by Vindy Ariella. Diberdayakan oleh Blogger.

Curhat ( 51 )

Hmmmh sudah hampir sebulan gw libur. *skripsian sih mestinya* Ya ada sih kemajuan skripsi. Hehe.

Sejak gw lulus interna itu, gw memang keliatan bijak dan seneng banget ya. Entahlah ya maksud tuhan apa. Gw makin hari makin seneng, banyak ide kreatif muncul, planning ini-itu, ngambil job ( ya ada yg dibayar dan ada yg sekedar bantu2 ), optimis, pikiran dan analisis tajam, bijak. Well, itu gw hipomanik. Dan sesuai siklus, setelah beberapa hari hipomanik, gw jadi nggak bisa fokus ngerjain apa yang harusnya jadi tanggung jawab gw. Job yang dikejer deadline, gw susah untuk fokus nyeleseinnya karena saat mau ngerjain otak gw udah penuh sama planning yang lain dan ide ini itu. Susah konsentrasi banget. Ya walaupun akhirnya kerjaan yg diprioritaskan beres sesuai deadline. Tapi tetep aja saat mengerjakan perlu usaha banget. Tenaga sih ada. Tapi untuk konsentrasi dan stay fokus di satu hal agak susah. Akhirnya gw sumpek sendiri, marah-marah, sensitif, galau ga jelas. Lalu bengong sambil tiduran di kasur karena kebingungan. Depresi datang. Ya depresi begitulah rasanya, maunya tidur aja. Diajak kesini nggak, kesitu nggak. Tapi alhamdulillah episode kali ini hipomanik dan depresinya nggak lama. Sekarang, gw ngerasa biasa aja sih. Terkontrol.

Gw jadi sempet mikir, kayaknya serba salah ya.. Gw mengalami peristiwa hidup yang membahagiakan, memicu gw untuk jadi naik moodnya dan akhirnya marah2 lalu depresi. Masa sih gw nggak boleh bahagia ? Atau, kapan gw bisa merasakan rasa bahagia sesungguhnya tanpa dihantui depresi ? Tapi ya udah lah ya.. Nikmati aja apa yang terjadi. Kalau bahagia, nikmati. Kalau sedih, nikmati. Nanti juga lewat.. Secara gw sudah berkali-kali ngalamin naik turun ini. Dan memang terlewati. Tapi ya tetep aja ya sekarang gw bisa ngomong gini, pas lagi depresinya susah untuk ngerti apa yg gw tulis sekarang ini.

Btw, apa yang gw tulis, ya inilah yang terjadi dengan gw. Memang beginilah adanya bipolar. Sekarang kayaknya fokus gw nulis di blog untuk media katarsis dan untuk menunjukkan bagaimana hidup seorang penderita bipolar. Abisnya *saat ini* gw ngerasa aneh aja. Seolah gw bisa nulis post bijak disaat gw sedang hipomanik aja. Terus nggak lama kemudian ada post tentang gw marah2 lah, dirawat lah, atau apa lah yang lain. Ya emang begini hidup gw..

Tapi satu hal yang perlu gw syukuri, Allah memberikan gw sebuah sikap profesional. Saat di RS sebagai dokter muda, sedepresi apapun gw, alhamdulillah gw nggak pernah terpikir sedikitpun niat untuk melukai atau merugikan pasien. Itu sesuatu banget menurut gw. Dan insight gw bagus. Gw biasanya tau tanda2 yang membuat gw mau relaps. Dan jika relaps disaat tugas pun, gw semacam punya kemampuan tambahan untuk bertahan. Tapi, kalau dirumah dan nggak ada yang ngerespon, gw bisa tambah jadi. Terserah mau dibilang cari perhatian atau gimana. Soalnya gw emang nggak bisa dibiarin sendirian, dan kadang saat dirumah ada aja moment dimana gw lagi ngerasa nggak enak, tapi keluarga nggak bisa memberi support. Biasanya disaat seperti itulah gw relaps sampai parah.

Hal lain yang ingin gw sampaikan. Beberapa hari ini gw mulai 'berani' mempublish diri gw di social media dan media massa. Mulai nyebut nama dan udah beberapa kali diwawancara media. Sebenarnya, ada sedikit rasa takut di dalam diri gw. Takut kalau misalnya nanti gw sudah jadi dokter, terus pasiennya tahu kisah hidup gw, terus dia jadi takut karena gw sakit jiwa. Atau kalian takut nggak sih sama gw ? Tapi kalau gw pikir ya, walaupun gw sakit, gw juga berhak punya cita-cita dan impian. Itulah yang membantu gw untuk tetap bertahan hidup. Dan dari kecil cita-cita gw, passion gw, adalah di dunia kedokteran. Lagian kedokteran itu luas kok. Sekarang gw memastikan gw dapet gelar dokter dulu.. Nanti kan gw nggak mesti buka prakek. Bisa gw kerja di perusahaan obat, yang ngurus operasional RS, jadi peneliti, dan banyak lainnya kalau memang gw nggak sanggup untuk menjadi dokter yang praktek. Paling nggak, cita2 gw, cita2 nenek kakek dan saudara lain gw baik yang hidup dan sudah meninggal, bisa gw capai. Paling nggak ada satu hal yang bisa membuat keluarga gw bangga.. Tapi jika tuhan menghendaki, gw pengen sekolah lagi ambil psikiatri. Biar gw bisa mendalami berbagai macam gangguan jiwa, supaya gw bisa berkontribusi terhadap kesehatan mental penduduk indonesia, dan semoga nggak ada lagi orang yang merasakan naik turunnya bipolar.. Mungkin aja gw nanti menciptakan metode atau obat baru. Siapa yang tahu.. Semua orang berhak untuk bermimpi.. Lagipula, *gw udah berkali-kali bilang ini* psikiater yang pernah gw datengin bilang gw mampu kok. Jadi, ya kenapa gw mesti takut ya.. Kalau memang menjadi psikiater adalah takdir dari Tuhan, mau gw menjauh segimana pun gw akan tetap jadi psikiater. Tapi kalau bukan takdir Tuhan, mau gw deketin usaha mati-matian untuk jadi psikiater, nggak akan jadi. Intinya, jalani aja yang ada sekarang. Ada quote bagus yang terukir di sebuah batu besar depan Pasar Seni Ancol. Dan itu bagus banget.. Ini gambarnya..


"Manusia tanpa cita-cita adalah mati. Cita-cita tanpa kerja adalah mimpi. Idaman yang menjadi kenyataan adalah kebahagiaan.."