by Vindy Ariella. Diberdayakan oleh Blogger.

Curhat ( 54 )

Hmmm gw mau ngepost lagi. Kali ini personal, seperti biasa. Hehehe.

Gw baru aja menjadi panitia sebuah acara. Dan gw ingat sesuatu. Dulu mungkin sekitar tahun 2010, gw pernah daftar untuk kepanitiaan acara konferensi mahasiswa kedokteran seluruh dunia. Acara besar. Awalnya di sms temen kalau ada pendaftaran kepanitiaan. Terus gw ikutan. Seleksi, dan gw lolos. Dapet di divisi program. Udah meeting sama panitia lainnya. Terus juga net-meeting karena panitianya tersebar di berbagai kota di Indonesia. Terus acaranya rencana diadain di Ancol. Gw dan tim udah survey kesana. Gw udah ke pasar seni untuk liat lokasi, bisa dibikin acara apa aja dll bareng tim gw. 

Lalu, gw juga nggak tau kenapa, depresi gw muncul. Padahal sebelumnya gw udah stabil. Kerjaan gw di tim jadi terhambat. Karena boro2 mau bikin janji untuk meeting ngurusin acara, ngurus diri aja gw gak bisa. Cuma bisa bengong sambil nangis karena beban hidup terasa begitu berat. Yang mestinya ngumpul besar panitia, gw nggak bisa ikutan karena bener-bener nggak ada tenaga. Tapi masa gw lepas gitu aja kesempatan untuk berorganisasi dan bertemu teman baru dari dalam dan luar negeri.

Lalu setelah gw diskusikan dengan psikiater gw, akhirnya gw mengundurkan diri dari kepanitiaan. Kebetulan supervisor di kepanitiaan itu adalah dokter yang pernah nolong gw pas gw overdosis obat. Dia bilang jangan paksakan, yaudah gw mengundurkan diri.

Dan, ya udah. Kesempatan itu hilang begitu aja. Gw senang berorganisasi. Walaupun masih banyak kekurangan, gw menikmati rapat-rapat, atau nyusun acara, dll. Sejak gw bipolar ini, gw sangat jauh dari organisasi. Sampai akhirnya gw kembali lagi berorganisasi, dan membuat acara, di Ancol.

Bagi gw, walaupun acara yang kemaren ini nggak sebesar acara yang dulu levelnya internasional, tapi gw merasa Tuhan memberikan gw kesempatan lagi untuk bisa berkontribusi. Malah kali ini dengan tujuan murni sosial. Dulu gw sedih setengah mati, kecewa dengan diri gw, kenapa gw mesti sakit, kan gw jadi gak bisa lanjut jadi panitia. Tapi setelah 3 tahun berlalu, Tuhan menjawab pertanyaan-pertanyaan gw perlahan. Kemaren gw dikasih kesempatan untuk bikin acara di Ancol. Dulu gw pas ke pasar seni bareng tim tahun 2010 itu, dalam hati gw ih seru banget ya kalau bisa have fun disini. Dan sekarang gw bisa have fun disana. Bisa interaksi dengan warga seniman sana, bahkan pameran disana. Gw nggak pernah nyangka bisa pameran disana. Itu semua anugerah..

Guys, Tuhan itu sudah punya rencana-rencana buat kita. Tapi kadang kita gak sabar. Malah marah karena Tuhan tunda. Tapi gw sendiri sudah membuktikan. Kalau memang Tuhan itu akan tunjukan jika memang sudah waktunya. Setiap proses menunggunya adalah pembelajaran, pendewasaan, penerimaan. Dan semakin lama ternyata semakin banyak pelajaran yang bisa gw ambil dari sakit dan kehidupan gw ini.. Semoga gw terus diberi kekuatan oleh-Nya.

Selain acara ini, bukti lain adalah pas gw koass stase THT dan dokternya bilang gw apatis, jutek, nggak smart. Kayaknya gw pernah cerita bagian yang ini. Saat temen gw cerita ke dokter itu tentang sakit gw, dokter itu meremehkan gw. Dia bilang nanti gimana kalau stase besar yang ada jaganya dll. Tapi gw lulus kok stase obgyn dan interna.

Saat ini gw entah kenapa agak hilang semangat untuk koass. Mungkin karena abis fokus ke acara. Tapi gw udah diskusi dengan psikiater gw. Katanya mumpung libur, gw diminta renungkan tujuan hidup gw dll-nya. Ya semoga semangat dan passion gw cepat kembali. Amiiin.

Well, thanks for supporting me. Gw nggak lagi menututp diri gw siapa. Itu ada foto gw di post tentang acara sebelum ini. Haha. So, salam kenal !