gw menganggap gw bisa mengontrol penyakit gw dengan optimisme, keyakinan, dll. Padahal yang menjaga gw sebenarnya ya Allah SWT.

Itu hikmah yang bisa gw ambil. Nggak cuma berlaku untuk penderita bipolar, tapi "This too shall past.." memang adalah inti dari kehidupan. Seperti roda yang berputar. Semua yang ada di dunia ini berputar. Bahkan unsur terkecil yaitu atom saja berputar seperti orang tawaf. Bedanya, kalau orang bipolar mungkin perputarannya terutama dalam mood bisa sangat cepat. Tapi dalam kehidupan biasa, siapa saja yang tadinya sehat bisa tiba2 sakit. Yang kaya raya, bisa jatuh miskin. Kalau gak sakit dan kaya raya pun nantinya bakal mati juga. Semuanya sementara. Kita akan kembali ke pemilik kita. Makanya Tuhan nggak suka dengan orang yang sombong. Dan semoga kesombongan gw dimaafkan. Ingatkan gw, tegur gw. Insyaallah gw juga akan selalu berbagi kebaikan.

Well, sekian dulu. Semoga kita semua sehat dan selalu dalam lindungan-Nya..
See ya !