by Vindy Ariella. Diberdayakan oleh Blogger.

Ada Apa di 2022?

 

Hello, I'm back setelah 1 tahun vakum nulis blog. Maafkan, emang ga konsisten gw. Sebenernya banyak sih hal yang ingin disampaikan mengenai apa saja yang terjadi di tahun 2022. Ok, mulai cerita aja ya. Siapa tau cerita gw bermanfaat bagi yang membaca, kalau ga ya gpp hehe.

Januari - Februari
Dua bulan ini seinget gw, masih aman. Jalani project Lega Healing Studio, olahraga dan diet masih berjalan, kegiatan Bipolar Care Indonesia (BCI), kegiatan standar lainnya. Jadi, anggap aja awal tahun yang berlalu dengan baik.

Maret
Di bulan ini, gw memulai kembali perjalanan ke dokter spesialis ortopedi untuk masalah cedera lutut. Sebenernya udah dari tahun 2021 lutut sempet berasa sakit hilang timbul, tapi ga terlalu parah. Di bulan ini jadi makin nyeri. Setelah di MRI ternyata ada radang dan sedikit robekan di meniskus. Dokter pertama menyarankan untuk operasi, wah panik banget gw. Lalu cari second opinion, dokter kedua bilang fisioterapi dulu. Jadi selama bulan maret gw menjalani fisio bolak-balik RS 2x seminggu.

April
Nah ini bulan puasa. Masih lanjutin fisioterapi. Tapi di tengah bulan, depresi gw muncul. Kenapa? Karena sedih banget kenapa harus cedera padahal gw lagi seneng-senengnya olahraga. Gara-gara olahraga berkurang, ngaruh ke mental health, stres lalu ujungnya emotional eating. BB stuck ga diet. Jadilah kaya lingkaran setan, semuanya berujung pada depresi yang semakin memberat dan udah suicidal. Jadilah gw dirawat 2 minggu di bangsal psikiatri RSCM. Selama perawatan gw fokus dengan psikoterapi, obat, dan bikin karya. Kebetulan disana disediakan alat gambar buat fasilitas penelitian, jadi pake aja hehe. Pulang-pulang lebih bisa chill dan depresi membaik.

Mei
Bulan ini, setelah lebaran, gw melanjutkan lagi terapi untuk lutut gw. Karena setelah fisio belum membaik signifikan, jadi dokternya mempertimbangkan buat operasi, duh panik lagi. Akhirnya nyari third opinion. Kalau kata dokter ketiga, ga perlu operasi. Obat dinaikkin dosisnya, terus setelah betteran disarankan untuk konsul ke dokter spesialis olahraga buat latihan penguatan otot. Karena memang lutut gw ini tentunya ada faktor karena obesitas juga. Jadi sekalian aja olahraga buat terapinya. Dokter kali ini asik, bisa banyak diajak diskusi, khususnya tentang kehidupan. Dia nanya detail tentang kehidupan gw sehari-hari, jadi gw cerita abis dirawat, depresi, dsb. Dia memberikan banyak insight tentang kehidupan, salah satunya terkait agama. Kami muslim, jadi kita bahas jadikan solat dan sabar sebagai penolong. Jujur gw sejak cedera semacam marah sama Allah, karena merasa kebahagiaan gw diambil. Padahal memang setiap apa yang kita miliki itu temporary, kalau Allah mau ambil ya terjadilah. Dan hidup ini memang penuh ujian. Jadi dia berpesan banget untuk gw bersabar, ikhtiar, istiqomah, dan juga meminta gw berjanji untuk solat lagi demi diri gw sendiri. Well, dia bukan psikiater tapi berasa ke psikiater haha. Dan, walaupun nasehat-nasehatnya terkait agama, gw ga merasa itu sebagai hal buruk. Malah jadi membuka pikiran gw. Gw berusaha mendekatkan diri lagi ke Allah, menepati janji gw untuk solat. Dan alhamdulillah, setelah itu jalan keluar perlahan terbuka untuk pemulihan kaki gw.

Juni-Juli
Di bulan ini gw mulai terapi dengan pendekatan olahraga. Jadi, ada 16 sesi yang mesti diikuti, 2x seminggu. Terapinya ini di RS, bagian semacam Sport Injury Center gitu deh. Dibimbing langsung sama dokter spesialis kedokteran olahraga yang memang paham dengan berbagai kasus cedera. Daaaan, like magic, gw difokusin untuk latihan penguatan otot kaki, overall full body workout sih. Bertahap, tapi semua ada seperti olahraga yang gw lakukan sebelum cedera. Mulai dari squat, lunges, deadlift, dan gerakan lain dilakukan bertahap sesuai kemampuan. Setiap pulang berasa pegel-pegel, lusanya reda, besokannya sesi lagi haha. Tapi gw seneng banget bisa balik olahraga lagi. Setelah 16 sesi nyeri di lutut gw reda. Jadi diizinkan untuk berhenti program dan olahraga sendiri sama personal trainer di rumah. Yaaaay alhamdulillah.

Agustus-September
Bulan ini kebahagiaan gw kembali. Mulai diet lagi pelan-pelan dan balik olahraga. Lalu, kalau ga salah diantara 2 bulan ini gw mendengar kabar baik bahwa adek gw akan menikah bulan Desember nanti. Wah, perasaan gw jujur seneng, tapi ada unsur kecemasannya juga. Karena selama ini gw kan deket banget sama adek gw, khususnya setelah mama meninggal. Jadi pas dia mau nikah, gw cemas dengan kehidupan gw setelahnya. Selain itu, ada juga hal lain yang jadi stressor gw, maaf ga bisa cerita disini. Ya intinya gw sedang cemas-cemasnya. Apalagi kecenderungan gw dari Borderline Personality yang takut ditinggal kan. Untung alhamdulillah gw ketemu sama psikiater yang ok. Kami bahas rencana apa yang bisa dilakukan untuk mempersiapkan diri menjalani kehidupan setelah adek gw nikah. Belajar mindfulness, plan kegiatan, mengelola emosi, dll. Yang paling gw ingat adalah bahwa emosi itu seperti ombak, datang dan berlalu. Jadi mindful aja, fokus pada detik ini, amati, tidak perlu menolak atau menilai merespon emosi berlebihan. Nanti akan berlalu. Mindfulness juga sangat membantu gw untuk meredakan kecemasan. Gw banyak belajar di 2 bulan ini.

Oktober-November
Di bulan ini gw bantuin adek gw persiapan nikah, sambil terus belajar mengelola emosi. Hanya saja, karena banyak faktor yang bikin stres, diet gw berantakan. Gw berkali-kali emotional eating lagi. Jadi BB naik, dokter gizi gw bilang saat ini memang sedang tidak bisa dipaksakan untuk diet, karena kondisi kesehatan mental harus jadi pertimbangan yang di prioritaskan. Ya sudahlah. Nah gara-gara BB naik, muncul masalah baru. Kali ini tumit gw yang sakit haha. Duh ada-ada aja. Gw balik ke dokter ortopedi lagi, fisioterapi lagi, obat lagi. Apalagi ada beberapa acara yang bikin gw mesti berdiri lama. Jadi tambah parahlah itu sakit tumitnya. Bedanya dengan cedera lutut lalu, gw lebih bisa menerima sakit gw ini. Saat itu gw tidak marah kepada Allah karena ga bisa olahraga dsb. Tapi lebih pada ok, gw dikasih cobaan lagi. Mungkin ini jawaban doa gw meminta ampunan dosa selama lalai ga ibadah dan marah. Jadi lebih legowo aja jalaninnya. Sakitnya sih masih hilang timbul. Ya gpp, udah usahain nurunin BB lagi juga tapi belum berhasil. Ya begitulah.

Desember
Bulan ini adek gw menikah. Gw ikut di pelaminan menggantikan almarhum mama. Alhamdulillah akad dan resepsi lancar. Gw terharu banget, adek gw yang dulu perasaan masih gw gendong dan isengin (maaf ya dek), tau-tau udah nikah aja. Gw jadi pendamping pas adek gw jalan ke meja akad. Duh, moment itu bikin haru banget, gw mesti senyum tapi sebenernya nahan air mata bahagia haha. Ya intinya alhamdulillah berjalan dengan baik. Nah setelah nikahan, adek gw dan suami ga lama pindah rumah, ga tinggal sama gw lagi. Huhu, sedih banget. Awalnya kesepian, gw dirumah cuma sama papa dan mbak ART. Sepiiii banget. Mana papa sibuk jalan keluar mulu. Sedangkan gw banyak dirumah kan kerja semua dari rumah. Tapi rasa galau itu ga lama, karena sudah ada persiapan juga dari psikiater sejak bulan Agustus kan. Jadi gw bisa move on, bangkit. Selain itu, Lega Healing Studio bikin acara lagi. Total sudah 6 workshop yang kami selenggarakan. I'm so proud with myself hehe. Gw juga bikin beberapa lukisan untuk pameran. Kurang lebih itulah yang terjadi. Tiba-tiba sudah di akhir tahun 2022 aja. Pas pergantian malam tahun baru, gw dirumah aja tidur hehe.

Pelajaran yang Bisa Dipetik

Semua yang ada dalam hidup itu hanya sementara, jika Tuhan berkehendak untuk mengambilnya, kita ga bisa mengelak. Makanya jangan attach dengan apapun yang kita punya. Syukuri dan jaga saja sebaik mungkin.

Hidup itu akan ada cobaan, marah dengan keadaan hanya memperburuk masalah dan mempersulit untuk mencari jalan keluar. Kuncinya, menyadari masalahnya apa dan mencoba menerima. Karena Tuhan tidak memberikan cobaan diluar kemampunya hambanya. Bersedihlah sewajarnya, sabar, serahkan kembali kepada Tuhan.

Emosi itu datang dan berlalu. Tidak perlu merespon berlebihan, bukan pula menghindar/memendam. Ekspresikan saja dengan cara yang sehat. Kalau di gw biasanya gambar, cerita, dan nulis. Kalau masih mengganggu, bisa diskusi dengan orang yang dipercaya atau psikolog psikiater sekalian.

Salah satu cara mengelola rasa cemas adalah mindfulness. Fokus pada saat ini, detik ini. Jangan terjebak pada masa lalu yang tidak bisa diubah atau terlalu memikirkan masa depan yang tidak pasti. Apa yang bisa dilakukan saat ini, lakukan. Fokus. Nikmati detik demi detik.




Ok, capek ya bacanya haha. Ini bentuk katarsis dan cara gw refleksi diri. Kenapa gw share, untuk jadi bukti perjalanan gw. Siapa tau ada yang relate dan bisa mengambil insight dari perjalanan gw. Sekian update dari tahun 2022.

2023, gw siap untuk bangkit, konsisten, dan kuat. Bismillah, yakin bisa. :)